Diese Präsentation wurde erfolgreich gemeldet.
Die SlideShare-Präsentation wird heruntergeladen. ×

EFEKTIFITAS PENGELOLAAN LIMBAH CAIR DI RUMAH SAKIT PELITA INSANI MARTAPURA KALIMANTAN SELATAN TUGAS BESAR EPIDEMIOLOGI

Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
FAKULTAS TEKNIK
PRODI TEKNIK LINGKUNGAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
Jl. Achmad Yani Km. 36 Fakultas Teknik UNLAM Banjarb...
Ucapan terimakasih kami ucapkan kepada :
1. Rektor Universitas Lambung Mangkurat :
Prof. Dr. H. Sutarto Hadi, M.Si, M.Sc.
...
5. Anggota Kelompok :
- Tri Wardani
- Elsa Nadia Pratiwi
- Khairina Zulfah
- M. Rizky Fauzan
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige
Anzeige

Hier ansehen

1 von 100 Anzeige
Anzeige

Weitere Verwandte Inhalte

Diashows für Sie (18)

Andere mochten auch (20)

Anzeige

Ähnlich wie EFEKTIFITAS PENGELOLAAN LIMBAH CAIR DI RUMAH SAKIT PELITA INSANI MARTAPURA KALIMANTAN SELATAN TUGAS BESAR EPIDEMIOLOGI (20)

Aktuellste (20)

Anzeige

EFEKTIFITAS PENGELOLAAN LIMBAH CAIR DI RUMAH SAKIT PELITA INSANI MARTAPURA KALIMANTAN SELATAN TUGAS BESAR EPIDEMIOLOGI

  1. 1. FAKULTAS TEKNIK PRODI TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT Jl. Achmad Yani Km. 36 Fakultas Teknik UNLAM Banjarbaru 70714, Telp : (0511) 4773868 Fax: (0511) 4781730,Kalimantan Selatan, Indonesia
  2. 2. Ucapan terimakasih kami ucapkan kepada : 1. Rektor Universitas Lambung Mangkurat : Prof. Dr. H. Sutarto Hadi, M.Si, M.Sc. 2. Dekan Fakultas Teknik Universitas Lambung Mangkurat : Dr-Ing Yulian Firmana Arifin, S.T., M.T. 3. Kepala Prodi Teknik Lingkungan Universitas Lambung Mangkurat : Rijali Noor, S.T.,M.T. 4. Dosen Mata Kuliah Epidemiologi : Dr. Qomariyatus Sholihah, Amd. Hyp., S.T., Mkes.
  3. 3. 5. Anggota Kelompok : - Tri Wardani - Elsa Nadia Pratiwi - Khairina Zulfah - M. Rizky Fauzan
  4. 4. EFEKTIFITAS PENGELOLAAN LIMBAH CAIR DI RUMAH SAKIT PELITA INSANI MARTAPURA KALIMANTAN SELATAN TUGAS BESAR EPIDEMIOLOGI OLEH Kelompok 3 M. Rizky Fauzan H1E113001 Tri Wardani H1E113002 Elsa Nadia Pratiwi H1E113014 Khairina Zulfah H1E113020 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT FAKULTAS TEKNIK PROGRAM STUDI S-1 TEKNIK LINGKUNGAN BANJARBARU 2014
  5. 5. KATA PENGANTAR Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat, taufik, serta hidayah dari Nya jualah sehingga penyusun dapat menyelesaikan Tugas Besar. Penyusunan laporan ini berdasarkan hasil pengamatan selama observasi. Ucapan terimakasih penyusun sampaikan kepada Dosen Epidemiologi, yang telah banyak memberikan petunjuk dan arahan dalam penyusunan tugas besar ini. Selain itu, terimakasih juga penyusun ucapkan kepada pihak rumah sakit Pelita Insani serta segala pihak yang telah terlibat dalam penyusunan tugas besar ini. Penyusun menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan tugas besar ini masih banyak terdapat kekurangan. Karena itu, kritik dan saran sangat penyusun harapkan demi kemajuan bersama. Semoga laporan ini dapat berguna dan bermanfaat sebagaimana mestinya. Banjarbaru, Desember 2014 Penulis
  6. 6. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR .................................................................................................... i DAFTAR ISI ................................................................................................................... ii DAFTAR TABEL .......................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1 1.1. Latar Belakang ................................................................................................ 1 1.2. Perumusan Masalah .......................................................................................... 2 1.3. Tujuan Penelitian ............................................................................................. 2 1.4. Manfaat Penelitian ........................................................................................... 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................... 3 2.1. Rumah Sakit .................................................................................................... 3 2.1.1. Pengertian Rumah Sakit ..................................................................................... 3 2.2. Ruang Lingkup Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit .................................... 3 2.2.1. Pengertian Sanitasi Rumah Sakit ..................................................................... 4 2.2.2. Lingkup Sanitasi Rumah Sakit ......................................................................... 5 2.2.2.1. Bangunan Dan Ruangan Rumah Sakit ............................................................ 5 2.2.2.2. Penyehatan Hygiene Dan Sanitasi Makanan Minuman .................................... 6 2.2.2.3. Persyaratan Higiene Sanitasi Instalasi Gizi Rumah Sakit ............................... 17 2.2.3. Limbah Rumah Sakit ....................................................................................... 24 2.2.4. Jenis Limbah Rumah Sakit .............................................................................. 26 2.2.5. Upaya Pengolahan Limbah Rumah Sakit ......................................................... 32 2.2.6. Penyimpanan limbah ....................................................................................... 34 2.2.7. Penanganan limbah ........................................................................................ 35
  7. 7. 2.2.8. Pengangkutan Limbah ....................................................................................... 35 2.2.9. Pembuangan Limbah ........................................................................................ 36 2.2.9.1. Potensi Pencemaran Limbah Rumah Sakit ....................................................... 36 2.2.9.2. Peranan Rumah Sakit Dalam Pengelolaan Limbah ........................................ 37 2.2.10. Standar Baku Mutu .......................................................................................... 38 2.2.11. Pengaruh Limbah Rumah Sakit Terhadap Lingkungan dan Kesehatan .......... 39 2.3. Teknik Pengolahan Limbah Medis .................................................................. 40 2.3.1. Penggunaan Incinerator Dalam Limbah Rumah Sakit .................................... 43 2.3.2. Fungsi Incinerator ............................................................................................. 45 2.3.3. Prinsip Kerja Insinerator ................................................................................. 46 2.3.4. Keuntungan Menggunakan Incinerator ............................................................ 46 2.3.5. Kelemahan Menggunakan Incinerator ............................................................. 46 2.3.6. Dampak Penggunaan Incinerator Pada Limbah Rumah Sakit ........................... 47 2.4. Limbah Cair ....................................................................................................... 48 2.4.1. Unit Pengelolaan Limbah (UPL) Di Rumah Sakit ........................................ 48 2.4.1.1. Kolam Stabilisasi Air Limbah (Waste Stabilization Pond System) .................. 48 2.4.1.2. Kolam Oksidasi Air Limbah (Waste Oxidation Ditch Treatment System) ...... 49 2.4.1.3. Anaerobic Filter Treatment System ................................................................ 49 2.4.2. Pengumpulan dan Pembuangan Air Limbah ................................................. 51 2.4.3. Pengelolaan Limbah Cair Rumah Sakit .......................................................... 52 2.4.4. Keterpaparan dan Parameter Limbah Rumah Sakit ........................................ 53 2.4.5. Pengaruh Pengelolaan Limbah Rumah Sakit Terhadap Masyarakat dan Lingkungan ...................................................................................................... 55 2.4.6. Dampak Positif Pengelolaan Limbah Rumah Sakit ........................................ 56 2.4.7. Dampak Negatif Pengelolaan Limbah Rumah Sakit ........................................ 56 2.4.8. Dampak Kualitas Air Limbah Rumah Sakit Terhadap Penyakit Kulit ............... 57 2.4.9. Karateristik Air Limbah Rumah Sakit ............................................................... 60 2.4.10. Teknologi Pengolahan Air Limbah .................................................................. 61 2.4.10.1. Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Lumpur Aktif .................................. 63 2.4.10.2. Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Reaktor Biologis Putar (Rotating Biological Contactor, RBC) ......................................................... 65
