NAMA : MAHMUD
KELAS : 2KA16
NPM : 15113235
A. TEORI DAN ARTI PENTING KEPEMIMPINAN
KEPEMIMPINAN ADALAH PROSES MEMENGARUHI ATAU MEMBERI CONTOH OLEH PEMIMPIN
KEPADA PEN...
PEMAHAMAN FUNDAMEN DARI TEORI KEPEMIMPINAN SITUASIONAL ADALAH TENTANG TIDAK ADANYA GAYA KEPEMIMPINAN YANG TERBAIK.
KEPEMIM...
• 3. TIPE PATERNALISTIS.
• SEORANG PEMIMPIN YANG TERGOLONG SEBAGAI PEMIMPIN YANG PATERNALISTIS IALAH SEORANG YANG MEMILIKI...
• C. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPEMIMPINAN
• PEMIMPIN MEMILIKI TUGAS MENYELAMI KEBUTUHAN-KEBUTUHAN KELOMPOK DAN KEI...
• D. IMPLIKASI MANAJERIAL KEPEMIMPINAN DALAM ORGANISASI
• TEORI MANAGERIAL GRID
• TEORI DIKEMUKAKAN OLEH ROBERT K. BLAKE D...
• IMPLIKASI TERHADAP SISTEM KOMUNIKASI ORGANISASI
• DALAM TEORI MANAJERIAL GRID TERDAPAT DUA ORIENTASI YANG DIJADIKAN UKUR...
Kepemimpinan
Nächste SlideShare
Wird geladen in …5
×

Kepemimpinan

204 Aufrufe

Veröffentlicht am

tugas ke-4 Kepemimpinan

Veröffentlicht in: Bildung
0 Kommentare
1 Gefällt mir
Statistik
Notizen
  • Als Erste(r) kommentieren

Keine Downloads
Aufrufe
Aufrufe insgesamt
204
Auf SlideShare
0
Aus Einbettungen
0
Anzahl an Einbettungen
3
Aktionen
Geteilt
0
Downloads
1
Kommentare
0
Gefällt mir
1
Einbettungen 0
Keine Einbettungen

Keine Notizen für die Folie

Kepemimpinan

  1. 1. NAMA : MAHMUD KELAS : 2KA16 NPM : 15113235
  2. 2. A. TEORI DAN ARTI PENTING KEPEMIMPINAN KEPEMIMPINAN ADALAH PROSES MEMENGARUHI ATAU MEMBERI CONTOH OLEH PEMIMPIN KEPADA PENGIKUTNYA DALAM UPAYA MENCAPAI TUJUAN ORGANISASI. CARAALAMIAH MEMPELAJARI KEPEMIMPINAN ADALAH "MELAKUKANNYA DALAM KERJA" DENGAN PRAKTIK SEPERTI PEMAGANGAN PADA SEORANG SENIMAN AHLI, PENGRAJIN, ATAU PRAKTISI. TEORI KEPEMIMPINAN SITUASIONAL ATAUTHE SITUATIONAL LEADERSHIP THEORY ADALAH TEORI KEPEMIMPINAN YANG DIKEMBANGKAN OLEH PAUL HERSEY, PENULIS BUKUSITUATIONAL LEADER. DAN KEN BLANCHARD, PAKAR DAN PENULIS THE MINUTE MANAGER, YANG KEMUDIAN MENULIS PULA BUKU MANAGEMENT OF ORGANIZATIONAL BEHAVIOR (SKARANG SUDAH TERBIT DALAM EDISI YANG KE-9). TEORI INI PADA AWALNYA DIINTRODUSIR SEBAGAI “LIFE CYCLE THEORY OF LEADERSHIP”. SAMPAI KEMUDIAN PADA PERTENGAHAN 1970AN “LIFE CYCLE THEORY OF LEADERSHIP” BERGANTI DENGAN SEBUTAN “SITUATIONAL LEADERSHIP THEORY“. DI AKHIR 1970AN DAN AWAL 1980AN, MASING-MASING PENULIS MENGEMBANGKAN TEORI KEPEMIMPINANNYA SENDIRI-SENDIRI. HERSEY – MENGEMBANGKANSITUATIONAL LEADERSHIP MODEL DAN BLANCARD – MENGEMBANGKAN SITUATIONAL LEADERSHIP MODELII. DEFINISI KEPEMIMPINAN SITUASIONAL ADALAH “A LEADERSHIP CONTINGENCY THEORY THAT FOCUSES ON FOLLOWERS READINESS/MATURITY”. INTI DARI TEORI KEPEMIMPINAN SITUATIONAL ADALAH BAHWA GAYA KEPEMIMPINAN SEORANG PEMIMPIN AKAN BERBEDA-BEDA, TERGANTUNG DARI TINGKAT KESIAPAN PARA PENGIKUTNYA.