  8. 8. 2.4.10.3. Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Aerasi Kontak ................................. 69 2.4.10.4. Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biofilter “Up Flow” ........................ 72 2.4.10.5. Pengolahan Air Limbah Rumah Sakit Dengan Proses Biofilter Anaerob-Aerob ................................................................................................ 74 2.4.10.6. Tinjauan Tentang Dampak Negatif Air Limbah ............................................. 78 BAB III METODE PENELITIAN ................................................................................. 80 3.1. Jenis Penelitian ................................................................................................ 80 3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian ......................................................................... 80 3.3. Populasi dan Sampel ........................................................................................ 80 3.4. Metode Pengumpulan Data .............................................................................. 80 3.5. Definisi Operasional ........................................................................................ 81 3.6. Aspek Pengukuran ........................................................................................... 81 3.7. Teknik Analisa Data ........................................................................................ 81 3.7.1. Cara Pengumpulan Data ................................................................................. 81 3.7.2. Instrumen Pengumpulan Data ......................................................................... 82 3.7.3. Teknik Pengumpulan Data ............................................................................. 82 3.8. Teknik Analisis Data ....................................................................................... 82 3.8.1. Analisa Univariat ............................................................................................. 82 3.8.2. Analisa Bivariat ................................................................................................ 82 BAB IV HASIL PENELITIAN .................................................................................... 83 4.1. Deskripsi Lokasi Penelitian .............................................................................. 83 4.1.1. Sejarah Rumah Sakit Pelita Insani .................................................................. 83 4.1.2. Visi dan Misi Rumah Sakit Pelita Insani ......................................................... 84 4.1.3. Struktur Organisasi Rumah Sakit Pelita Insani ................................................ 84 BAB V PEMBAHASAN ................................................................................................ 85 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 92 6.1. Kesimpulan ...................................................................................................... 92
  9. 9. 6.2. Saran ................................................................................................................ 92 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 93
  10. 10. DAFTAR TABEL 2.1. Organisme ................................................................................................. 58-60 5.1. Inlet .................................................................................................................. 86 5.2. Outlet ............................................................................................................... 87
  11. 11. DAFTAR GAMBAR 2.1. Klasifikasi ......................................................................................................... 63 2.2. Proses Pengolahan ............................................................................................. 64 2.3. Proses Penguraian ............................................................................................. 66 2.4. Diagram RBC ................................................................................................... 67 2.5. Diagram Aerasi ................................................................................................ 71 2.6. Diagram Up Flow ........................................................................................... 72 2.7. Proses Aerob .................................................................................................... 76 4.1. Rumah Sakit .................................................................................................... 83 4.2. Struktur Organisasi ........................................................................................... 84
  12. 12. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Berdasarkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 58 Tahun 1995 Tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Rumah Sakit, bahwa kegiatan rumah sakit mempunyai potensi menghasilkan limbah yang dapat menimbulkan pencemaran lingkungan hidup, oleh karena itu perlu dilakukan pengendalian terhadap pembuangan limbah cair yang dibuang ke lingkungan dengan menetapkan Baku Mutu Limbah Cair bagi kegiatan Rumah Sakit. Oleh karena peraturan tersebut, pemerintah mewajibkan seluruh rumah sakit melakukan pengolahan dan pengelolaan limbah cair guna mencegah terjadinya pencemaran lingkungan hidup. Sebagai salah satu rumah sakit di Indonesia, rumah sakit Pelita Insani dalam melaksanakan peraturan pemerintah tersebut menggunakan system biofilter untuk menanggulangi limbah cair yang dihasilkan untuk mencegah pencemaran lingkungan hidup yang terjadi disekitar rumah sakit tersebut. Metode biofilter yang digunakan meliputi 5 bak penampung pertama bak control, kedua bak treatmeant, ketiga ada dua bak filtrasi yang dilalui dan terakhir dibuang ke sumur resapan. Setelah melawati 5 bak filtasi tersebut, ternyata kandungan COD dan TSS dalam air limbah tersebut masih tinggi karena nilainya masih di atas baku mutu yang ditetapkan oleh pemerintah. Dampak negatif yang timbul akibat TSS yang tinggi antara lain Water Borne Disease, Water Washed Disease, Water Based Disease, Insect Vector Disease. Dengan keadaan tersebut maka penulis bermaksud mengadakan penelitian tentang bagaimana sistem pengelolaan limbah cair dirumah sakit Pelita Insani. 1.2. Perumusan Masalah a. Bagaimana sistem pengelolaan limbah cair dirumah sakit Pelita Insani serta dampak dari pencemaran air limbah tersebut ? b. Efektifkah pengolahan limbah cair rumah sakit Pelita Insani dengan menggunakan sistem biofilter ? 1.3. Tujuan Penelitian
  13. 13. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat keefektifan pengolahan limbah cair rumah sakit Pelita Insani dengan menggunakan sistem biofilter dan untuk mengetahui dampak pencemaran air yang terjadi disekitar lingkungan rumah sakit Pelita Insani. 1.4. Manfaat Penelitian Manfaat dari penelitian ini adalah : a. Bagi rumah sakit Pelita Insani sebagai bahan masukan dalam menyusun perencanaan dan mengambil kebijakan dalam pelaksanaan pengelolaan limbah, khususnya kategori limbah cair. b. Bagi pembaca sebagai sumber informasi dan bahan referensi untuk penelitian. c. Bagi peneliti sendiri, untuk memperluas wawasan dan menambah pengetahuan tentang sistem pengelolaan limbah cair di rumah sakit
  14. 14. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.5. RUMAH SAKIT 2.5.1. Pengertian Rumah Sakit Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan dengan kegiatan inti berupa pelayanan medis. Pelayanan rumah sakit pada hakekatnya merupakan sistem proses yang aktivitasnya saling tergantung satu dengan lainnya. Unsur-unsur yang saling berinteraksi dalam mendukung terciptanya pelayanan prima adalah sumber daya manusia (medis, paramedis dan non medis), sarana dan prasarana, peralatan, obat-obatan, bahan pendukung dan lingkungan. Sedangkan lingkungan rumah sakit meliputi lingkungan dalam gedung (indoor) dan luar gedung (outdoor) yang dibatasi oleh pagar lingkungan. Lingkungan indoor yang harus diperhatikan adalah udara, lantai, dinding, langit-langit, peralatan termasuk mebel air, serta obyek lain yang mempengaruhi kualitas lingkungan seperti air, makanan, air limbah, serangga dan binatang pengganggu, sampah dan sebagainya. Sedangkan lingkungan outdoor meliputi selasar, taman, halaman, parkir terutama terhadap kebersihan dan keserasiannya (Subekti, 2012). 2.6. Ruang Lingkup Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit Adapun persyaratan kesehatan lingkungan rumah sakit berdasarkan Permenkes No. 1204/Menkes/SK/X/2004 adalah meliputi : sanitasi pengendalian berbagai faktor lingkungan fisik, kimiawi, biologi, dan sosial psikologi di rumah sakit. Program sanitasi di rumah sakit terdiri dari penyehatan bangunan dan ruangan, penyehatan makanan dan minuman, penyehatan air, penyehatan tempat pencucian umum dan termasuk tempat pencucian linen, pengendalian serangga dan tikus, sterilisasi/desinfeksi, perlindungan radiasi, penyuluhan kesehatan lingkungan, pengendalian infeksi nosokomial, dan pengelolaan sampah/limbah (Depkes RI, 2004). 2.6.1. Pengertian Sanitasi Rumah Sakit Beberapa pengertian tentang sanitasi : 1. Sanitasi menurut Kamus Bahasa Indonesia diartikan sebagai 'pemelihara kesehatan'.