  3. 3. PEMAHAMAN FUNDAMEN DARI TEORI KEPEMIMPINAN SITUASIONAL ADALAH TENTANG TIDAK ADANYA GAYA KEPEMIMPINAN YANG TERBAIK. KEPEMIMPINAN YANG EFEKTIF ADALAH BERGANTUNG PADA RELEVANSI TUGAS, DAN HAMPIR SEMUA PEMIMPIN YANG SUKSES SELALU MENGADAPTASI GAYA KEPEMIMPINAN YANG TEPAT. EFEKTIVITAS KEPEMIMPINAN BUKAN HANYA SOAL PENGARUH TERHADAP INDIVIDU DAN KELOMPOK TAPI BERGANTUNG PULA TERHADAP TUGAS, PEKERJAAN ATAU FUNGSI YANG DIBUTUHKAN SECARA KESELURUHAN. JADI PENDEKATAN KEPEMIMPINAN SITUASIONAL FOKUS PADA FENOMENA KEPEMIMPINAN DI DALAM SUATU SITUASI YANG UNIK. DARI CARA PANDANG INI, SEORANG PEMIMPIN AGAR EFEKTIF IA HARUS MAMPU MENYESUAIKAN GAYANYA TERHADAP TUNTUTAN SITUASI YANG BERUBAH-UBAH. TEORI KEPEMIMPINAN SITUASIONAL BERTUMPU PADA DUA KONSEP FUNDAMENTAL YAITU: TINGKAT KESIAPAN/KEMATANGAN INDIVIDU ATAU KELOMPOK SEBAGAI PENGIKUT DAN GAYA KEPEMIMPINAN. B. TIPOLOGI KEPEMIMPINAN • DALAM PRAKTIKNYA, DARI KETIGA GAYA KEPEMIMPINAN TERSEBUT BERKEMBANG BEBERAPA TIPE KEPEMIMPINAN; DI ANTARANYA ADALAH SEBAGIAN BERIKUT (SIAGIAN,1997). • 1. TIPE OTOKRATIS. • SEORANG PEMIMPIN YANG OTOKRATIS IALAH PEMIMPIN YANG MEMILIKI KRITERIA ATAU CIRI SEBAGAI BERIKUT: MENGANGGAP ORGANISASI SEBAGAI PEMILIK PRIBADI, MENGIDENTIKKAN TUJUAN PRIBADI DENGAN TUJUAN ORGANISASI, MENGANGGAP BAWAHAN SEBAGAI ALAT SEMATA-MATA, TIDAK MAU MENERIMA KRITIK, SARAN DAN PENDAPAT, TERLALU TERGANTUNG KEPADA KEKUASAAN FORMALNYA, DALAM TINDAKAN PENGGE-RAKKANNYA SERING MEMPERGUNAKAN PENDEKATAN YANG MENGANDUNG UNSUR PAKSAAN DAN BERSIFAT MENGHUKUM. • 2. TIPE MILITERISTIS • PERLU DIPERHATIKAN TERLEBIH DAHULU BAHWA YANG DIMAKSUD DARI SEORANG PEMIMPIN TIPE MILITERISME BERBEDA DENGAN SEORANG PEMIMPIN ORGANISASI MILITER. SEORANG PEMIMPIN YANG BERTIPE MILITERISTIS IALAH SEORANG PEMIMPIN YANG MEMILIKI SIFAT-SIFAT BERIKUT : DALAM MENGGERAKAN BAWAHAN SISTEM PERINTAH YANG LEBIH SERING DIPERGUNAKAN, DALAM MENGGERAKKAN BAWAHAN SENANG BERGANTUNG KEPADA PANGKAT DAN JABATANNYA, SENANG PADA FORMALITAS YANG BERLEBIH- LEBIHAN, MENUNTUT DISIPLIN YANG TINGGI DAN KAKU DARI BAWAHAN, SUKAR MENERIMA KRITIKAN DARI BAWAHANNYA, MENGGEMARI UPACARA-UPACARA UNTUK BERBAGAI KEADAAN.