  15. 15. 2. Menurut WHO, sanitasi lingkungan (environmental sanitation) adalah upaya pengendalian semua faktor lingkungan fisik manusia yang mungkin menimbulkan atau dapat menimbulkan hal-hal yang merugikan bagi perkembangan fisik, kesehatan dan daya tahan hidup manusia. Sanitasi adalah suatu cara untuk mencegah berjangkitnya suatu penyakit menular dengan jalan memutuskan mata rantai dari sumber. 3. Sanitasi merupakan usaha kesehatan masyarakat yang menitikberatkan pada penguasaan terhadap berbagai faktor lingkungan yang mempengaruhi derajat kesehatan (Arifin, 2009). 4. Dalam lingkup Rumah Sakit (RS), sanitasi berarti upaya pengawasan berbagai faktor lingkungan fisik, kimiawi dan biologik di RS yang menimbulkan atau kemungkinan dapat mengakibatkan pengaruh buruk terhadap kesehatan petugas, penderita, pengunjung maupun bagi masyarakat di sekitar RS. Dari pengertian di atas maka sanitasi RS merupakan upaya dan bagian yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan di RS dalam memberikan layanan dan asuhan pasien yang sebaik-baiknya, karena tujuan dari sanitasi RS tersebut adalah menciptakan kondisi lingkungan RS agar tetap bersih, nyaman, dan dapat mencegah terjadinya infeksi silang serta tidak mencemari lingkungan (Subekti, 2012) Ada beberapa upaya sanitasi rumah sakit yang penting untuk diperhatikan agar tidak mencemarkan lingkungan, salah satunya adalah pengelolaan limbah cair rumah sakit. Pengertian dari limbah cair rumah sakit itu sendiri adalah semua limbah cair rumah sakit yang banyak mengandung mikroorganisme, bahan kimia beracun dan radioaktifitas. Sumber limbah cair rumah sakit antara lain ruang perawatan, ruang pemeriksaan, ruang laboratorium, ruang laundry dan dapur. Limbah cair rumah sakit, baik medik maupun penunjang medik perlu dikelola dengan cermat, karena limbah cair rumah sakit mempunyai potensi untuk mencemari lingkungan seperti badan air, sumber air minum, disamping gangguan bau dan keindahan. Selain parameter pencemar pada umumnya seperti biological oxygen demand (BOD), chemical oxygen demand (COD), total suspended solid (TSS), yang perlu mendapat perhatian khusus terhadap penanganan limbah cair rumah sakit adalah bakteri-bakteri patogen yang ikut masuk ke dalam limbah cair. Kuman atau bakteri tersebut umumnya merugikan dan dapat menimbulkan infeksi pada masyarakat yang secara langsung maupun tidak langsung berhubungan dengan kegiatan rumah sakit. Air limbah rumah sakit berasal dari kegiatan kegiatan antara lain, laundry, dapur, ruang
  16. 16. laboratorium, ruang perawatan baik rawat jalan maupun rawat inap, ruang operasi dan lain-lain, sehingga kaya akan bahan organik maupun anorganik serta banyak mengandung mikroorganisme patogen dan limbah radioaktif. Maka untuk menghilangkan dampak negatif perlu pengolahan sempurna sebelum dibuang ke badan air sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan (Kepmenkes) Nomor 1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit yang mengharuskan setiap rumah sakit memiliki unit pengolah limbah sendiri atau bersama-sama secara kolektif (Subekti, 2012). 2.6.2. Lingkup Sanitasi Rumah Sakit 2.6.2.1. Bangunan Dan Ruangan Rumah Sakit Bangunan rumah sakit harus direncanakan sesuai dengan persyaratan ruang bangun yang bertujuan menciptakan suasana yang nyaman, bersih dan sehat sehingga tidak memberikan dampak negatif kepada pasien, pengunjung, dan tenaga kerja rumah sakit. Kondisi ruangan sangat dipengaruhi oleh kualitas udara, situasi bangunan dan penggunaan ruangan. Lantai harus kedap air, tidak licin, dan mudah dibersihkan. Pembersihan harus menghindarkan beterbangannya debu dengan cara pembersihan basah menggunakan kain pel dan antiseptik. Kain pel harus disediakan khusus, mana yang untuk ruang aseptik dan mana yang untuk ruangan umum. Angka kuman kebersihan lantai yang masih bisa diterima adalah 0-5 mikroorganisme per cm untuk lantai kamar operasi dan 5-10 mikroorganisme per cm untuk lantai bangsal ( Depkes RI, 2004). 2.6.2.2. Penyehatan Hygiene Dan Sanitasi Makanan Minuman Makanan dan minuman di rumah sakit adalah semua makanan dan minuman yang disajikan dan dapur rumah sakit untuk pasien dan karyawan; makanan dan minuman yang dijual didalam lingkungan rumah sakit atau dibawa dari luar rumah sakit. 1. Pengertian Higiene a. Higiene adalah usaha kesehatan masyarakat yang mempelajari pengaruh kondisi lingkungan terhadap kesehatan manusia, upaya mencegah timbulnya penyakit karena pengaruh lingkungan tersebut,serta membuat kondisi lingkungan sedemikian rupa sehingga terjamin pemeliharaan kesehatan (Azwar,1997)
  17. 17. b. Higiene adalah upaya kesehatan dengan cara memelihara dan melindungi kebersihan subyeknya seperti mencuci tangan dengan air bersih dan sabun untuk melindungi kebersihan tangan, mencuci piring untuk melindungi kebersihan piring, membuang bagian makanan yang rusak untuk melindungi keutuhan makanan secara keseluruhan (Depkes RI,2004). 2. Pengertian Sanitasi Makanan Minuman Untuk memberi pengertian sanitasi Instalasi Gizi Rumah Sakit, tidak terlepas dari pengertian sanitasi rumah sakit itu sendiri dan pengertian sanitasi pada umumnya. Sanitasi sering juga disebut sanitasi lingkungan dan kesehatan yang didefenisikan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) adalah :”Usaha pengawasan terhadap semua faktor lingkungan yang memberi pengaruh terhadap perkembangan fisik, kesehatan,dan kelangsungan hidup manusia”. Sanitasi adalah usaha kesehatan masyarakat yang menitik beratkan pada pengawasan terhadap berbagai faktor lingkungan yang mempengaruhi derajat kesehatan manusia (Azwar, 1997). Sanitasi makanan adalah upaya-upaya yang ditujukan untuk kebersihan dan keamanan makanan agar tidak menimbulkan bahaya keracunan dan penyakit pada manusia. Adapun tujuan yang sebenarnya dari upaya higiene sanitasi makanan: 1. Menjamin keamanan dan kebersihan makanan 2. Mencegah penularan wabah penyakit 3. Mencegah beredarnya produk makanan yang merugikan masyarakat 4. Mengurangi tingkat kerusakan atau pembusukan pada makanan. (Chandra, 2006) 3. Pengertian Makanan a. Menurut WHO, makanan adalah semua substansi yang dibutuhkan oleh tubuh tidak termasuk air,obat-obatan,dan substansi-substansi lain yang digunakan untuk pengobatan. Air tidak termasuk dalam makanan karena merupakan elemen yang vital bagi kehidupan manusia (Chandra,2006). b. Menurut SK Menkes RI, No.1204/Menkes/SK/X/2004 makanan dan minuman di rumah sakit adalah semua makanan dan minuman yang disajikan dari dapur rumah sakit, untuk pasien dan karyawan, serta makanan dan minuman yang dijual di dalam lingkungan rumah sakit atau di bawa dari luar rumah sakit (Sabarguna dkk, 2011). c. Makanan memiliki empat fungsi pokok bagi kehidupan manusia antara lain :
  18. 18. 1. Memelihara proses tubuh dalam pertumbuhan/perkembangan serta mengganti jaringan tubuh yang rusak. 2. Memperoleh energi guna melakukan aktivitas sehari-hari. 3. Mengatur metabolisme dan mengatur berbagai keseimbangan air, mineral dan cairan tubuh yang lain. 4. Berperan didalam mekanisme pertahanan tubuh terhadap berbagai penyakit. 5. Sumber Pencemaran Makanan (Azwar, 1997) Menurut Suklan (1989) sumber pencemaran makanan dapat terjadi dalam beberapa hal yaitu : 1) Sumber pencemaran prilaku petugas penjamah makanan yang menularkan penyakit kepada makanan antara lain karena : a. Tangan yang kotor Kebersihan tangan sangat penting bagi setiap orang terutama bagi penjamah makanan. Kebiasaan mencuci tangan setiap saat harus dibiasakan. Pada umumnya ketidakmauan untuk mencuci tangan sebelum mengerjakan Sesuatu karena di rasakan memakan waktu, dengan kebiasaan mencuci tangan,sangat membantu dalam pencegahan penularan bakteri dari tangan ke makanan. b. Batuk atau percikan ludah Batuk adalah suatu tanda adanya penyakit atau alergi.Orang yang batuk sebernarnya orang yang tidak sehat dan dapat menularkan penyakit pada makanan saat pengolahan makanan.jika batuk dikarenakan alergi tdak tahan asap, bau tertentu atau sebab lain, maka harus menghindar dari sumber penyebab dan menutupnya dengan sapu tangan. Ludah merupakan sumber cemaran yang akan tersebar ke udara selagi berbicara atau tertawa. Oleh karena itu tidak dibenarkan bergurau di depan makanan atau berbicara selagi bekerja.Untuk mencegah kebiasaa meludah dapat di atsi dengan cara mengunyah permen karet sehingga ludah ditelan dengan rasa yang enak dengan rasa permen,Bila terpaksa meludah maka meludahlah pada tempat yang disediakan. c. Perhiasan yang dipakai Perhiasan yang dipakai akan menjadi sarang kotoran yang hinggap akibat debu, kotoran melalui keringat dan sebagainya. Perhiasan akan menjadi sumber cemaran makanan,Sehingga tidak perlu dipakai sewaktu mengolah makanan.
  19. 19. 2) Peranan Makanan Sebagai Media Penularan Penyakit Menurut Azwar (1997), dalam hubungannya dengan penyakit/keracunan makanan dapat berperan sebagai berikut : 1. Agent Makanan dapat berperan sebagai agent penyakit, contohnya: jamur,ikan dan tumbuhan lain yang secara alamiah memang mengandung zat beracun. 2. Vehicle Makanan juga dapat sebagai pembawa penyebab penyakit, seperti: bahan kimia atau parasit yang ikut termakan bersama makanan dan juga beberapa mikroorganisme yang pathogen, serta bahan radioaktif. Makanan tersebut dicemari oleh zat-zat diatas atau zat-zat yang membahayakan kehidupan. 3. Media Kontaminan yang jumlahnya kecil, jika dibiarkan berada dalam makanan dengan suhu dan waktu yang cukup, maka bisa menyebabkan wabah yang serius. 3) Penyehatan Makanan Penyehatan makanan adalah upaya mengendalikan faktor makanan,orang, tempat, dan perlengkapan yang dapat atau menimbulkan penyakit atau gangguan kesehatan lainnya (Depkes RI,2003). Didalam upaya penyehatan makanan, terdapat beberapa tahapan yang harus diperhatikan (Chandra,2006) : 1. Keamanan dan kebersihan produk makanan yang diproduksi 2. Kebersihan individu dalam pengolahan produk makanan 3. Keamanan terhadap penyediaan air 4. Pengelolaan pembuangan air limbah dan kotoran 5. Perlindungan makanan terhadap kontaminasi selama proses pengolahan penyajian dan penyimpanan 6. Pencucian dan pembersihan alat perlengkapan. 4) Penyakit Bawaan Makanan Penyakit bawaan makanan menurut Depkes RI (2000), adalah penyakit yang pada umumnya menunjukkan gangguan pada saluran pencernaan yang ditandai dengan gejala mual, perut mulas,diare,kadang-kadang muntah yang disebabkan mengkonsumsi makanan
  20. 20. yang banyak mengandung bakteri ganas dalam jumlah yang cukup banyak, racun bakteri atau bahan kimia berbahaya. 5) Penyakit akibat makanan dapat digolongkan menjadi 2 (dua), yaitu (Purnawijayanti,2001) : a. Infeksi terjadi apabila setelah mengkonsumsi makanan atau minuman yang mengandung mikroorganisme pathogen hidup, kemudian timbul gejala-gejala penyakit, demam tifus dan paratifus,kolera,disentri basiller. b. Peracun terjadi apabila di dalam makanan terdapat racun, baik racun kimia maupun racun intoksikasi ( racun yang ada dalam makanan tersebut). 6) Persyaratan Sanitasi Makanan dan Minuman a. Jumlah kuman E. coli pada makanan jadi harus 0/gr sampel makanan dan pada minuman jumlahnya harus 0/100 ml sampel minuman. b. Kebersihan peralatan ditentukan dengan angka total kuman, sebanyak-banyaknya 100/cm2 permukaan dan tidak ada kuman E. Coli. c. Makanan yang mudah membusuk disimpan dalam suhu panas lebih dari 65,50C atau dalam suhui dingin kurang dari 40C. Makanan yang disajikan lebih dari 6 jam disimpan dalam suhu -50C sampai -10C. d. Makanan kemasan tertutup sebaiknya disimpan dalam suhu ± 100C e. Penyimpanan bahan mentah dijelaskan dalam tabel sebagai berikut : Menurut (Depkes RI Kepmenkes No.1204/Menkes/SK/X/2004 ) lama. Penyimpanan Berdasarkan Jenis Bahan Makanan Jenis Bahan Makanan Digunakan untuk 3 hari atau kurang 1 minggu atau kurang 1 minggu atau lebih Ikan, udang dan olahannya -5C sampai 0C -10C sampai -5C Kurang dari -10 0C Telur, susu dan olahannya 5C sampai 7C - 5C sampai 0C Kurang dari -5C Sayur, buah dan minuman 10C Tepung dan biji 25C. 7) Enam Prinsip Higiene Sanitasi Makanan Faktor-faktor dalam higiene dan sanitasi makanan adalah tempat, peralatan, personal (orang) dan makanan. Dalam upaya untuk mengendalikan faktor tempat, peralatan, orang dan makanan yang dapat atau mungkin menimbulkan gangguan kesehatan atau keracunan makanan, maka perlu dilakukan analisis terhadap rangkaian dari faktor-faktor tersebut secara rinci. Adapun ke enam higiene sanitasi makanan tersebut adalah : a. Pemilihan Bahan Baku Makanan Pembelian bahan sebaiknya di tempat yang resmi dan berkualitas baik.