  4. 4. • 3. TIPE PATERNALISTIS. • SEORANG PEMIMPIN YANG TERGOLONG SEBAGAI PEMIMPIN YANG PATERNALISTIS IALAH SEORANG YANG MEMILIKI CIRI SEBAGAI BERIKUT : MENGANGGAP BAWAHANNYA SEBAGAI MANUSIA YANG TIDAK DEWASA, BERSIKAP TERLALU MELINDUNGI (OVERLY PROTECTIVE), JARANG MEMBERIKAN KESEMPATAN KEPADA BAWAHANNYA UNTUK MENGAMBIL KEPUTUSAN, JARANG MEMBERIKAN KESEMPATAN KEPADA BAWAHANNYA UNTUK MENGAMBIL INISIATIF, JARANG MEMBERIKAN KESEMPATAN KEPADA BAWAHANNYA UNTUK MENGEMBANGKAN DAYA KREASI DAN FANTASINYA, DAN SERING BERSIKAP MAHA TAHU. • 4. TIPE KARISMATIK. • HINGGA SEKARANG INI PARA AHLI BELUM BERHASIL MENEMUKAN SEBAB-SEBAB MENGAPA SESEORANG PEMIMPIN MEMILIKI KARISMA. UMUMNYA DIKETAHUI BAHWA PEMIMPIN YANG DEMIKIAN MEMPUNYAI DAYA TARIK YANG AMAT BESAR DAN KARENANYA PADA UMUMNYA MEMPUNYAI PENGIKUT YANG JUMLAHNYA SANGAT BESAR, MESKIPUN PARA PENGIKUT ITU SERING PULA TIDAK DAPAT MENJELASKAN MENGAPA MEREKA MENJADI PENGIKUT PEMIMPIN ITU. KARENA KURANGNYA PENGETAHUAN TENTANG SEBAB MUSABAB SESEORANG MENJADI PEMIMPIN YANG KARISMATIK, MAKA SERING HANYA DIKATAKAN BAHWA PEMIMPIN YANG DEMIKIAN DIBERKAHI DENGAN KEKUATAN GAIB (SUPRA NATURAL POWERS). KEKAYAAN, UMUR, KESEHATAN, PROFIL TIDAK DAPAT DIPERGUNAKAN SEBAGAI KRITERIA UNTUK KARISMA. GANDHI BUKANLAH SEORANG YANG KAYA, ISKANDAR ZULKARNAIN BUKANLAH SEORANG YANG FISIK SEHAT, JOHN F KENNEDY ADALAH SEORANG PEMIMPIN YANG MEMILIKI KARISMA MESKIPUN UMURNYA MASIH MUDA PADA WAKTU TERPILIH MENJADI PRESIDEN AMERIKA SERIKAT. MENGENAI PROFIL, GANDHI TIDAK DAPAT DIGOLONGKAN SEBAGAI ORANG YANG ‘GANTENG”. • 5. TIPE DEMOKRATIS. • PENGETAHUAN TENTANG KEPEMIMPINAN TELAH MEMBUKTIKAN BAHWA TIPE PEMIMPIN YANG DEMOKRATISLAH YANG PALING TEPAT UNTUK ORGANISASI MODERN. HAL INI TERJADI KARENA TIPE KEPEMIMPINAN INI MEMILIKI KARAKTERISTIK SEBAGAI BERIKUT : DALAM PROSES PENGGERAKAN BAWAHAN SELALU BERTITIK TOLAK DARI PENDAPAT BAHWA MANUSIA ITU ADALAH MAKHLUK YANG TERMULIA DI DUNIA, SELALU BERUSAHA MENSINKRONISASIKAN KEPENTINGAN DAN TUJUAN ORGANISASI DENGAN KEPENTINGAN DAN TUJUAN PRIBADI DARI PADA BAWAHANNYA, SENANG MENERIMA SARAN, PENDAPAT, DAN BAHKAN KRITIK DARI BAWAHANNYA, SELALU BERUSAHA