  21. 21. b. Bahan makanan dan makanan jadi yang berasal dari Instalasi Gizi atau dari luar rumah sakit/jasa boga harus diperiksa secara fisik dan laboratorium minimal 1 bulan sekali sesuai Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1098/Menkes/Per/VI/2011 tentang Persyaratan Higiene Sanitasi Jasaboga. c. Makanan jadi yang dibawa oleh keluarga pasien dan berasal dari sumber lain harus selalu diperiksa kondisi fisiknya sebelum dihidangkan. d. Bahan makanan kemasan (olahan) harus mempunyai label dan merek serta dalam keadaan baik. e. Bahan Tambahan Makanan Bahan makanan tambahan (pewarna, pengawet, dan pemanis buatan) harus sesuai dengan ketentuan. 8) Penyimpanan Bahan Makanan Tempat penyimpanan bahan makanan harus selalu terpelihara dan dalam keadaan bersih, terlindung dari debu, terlindung dari bahan kimia berbahaya, serta terlindung dari serangga dan hewan lain. 9) Bahan makanan kering a. Semua gudang bahan makanan hendaknya berada di bagian yang tinggi b. Bahan makanan tidak diletakkan di bawah saluran/pipa air (air bersih maupun air limbah) untuk menghindari terkena bocoran. c. Tidak ada drainase di sekitar gudang makanan. d. Semua bahan makanan hendaknya disimpan pada rak-rak dengan ketinggian rak terbawah 15-25 cm. e. Suhu gudang bahan makanan kering dan kaleng dijaga kurang dari 220C. f. Gudang harus dibuat antikus dan serangga. g. Penempatan bahan makanan harus rapid an ditat tidak terlalu rapat untuk menjaga sirkulasi udara. 10) Bahan makanan Basah/mudah Membusuk dan Minuman a. Bahan makanan seperti buah, sayuran, dan minuman disimpan pada suhu penyimpanan sejuk (cooling) 10-150C b. Bahan makanan berprotein yang akan segera diolah kembali disimpan pada suhu penyimpanan dingin (chilling) 4-100C
  22. 22. c. Bahan makanan berprotein yang mudah rusak untuk jangka waktu sampai 24 jam disimpan pada penyimpanan dingin sekali (freezing) dengan suhu 0-40C Bahan makanan berprotein yang mudah rusak untuk jangka kurang dari 24 jam disimpan pada penyimpanan beku (frozen) dengan suhu < 0C. d. Pintu tidak boleh sering dibuka karena dapat meningkatkan suhu. e. Makanan yang berbau tajam (udang, ikan, dan lain-lain) harus dalam kondisi tertutup. f. Pengambilan dengan cara first in first out (FIFO), yaitu yang disimpan lebih dahulu juga digunakan lebih dahulu, agar tidak ada makanan yang busuk. 11) Pengolahan Makanan Pengolahan makanan adalah proses pengubahan bentuk dari bahan mentah menjadi makana siap santap. Pengolahan makanan yang baik mengikuti kaidah dari prinsip – prinsip higiene dan sanitasi. Semua kegiatan pengolahan makanan harus dengan cara terlindung dari kontak langsung dengan tubuh. 12) Penyiapan Untuk Pengolah A. Peranan Penjamah Makanan 1. Harus sehat dan bebas dari penyakit menular. 2. Secara berkala, minimal 2 kali setahun, diperiksa kesehatannya oleh dokter yang berwenang. 3. Harus menggunakan pakaian kerja dan perlengkapan pelindung pengolahan makanan dapur. 4. Selalu mencuci tangan sebeleum bekerja dan setelah keluar dari kamar kecil. B. Tempat Pengolahan Makanan Tempat pengolahan makanan dimana makanan diolah sehingga menjadi makanan yang terolah ataupun makanan jadi yang biasanya disebut dapur.Dapur merupakan tempat pengolahan makanan yang memenuhi syarat higiene dan sanitasi,diantaranya kontruksi dan perlengkapan yang ada. Menurut Depkes RI (2003) syarat-syarat tersebut adalah: 1. Lantai Lantai harus dibuat sedemikian rupa sehingga kuat, tidak mudah rusak, permukaan lantai dibuat kedap air, tidak ada yang retak, tidak licin dan tahan terhadap pembersihan yang berulang–ulang. Dibuat miring ke arah tertentu dengan kelandaian 2-3% sehingga tidak terjadi genangan air serta mudah dibersihkan.
  23. 23. 2. Dinding Permukaan dinding dibuat dari bahan yang kuat, halus, kering dan tidak menyerap air serta mudah dibersihkan, sehingga tidak mudah ditumbuhi oleh jamur atau kapang yang akan mengotori dinding dan tempat berkumpulnya kuman. Keadaan dinding harus terpelihara bebas dari debu dan kotoran yang dapat menyebabkan pencemaran pada makanan. Agar mudah dikenali bila terdapat kotoran dinding dibuat berwarna terang. Bila permukaan dinding sering terkena percikan air misalnya tempat pencucian maka setinggi 2 meter dari lantai dilapisi bahan kedap air yang permukaannya halus dan tidak menahan debu. 3. Langit-langit Berfungsi sebagai penahan jatuhnya debu sehingga tidak mengotori makanan, atap tidak boleh bocor, cukup landai dan tidak menjadi sarang serangga dan tikus. Langit-langit harus senantiasa bersih dan dirawat bebas dari retakan dan lubang-lubang. Tinggi langit-langit tidak kurang dari 2,4 meter. 4. Pintu dan Jendela Pada bangunan yang dipergunakan untuk memasak harus dapat ditutup dengan baik dan membuka ke arah luar. Jendela, pintu dan lubang ventilasi tempat makanan diolah dilengkapi dengan kasa yang dapat dibuka dan dipasang. Semua pintu dari ruang tempat pengolahan makanan dibuat menutup sendiri atau dilengkapi dengan peralatan anti lalat seperti kasa dan tirai. 5. Pencahayaan Intensitas pencahayaan harus cukup untuk dapat melakukan pemeriksaan dan pembersihan serta pekerjaan pengolahan makanan secara efektif. Pencahayaan harus tidak menyilaukan dan tersebar merata sehingga sedapat mungkin tidak menimbulkan bayangan. Upaya yang dapat dilakukan adalah dengan cara menempatkan beberapa lampu dalam satu ruangan. 6. Ventilasi atau Penghawaan Bangunan atau ruangan tempat pengolahan makanan harus dilengkapi dengan ventilasi yang dapat menjaga keadaan nyaman, suhu nyaman berkisar antara 28C – 32C. Ventilasi dapat diperoleh secara alamiah dengan membuat lubang penghawaan, baik lubang penghawaan tetap maupun yang inisidental. Bila ventilasi alamiah tidak dapat memenuhi persyaratan maka dibuat ventilasi buatan seperti kipas, exhauster, fan dan AC. 7. Air bersih
  24. 24. Harus tersedia cukup untuk seluruh kegiatan pengelolaan makanan. Kualitas air bersih harus memenuhi syarat sesuai Permenkes No.416/Menkes/Per/IX/1990 tentang syarat-syarat dan pengawasan kualitas air. 8. Tempat Sampah Kantong plastik dan bak sampah tertutup harus tersedia dalam jumlah yang cukup dan diletakkan sedekat mungkin dengan sumber sampah, namun dapat menghindari kemungkinan tercemarnya makanan oleh sampah. 9. Perlindungan dari serangga dan tikus Hubungan tempat pengolahan makanan harus dibuat anti serangga dan tikus,karena sifatnya yang suka bersarang ataupun berkembangbiak pada tempat pengolahan makanan,oleh karena itu pengendaliannya harus secara rutin. C. Penyimpanan Makanan Jadi Makanan jadi harus memenuhi persyaratan bakteriologi berdasarkan ketentuan yang berlaku. Jumlah kandungan logam berat dan residu pestisida tidak boleh melebihi ambang batas yang diperkenankan menurut ketentuan yang berlaku. Makanan jadi yang siap disajikan harus diwadahi atau dikemas dan tertutup, serta segera disajikan. D. Pengangkutan Makanan Makanan yang telah siap santap perlu diperhatikan dalam cara pengangkutannya. 1. Makanan diangkut dengan menggunakan kereta dorong yang tertutup dan bersih. 2. Pengisian kereta dorong tidak sampai penuh, agar masih tersedia udara untuk ruang gerak. 3. Perlu diperhatikan jalur khusus yang terpisah dengan jalur untuk mengangkut bahan atau barang kotor. E. Penyajian Makanan 1. Cara penyajian makanan harus terhindar dari pencemaran dan peralatan yang dipakai harus bersih. 2. Makanan jadi yang siap disajikan harus diwadahi dan tertutup 3. Makanan jadi yang disajikan dalam keadaan hangat ditempatkan pada fasilitas penghangat makanan dengan suhu minimal 60C, untuk makanan dingin dengan suhu 40C. 4. Penyajian dilakukan dengan perilaku penyaji yang sehat dan berpakaian bersih. 5. Makanan jadi harus segera disajikan 6. Makanan jadi yang sudah menginap tidak boleh disajikan kepada pasien.