MENGUTAMAKAN KERJASAMA DAN TEAMWORK DALAM USAHA MENCAPAI TUJUAN, IKHLAS MEMBERIKAN KEBEBASAN YANG SELUAS-LUASNYA KEPADA BAWAHANNYA UNTUK BERBUAT KESALAHAN YANG KEMUDIAN DIPERBAIKI AGAR BAWAHAN ITU TIDAK LAGI BERBUAT KESALAHAN YANG SAMA, TETAPI LEBIH BERANI UNTUK BERBUAT KESALAHAN YANG LAIN, SELALU BERUSAHA UNTUK MENJADIKAN BAWAHANNYA LEBIH SUKSES DARIPADANYA, DAN BERUSAHA MENGEMBANGKAN KAPASITAS DIRI PRIBADINYA SEBAGAI PEMIMPIN. • SECARA IMPLISIT TERGAMBAR BAHWA UNTUK MENJADI PEMIMPIN TIPE DEMOKRATIS BUKANLAH HAL YANG MUDAH. NAMUN, KARENA PEMIMPIN YANG DEMIKIAN ADALAH YANG PALING IDEAL, ALANGKAH BAIKNYA JIKA SEMUA PEMIMPIN BERUSAHA MENJADI SEORANG PEMIMPIN YANG DEMOKRATIS.
  5. 5. • C. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPEMIMPINAN • PEMIMPIN MEMILIKI TUGAS MENYELAMI KEBUTUHAN-KEBUTUHAN KELOMPOK DAN KEINGINAN KELOMPOK. DARI KEINGINAN ITU DAPAT DIPETIK KEINGINAN REALISTIS YANG DAPAT DICAPAI. SELANJUTNYA, PEMIMPIN HARUS MEYAKINKAN KELOMPOK MENGENAI APA YANG MENJADI KEINGINAN REALISTIS DAN MANA YANG SEBENARNYA MERUPAKAN KHAYALAN. TUGAS PEMIMPIN TERSEBUT AKAN BERHASIL DENGAN BAIK APABILA SETIAP PEMIMPIN MEMAHAMI AKAN TUGAS YANG HARUS DILAKSANAKANNYA. OLEH SEBAB ITU KEPEMIMPINAN AKAN TAMPAK DALAM PROSES DIMANA SESEORANG MENGARAHKAN, MEMBIMBING, MEMPENGARUHI DAN ATAU MENGUASAI PIKIRAN-PIKIRAN, PERASAAN-PERASAAN ATAU TINGKAH LAKU ORANG LAIN. LAIN. UNTUK KEBERHASILAN DALAM PENCAPAIAN SUTU TUJUAN DIPERLUKAN SEORANG PEMIMPIN YANG PROFESIONAL, DIMANA IA MEMAHAMI AKAN TUGAS DAN KEWAJIBANNYA SEBAGAI SEORANG PEMIMPIN, SERTA MELAKSANAKAN PERANANNYA SEBAGAI SEORANG PEMIMPIN. DISAMPING ITU PEMIMPIN HARUS MENJALIN HUBUNGAN KERJASAMA YANG BAIK DENGAN BAWAHAN, SEHINGGA TERCIPTANYA SUASANA KERJA YANG MEMBUAT BAWAHAN MERASA AMAN, TENTRAM, DAN MEMILIKI SUATU KEBEBASAN DALAM MENGEMBANGKAN GAGASANNYA DALAM RANGKA TERCAPAI TUJUAN BERSAMA YANG TELAH DITETAPKAN. • FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPEMIMPINAN DAVIS MENYIMPULKAN ADA EMPAT FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPEMIMPINAN DALAM ORGANISASI, YAITU : • • KECERDASAN : SEORANG PEMIMPIN HARUS MEMPUNYAI