  25. 25. F. Pengawasan Higiene dan Sanitasi Makanan dan Minuman Pengawasan dilakukan dengan cara sebagai berikut : a. Internal 1. Pengawasan dilakukan oleh petugas sanitasi atau petugas penanggung jawab kesehatan lingkugnan rumah sakit. 2. Pemeriksaan parameter mikrobiologi dilakukan dengan pengambilan sampel makanan dan minuman meliputi makanan dan minuman yang mengandung protein tinggi, makanan siap santap, air besih, alat makanan dan masak. 3. Pemeriksaan parameter kimiawi dilakukan dengan pengambilan sampel minuman berwarna, makanan yang diawetkan, sayuran, daging, dan ikan laut. 4. Pengawasan secara berkala dan pengambilan sampel dilakukan minimal dua kali dalam setahun. 5. Bila terjadi keracunan makanan dan minuman di rumah sakit, maka petugas sanitasi harus mengambil sampel makanan dan minuman untuk diperiksa ke laboratorium. Menurut Sabarguna dkk (2011), sanitasi makanan dan minuman penting dilakukan di rumah sakit karena : 1. Pasien setiap hari membutuhkan makanan dan minuman. 2. Rumah sakit harus mencegah adanya penularan penyakit lewat makanan secara nyata. 3. Rumah sakit tidak hanya menyediakan makanan dan minuman yang baik, tetapi juga harus memenuhi ketentuan gizi yang ditetapkan. 4. Adanya makanan dan minuman yang merupakan diet khusus yang diberikan sebagai terapi. 13) Penyediaan Jasa Boga Untuk Makanan di Rumah Sakit Umum Pengertian Jasa Boga sesuai Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1098/Menkes/Per/VI/2011, merupakan sebuah perusahaan atau perorangan yang melakukan kegiatan pengelolaan makanan yang disajikan di luar tempat usaha atas dasar pesanan. Beberapa ketentuan yang tercantum dalam surat keputusan Menteri Kesehatan diatas antara lain menyebutkan, bahwa setiap jasaboga harus memperkerjakan seorang penanggungjawab yang mempunyai pengetahuan higiene sanitasi makanan dan memiliki sertifikat higiene sanitasi makanan. 14) Instalasi Gizi 1. Pengertian Instalasi Gizi Rumah Sakit
  26. 26. Instalasi gizi adalah unit yang mengelola pelayanan gizi bagi pasien rawat inap,rawat jalan maupun keluarga pasien,dengan kegiatan : a) Pengadaan/penyajian makanan. b) Pelayanan gizi ruang rawat inap. c) Penyuluhan, konsultasi dan rujukan gizi. d) Penelitian dan pengembangan gizi terapan. Dalam pengadaan/penyediaan makanan mulai dari perencanaan hingga bahan makanan dan berlanjut pada proses pengolahan dan distribusi diawasi oleh Ahli Gizi (Permenkes RI no.1096/menkes/per/VI/2011). 15) Fungsi Pelayanan Gizi Rumah Sakit Beberapa pengertian penting yang perlu diperhatikan sebagai berikut : a) Makanan, adalah bahan selain obat yang mengandung zat-zat gizi dan berguna bila dimasukkan ke dalam tubuh. b) Diet, mempunyai tiga pengertian, yaitu : 1. Makanan yang dimakan sehari-hari 2. Makanan yang dimakan menurut aturan tertentu 3. Makanan yang ditentukan macam dan jumlahnya untuk memenuhi kebutuhan gizi tubuh atau untuk kepentingan penyembuhan penyakit tertentu. c) Gizi, adalah segala sesuatu tentang makanan dan hubungannya dengan kesehatan. d) Terapi diet, adalah bagian dari diet khusus yang memperhatikan penggunana makanan untuk tujuan penyembuhan/terapi. e) Pelayanan gizi, adalah pelayanan yang membantu masyarakat dalam keadaan sehat atau sakit untuk memperoleh makanan yang sesuai, guna mencapai status gizi sebaik-baiknya. f) Pelayanan Gizi Rumah Sakit (PGRS), adalah pelayanan gizi yang diberikan di rumah sakit bagi pasien yang dirawat dan berobat jalan g) Instalasi Gizi Rumah Sakit, adalah unit yang mengelola kegiatan pelayanan gizi di rumah sakit Hal di atas merupakan ciri pokok bahwa makanan tidak hanya sekadar didapur, tetapi lebih luas.Kegiatan dan Mekanisme Kerja Kegiatan yang dikelompokkan antara lain: a. Kegiatan pengadaan bahan pangan dan penyediaan makanan b. Kegiatan pelayanan gizi di ruang rawat inap
  27. 27. c. Kegiatan penyuluhan/konsultan dan rujukan gizi d. Kegiatan penelitian dan pengembangan gizi terapan. 2.2.2.3. Persyaratan Higiene Sanitasi Instalasi Gizi Rumah Sakit Menurut Kepmenkes RI No. 1098/Menkes/Per/VI/2011, persyaratan hygiene sanitasi instalasi gizi adalah sebagai berikut : 1. Lokasi Terletak pada lokasi yang terhindar dari pencemaran yang diakibatkan antara lain oleh debu,asap, serangga dan tikus. 2. Bangunan dan Fasilitas A. Umum 1. Bangunan dan rancang bangun harus dibuat sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku 2. Terpisah dengan tempat tinggal B. Tata ruang 1. Pembagian ruang minimal terdiri dari dapur, gudang,ruang makan, toilet,ruang karyawan dan ruang administrasi. 2. Setiap ruangan mempunyai batas dinding serta ruangan satu dan lainnya dihubungkan dengan pintu. 3. Ruangan harus ditata sesuai dengan fungsinya, sehingga memudahkan arus tamu, arus karyawan, arus bahan makanan dan makanan jadi serta barang-barang lainnya yang dapat mencemari terhadap makanan. C. Lantai 1. Lantai dibuat kedap air, rata, tidak licin dan mudah dibersihkan. 2. Pertemuan lantai dengan dinding harus conus atau tidak boleh membuat sudut mati. D. Dinding 1. Permukaan dinding sebelah dalam halus, kering/tidak menyerap air dn mudah dibersihkan. 2. Konstruksi dinding tidak boleh dibuat rangkap.
  28. 28. 3. Bila permukaan dinding kena percika air, maka setinggi 2 (dua) meter dari lantai dilapisi bahan kedap air yang permukaannya halus, tidak menahan debu dan berwarna terang. E. Langit-langit 1. Permukaan rata, berwarna terang, serta mudha dibersihkan. 2. Tidak terdapat lubang-lubang. 3. Tinggi langit-langit sekurang-kurangnya 2,4 meter. F. Pintu dan Jendela 1. Pintu dibuat dari bahan yang kuat dan mudah dibersihkan. 2. Jendela, pintu dan lubang ventilasi dimana makanan diolah harus dilengkapi dengan kawat kasa yang dapat dibuka dan dipasang. 3. Pintu dapat ditutup dengan baik dan membuka ke arah luar. 4. Setiap bagian bawah pintu sebaiknya dilapisi logam setinggi 36cm, untuk mencegah masuknya tikus. 5. Jarak antara pintu dan lantai tidak lebih dari 1 (satu) cm. G. Pencahayaan 1. Intensitas pencahayaan setiap ruangan harus cukup untuk melakukan pekerjaan pengolahan makanan secara efektif dan kegiatan pembersihan ruang. 2. Disetiap ruangan kerja seperti gudang, dapur, tempat cuci peralatan dan tempat pencuci tangan, intensitas pencahayaan sedikitnya 10 foot candle. 3. Pencahayaan/penerangan harus tidak menyilaukan dan tersebar merata sehingga sedapat mungkin tidak menimbulkan bayangan yang nyata. H. Ventilasi/penghawaan 1. Ventilasi alam harus memenuhi syarat,seperti cukup menjamin peredaran udara dengan baik dan dapat menghilangkan uap,gas,asap,bau, dan debu dalam ruangan. 2. Ventilasi buatan diperlukan bila ventilasi alam tidak dapat memenuhi persyaratan. I. Atap Tidak bocor,cukup landai dan tidak menjadi sarang tikus dan serangga lainnya J. Ruangan Pengolahan Makanan 1. Luas dapur sekurang-kurangnya 40% dari ruang makan atau 27% dari luas bangunan. 2. Permukaan lantai dibuat cukup landai ke arah saluran pembuangan air limbah.
  29. 29. 3. Permukaan langit-langit harus menutup seluruh atap ruang dapur,permukaan rata, berwarna terang dan mudah dibersihkan. 4. Penghawaan dilengkapi dengan alat pengeluaran udara panas maupun baubauan yang dipasang setinggi 2(dua) meter dari lantai dan kapasitasnya disesuaikan dengan luas dapur.Tungku dapur dilengkapi dengan sungkup asap, alat perangkap asap, cerobong asap, saringan dan saluran serta pengumpul lemak.Semua tungku terletak di bawah sungkup asap. 5. Pintu yang berhubungan dengan halaman luar dibuat rangkap, dengan pintu bagian luar membuka ke arah luar. 6. Daun pintu bagian dalam dilengkapi dengan alat pencegah masuknya serangga yang dapat menutup sendiri. 7. Ruang dapur terdiri dari : Tempat pencucian peralatan, tempat penyimpanan bahan makanan,tempat pengolahan,tempat persiapan dan tempat administrasi. 8. Intensitas pencahayaan alam maupun buatan minimal 10 foot candle. 9. Pertukaran udara sekurang-kurangnya 15 kali per jam untuk menjamin kenyamanan kerja didapur, menghilangkan assap dan debu. 10. Ruang dapur harus bebas dari serangga, tikus dan hewan lainnya. 11. Tersedia sedikitnya peja peracikan,peralatan,lemari/fasilitas penyimpanan dingin, rak-rak peralatan, bak-bak pencucian yang berfungsi dan terpelihara dengan baik. 12. Harus dipasang tulisan “Cucilah tangan anda sebelum menjamah makanan dan peralatan” ditempat yang mudah dilihat. 13. Tidak boleh berhubungan langsung dengan jamban/WC,peturasan, kamar mandi dan tempat tinggal. K. Gudang Bahan Makanan 1. Jumlah bahan makanan yang disimpan disesuaikan dengan ukuran gudang. 2. Gudang bahan makanan tidak boleh untuk menyimpan bahan lain selain makanan. 3. Gudang dilengkapi dengan rak-rak tempat penyimpaanan makanan. 4. Gudang dilengkapi dengan ventilasi yang menjamin sirkulasi udara. 5. Gudang harus dilengkapi dengan pelindung serangga dan tikus. L. Tempat Cuci Tangan 1. Jumlah tempat cuci tangan dilengkapi dengan sabun/sabun cair dan alat pengering.
  30. 30. 2. Apabila tidak tersedia fasilitas tersebut dapat disediakan : a. Sapu tangan kertas ( tissue) b. Lap basah c. Air hangat 3. Tersedia tempat cuci tangan khusus untuk karyawan dengan kelengkapan seperti tempat cuci tangan yang jumlahnya disesuaikan dengan banyaknya karyawan sebagai berikut :1 sampai 10 orang,1 buah; dengan penambahan 1 (satu ) buah untuk setiap penambahan 10 orang atau kurang. 4. Fasilitas cuci tangan ditempatkan sedemikian rupa sehingga mudah dicapai oleh tamu atau karyawan. 5. Fasilitas cuci tangan dilengkapi dengan air yang mengalir, pak penampungan yang permukaannya halus, mudah dibersihkan dan limbahnya dialirkan ke saluran pembuangan yang tertutup. M. Tempat Mencuci Peralatan 1. Terbuat dari bahan yang kuat,aman,tidak berkarat dan mudah dibersihkan. 2. Air untuk keperluan pencucian dilengkapi dengan air panas dan air dingin. 3. Tempat pencucian peralatan dihubungkan dengan saluran pembuangan air limbah. 4. Bak pencucian sedikitnya terdiri dari 3(tiga) bilik/bak pencuci yaitu untuk mengguyur,menyabun dan membilas. N. Tempat Pencuci Bahan Makanan 1. Terbuat dari bahan yang kuat,aman, tidak berkarat dan mudah dibersihkan. 2. Bahan makanan dicuci dengan air mengalir atau air yang mengandung larutan kalium Permanganat 0,02%. 3. Tempat pencucian dihubungankan dengan saluran pembuangan air limbah O. Air Bersih 1. Kualitas air bersih harus memenuhi syarat sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia yang berlaku. 2. Jumlahnya cukup memadai untuk seluruh kegiatan dan tersedia pada setiap tempat kegiatan. P. Air Limbah 1. Sistem pembuatan air limbah harus baik, saluran terbuat dari bahan kedap air, tidak merupakan sumber pencemaran, misalnya memakai saluran tertutup, septic tank dan riol.
  31. 31. 2. Sistem perpipaan pada bangunan bertingkat harus memenuhi persyaratan menurut Pedoman Plumbing Indonesia.Saluran air limbah dari dapur harus dilengkap perangkap lemak (grease trap). Q. Toilet 1. Letak tidak berhubungan langsung dengan dapur, ruang persiapan makanan, ruang tamu dan gudang makanan. 2. Didalam toilet harus tersedia jamban,peturasan dan baik air. 3. Toilet untuk wanita terpisah dengan toilet untuk pria. 4. Toilet untuk tenaga kerja terpisah dengan toilet untuk pengunjung 5. Toilet dibersihkan dengan deterjen dan alat pengering. 6. Tersedia cermin, tempat sampah, tempat abu rokok serta sabun. 7. Luas lantai cukup untuk memelihara kebersihan. 8. Lantai dibuat kedap air, tidak licin, mudah dibersihkan dan kelandaiannya/kemiringannya cukup. 9) Ventilasi dan penerangan baik. 9. Air limbah dibuang ke septik tank,riol atau lubang peresapan yang tidak mencemari air tanah. 10. Saluran pembuangan terbuat dari bahan kedap air. 11. Tersedia tempat cuci tangan yang dilengkapi dengan bak penampung dan saluran pembuangan. 12. Di dalam kamar mandi harus tersedia bak dan air bersih dalam keadaan cukup. 13. Peturasan dilengkapi dengan air mengalir. 14. Toilet harus dibuat dengan tipe leher angsa dan dilengkapi dengan air penggelontoran yang cukup serta sapu tangan kertas ( tissue). 15. Diberi tanda/tulisan pemberitahuan bahawa setiap pemakai harus mencuci tangan dengan sabun sesudah menggunakan toilet. 16. Jumlah jamban harus mencukupi sebagai berikut : Jumlah karyawan : 1 – 10 orang : 1 buah,11 - 25 orang : 2 buah, 26 – 50 orang : 3 buah. Dengan penambahan 1 (satu) buah setiap penambahan 25 orang. R. Tempat Sampah
  32. 32. 1. Tempat sampah dibuat dari bahan kedap air, tidak mudah berkarat. Mempunyai tutup dan memakai kantong plastic khusus untuk sisa-sisa bahan makanan dan makanan jadi yang cepat membusuk. 2. Jumlah dan volume tempat sampah disesuaikan dengan produk sampah yang dihasilkan pada setiap tempat kegiatan. 3. Tersedia pada setiap tempat/ruang yang memproduksi sampah. 4. Sampah harus dibuang dalam waktu 24 jam. 5. Disediakan tempat pengumpul sementara yang terlindung dari serangga,tikus atau hewan lain dan terletak di tempat yang mudah dijangkau oleh kendaraan pengangkut sampah. S. Persyaratan Peralatan 1. Peralatan tidak rusak ,sompel,retak dan tidak menimbulkan pencemaran terhadap makanan. 2. Permukaan yang kontak langsung dengan makanan harus conus atau tidak ada sudut mati, rata,halus dan mudah dibersihkan. 3. Peralatan harus dalam keaadaan bersih sebelum digunakan,seperti piring,gelas,sendok,garpu,panci dan sebagainya. 4. Peralatan yang kontak langsung dengan makanan yang siap disajikan tidak boleh mengandung angka kuman yang melebihi ambang batas dan tidak boleh mengandung E.coli /cm² permukaan alat. 5. Cara pencucian peralatan harus memenuhi ketentuan: a. Pencucian peralatan harus menggunakan sabun/deterjen,air dingin,air panas sampai bersih. b. Dibebas hamakan sedikitnya dengan larutan kaporit 50 ppm, air panas dilap dengan kain. 6. Pengeringan peralatan harus memenuhi ketentuan : Peralatan yang sudah didesinfeksi harus ditiriskan pada rak-rak anti karat sampai kering sendiri dengan bantuan sinar matahari atau sinar buatan/mesin dan tidak boleh dilap dengan kain. 7. Penyimpanan peralatan harus memenuhi ketentuan : a. Semua peralatan yang kontak dengan makanan harus disimpan dalam keadaan kering dan bersih. b. Cangkir,mangkok gelas dan sejenisnya cara penyimpanannya harus dibalik. c. Rak-rak penyimpanan peralatan dibuat anti karat, rata dan tidak rusak. Laci-laci penyimpanan peralatan terpelihara kebersihannya.