KECERDASAN YANG MELEBIHI PARA ANGGOTANYA • KEMATANGAN DAN KELUASAN SOSIAL(SOCIAL MANUTARY AND BREADTH) : SEORANG PEMIMPIN BIASANYA MEMILIKI EMOSI YANG STABIL, MATANG, MEMILIKI AKTIVITAS DAN PANDANGAN YANG CKUP MATANG • • MOTIVASI DALAM DAN DORONGAN PRESTASI(INNER MOTIVATION AND ACHIEVEMENT DRIVES) : DALAM DIRI SEORANG PEMIMPIN HARUS MEMPUNYAI MOTIVASI DAN DORONGAN UNTUK MENCAPAI SUATU TUJUAN • • HUBUNGAN MANUSIAWI : PEMIMPIN HARUS BISA MENGENALI DAN MENGHARGAI PARA ANGGOTANYA MENURUT GREECE, DI DALAM SUATU ORGANISASI, HUBUNGAN ANTARA BAWAHAN DENGAN PIMPINAN BERSIFAT SALING MEMPENGARUHI.
  6. 6. • D. IMPLIKASI MANAJERIAL KEPEMIMPINAN DALAM ORGANISASI • TEORI MANAGERIAL GRID • TEORI DIKEMUKAKAN OLEH ROBERT K. BLAKE DAN JANE S. MOUTON YANG MEMBEDAKAN DUA DIMENSI DALAM KEPEMIMPINAN, YAITU “CONCERN FOR PEOPLE” DAN “CONCERN FOR PRODUCTION”. PADA DASARNYA TEORIMANAGERIAL GRID INI MENGENAL LIMA GAYA KEPEMIMPINAN YANG DIDASARKAN ATAS DUA ASPEK TERSEBUT, YAITU : • IMPROVISED ARTINYA PEMIMPIN MENGGUNAKAN USAHA YANG PALING SEDIKIT UNTUK MENYELESAIKAN TUGAS TERTENTU DAN HAL INI DIANGGAP CUKUP UNTUK MEMPERTAHANKAN ORGANISASI. COUNTRY CLUB ARTINYA KEPEMIMPINANN DIDASARKAN KEPADA HUBUNGAN INFORMAL ANTARA INDIVIDU ARTINYA PERHATIAN AKAN KEBUTUHAN INDIVIDU DENGAN PERSAHABATAN DAN MENIMBULKAN SUASANA ORGANISASI DAN TEMPO KERJA YANG NYAMAN DAN RAMAH. • TEAM YAITU KEPEMIMPINAN YANG DIDASARKAN BAHWA KEBERHASILAN SUATU ORGANISASI TERGANTUNG KEPADA HASIL KERJA SEJUMLAH INDIVIDU YANG PENUH DENGAN PENGABDIAN DAN KOMITMEN. TEKANAN UNTAMA TERLETAK PADA KEPEMIMPINAN KELOMPOK YANG SATU SAMA LAIN SALING MEMERLUKAN. DASAR DARI KEPEMIMPINAN KELOMPOK INI ADALAH KEPERCAYAAN DAN PENGHARGAAN. • TASK ARTINYA PEMIMPIN MEMANDANG EFISIENSI KERJA SEBAGAI FACTOR UTAMA KEBERHASILAN ORGANISASI. PENAMPILAN TERLETAK PADA PENAMPILAN INDIVIDU DALAM ORGANISASI. MIDLE ROAD ARTINYA KEPEMIMPINAN YANG MENEKANKAN PADA TINGKAT KESEIMBANGAN ANTARA TUGAS DAN HUBUNGAN MANUSIAWI , DENGAN KATA LAIN KINERJA ORGANISASI YANG MENCUKUPI DIMUNGKINKAN MELALUI PENYEIMBANGAN KEBUTUHAN UNTUK BEKERJA DENGAN MEMELIHARA MORAL INDIVIDU PADA TINGKAT YANG MEMUASKAN.
  7. 7. • IMPLIKASI TERHADAP SISTEM KOMUNIKASI ORGANISASI • DALAM TEORI MANAJERIAL GRID TERDAPAT DUA ORIENTASI YANG DIJADIKAN UKURAN YAITU BERFOKUS PADA MANUSIA DAN PADA TUGAS. HAL INI MENUNJUKKAN BAHWA PENTINGNYA HUBUNGAN ANTAR INDIVIDU DALAM MENYELESAIKAN TUGAS YANG DIBERIKAN KEPADA BAWAHAN. SEBAGAI SEORANG PEMIMPIN, BERTUGAS MEMBERIKAN ARAHAN SERTA BIMBINGAN TERHADAP BAWAHANNYA, SEHINGGA MEREKA DAPAT MENGERJAKAN PEKERJAANNYA DENGAN BAIK. IMPLIKASI TEORI INI TERHADAP SYSTEM KOMUNIKASI ORGANISASI ADALAH BAHWA TEORI INI MEMANDANG PENTINGNYA KOMUNIKASI DALAM MENJALANKAN KEPEMIMPINAN DENGAN LIMA GAYA YANG BERBEDA DARI PARA PEMIMPIN. ADANYA ORIENTASI TERHADAP DUA ASPEK TERSEBUT MENUNJUKKAN BAHWA KEPEMIMPINAN DALAM ORGANISASI HARUS MEMPERHATIKAN HUBUNGAN ANTAR INDIVIDU SATU DENGAN LAINNYA SEBAGAI MOTIVASI DALAM MENGERJAKAN TUGAS. PEMIMPIN YANG BAIK ADALAH PEMIMPIN YANG MAMPU TERJUN DIBERBAGAI KALANGAN BAIK ITU DENGAN PARA PIMPINAN LAINNYA, MAUPUN DENGAN BAWAHAN SEBAGAI ASSET BERHARGA ORGANISASI. SEMUA INI TERJALIN APBILA PEMIMPIN TERSEBUT MEMILIKI PENDEKATAN PERILAKU YANG BAIK. HAL INI MEMBUTUHKAN KOMUNIKASI YANG EFEKTIF. • MENURUT BLAKE DAN MOUTON, GAYA KEPEMIMPINAN TEAM MERUPAKAN GAYA KEPEMIMPINAN YANG PALING DISUKAI. KEPEMIMPINAN GAYA INI BERDASARKAN INTEGRASI DARI DUA KEPENTINGAN YAITU PEKERJAAN DAN MANUSIA. PADA UMUMNYA, KEPEMIMPINAN GAYA TEAM BERASUMSI BAHWA ORANG AKAN MENGHASILKAN SESUATU APABILA MEREKA MEMPEROLEH KESEMPATAN UNTUK MELAKUKAN PEKERJAAN YANG BERARTI. SELAIN ITU, DALAM KEPEMIMPINAN GAYA TEAM TERDAPAT KESEPKATAN UNTUK MELIBATKAN ANGGOTA ORGANISASI DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN DENGAN MAKSUD MEMPERGUNAKAN KEMAMPUAN MEREKA UNTUK MEMPEROLEH HASIL YANG TERBAIK YANG MUNGKIN DAPAT DICAPAI. • SUMBER : • HTTP://NASHCHANARSYAD.BLOGSPOT.COM/2013/06/TEORI-DAN-ARTI-PENTING-KEPEMIMPINAN.HTML • HTTPS://IPANWICAKSONO.WORDPRESS.COM/TAG/TIPOLOGI-KEPEMIMPINAN/

×