  33. 33. d. Ruang penyimpanan peralatan tidak lembab, terlindung dari sumber pengotoran/kontaminasi dan binatang perusak 2.3. LIMBAH RUMAH SAKIT Rumah sakit merupakan sarana upaya perbaikan kesehatan yang melaksanakan pelayanan kesehatan dan dapat dimanfaatkan pula sebagai lembaga pendidikan tenaga kesehatan dan penelitian. Pelayanan kesehatan yang dilakukan rumah sakit berupa kegiatan penyembuhan penderita dan pemulihan keadaan cacat badan serta jiwa. Unsur-unsur yang terkait dengan penyelenggaraan kegiatan pelayanan rumah sakit (termasuk pengelolaan limbahnya), yaitu: pemrakarsa atau penanggung jawab rumah sakit, pengguna jasa pelayanan rumah sakit, para ahli, pakar dan lembaga yang dapat memberikan saran-saran, serta para pengusaha dan swasta yang dapat menyediakan sarana dan fasilitas yang diperlukan. Setiap kegiatan pasti menghasilkan berbagai limbah, termasuk kegiatan rumah rumah sakit. ( Subekti, 2012 ) Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit yang terdiri dari limbah medis dan non-medis Limbah medis adalah limbah yang terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan, dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi. Dalam kegiatan rumah sakit menghasilkan berbagai macam limbah yang berupa benda cair, padat dan gas.Limbah rumah Sakit adalah semua limbah yang dihasilkan oleh kegiatan rumah sakit dan kegiatan penunjang lainnya. Limbah rumah Sakit bisa mengandung bermacam-macam mikroorganisme bergantung pada jenis rumah sakit, tingkat pengolahan yang dilakukan sebelum dibuang. Limbah cair rumah sakit dapat mengandung bahan organik dan anorganik yang umumnya diukur dan parameter BOD, COD, TSS, dan lain-lain. Sedangkan limbah padat rumah sakit terdiri atas sampah mudah membusuk, sampah mudah terbakar, dan lain-lain. Limbah- limbah tersebut kemungkinan besar mengandung mikroorganisme patogen atau bahan kimia beracun berbahaya yang menyebabkan penyakit infeksi dan dapat tersebar ke lingkungan rumah sakit yang disebabkan oleh teknik pelayanan kesehatan yang kurang memadai, kesalahan penanganan bahan-bahan terkontaminasi dan peralatan, serta penyediaan dan pemeliharaan sarana sanitasi yang masib buruk. Limbah yang dihasilkan rumah sakit dapat membahayakan kesehatan masyarakat, yaitu limbah berupa virus dan kuman yang berasal dan LaboratoriumVirologi dan Mikrobiologi yang sampai saat ini belum ada alat
  34. 34. penangkalnyasehingga sulit untuk dideteksi. Limbah cair dan limbah padat yang berasal dari rumah sakit dapat berfungsi sebagai media penyebaran gangguan atau penyakit bagi para petugas, penderita maupun masyarakat. Gangguan tersebut dapat berupa pencemaran udara, pencemaran air, tanah, serta pencemaran makanan danminunian. Pencemaran tersebut merupakan agen agen kesehatan lingkungan yangdapat mempunyai dampak besar terhadap manusia.Undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Pokok-Pokok Kesehatanmenyebutkan bahwa setiap warga negara Indonesia berhak memperoleh derajatkesehatan yang setinggi- tingginya. Oleh karena itu Pemerintah menyelenggarakan usaha-usaha dalam lapangan pencegahan dan pemberantasan penyakit pencegahan dan penanggulangan pencemaran, pemulihan kesehatan, penerangan dan pendidikan kesehatan pada rakyat, dan lain sebagainya. Usaha peningkatan dan pemeliharaan kesehatan harus dilakukan secara terus menerus, sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan di bidang kesehatan, maka usaha pencegahan dan penanggulangan pencemaran diharapkan mengalami kemajuan. Adapun cara-cara pencegahan dan penanggulangan pencemaran limbah rumah sakit antara lain adalah melalui: proses pengelolaan limbah padat rumah sakit dan proses mencegah pencemaran makanan di rumah sakit. Sarana pengolahan/pembuangan limbah cair rumah sakit pada dasarnya berfungsi menerima limbah cair yang berasal dari berbagai alat sanitair, menyalurkan melalui instalasi saluran pembuangan dalam.(Said, 1999 ) 2.3.1. Jenis Limbah Rumah Sakit Jenis-jenis limbah rumah sakit meliputi bagian berikut ini:  Limbah Infeksius : Ekskreta, spesimen lab., bekas balutan,  Limbah tajam : jarum bekas alat suntik, pecahan peralatan gelas  Limbah plastik  Limbah jaringan tubuh  Jenis-jenis limbah rumah sakit yaitu sebagai berikut.  Limbah sitotoksik : teratogenik, mutagenik  Limbah kimia dari Lab. Farmasi  Limbah radioaktif  Limbah domestik  Limbah laundry
  35. 35. 1. Limbah Klinik Limbah dihasilkan selama pelayanan pasien secara rutin, pembedahan dan di unit-unit resiko tinggi.Limbah ini mungkin berbahaya dan mengakibatkan resiko tinggi infeksi kuman dan populasi umum dan staff rumah sakit. Oleh karena itu perlu diberi label yang jelas sebagai resiko tinggi. contoh limbah jenis tersebut ialah perban atau pembungkus yang kotor, cairan badan, anggota badan yang diamputasi, jarum-jarum dan semprit bekas, kantung urin dan produk darah. 2. Limbah Patologi Limbah ini juga dianggap beresiko tinggi dan sebaiknya diotoklaf sebelum keluar dari unit patologi. Limbah tersebut harus diberi label biohazard. 3. Limbah Bukan Klinik Limbah ini meliputi kertas-kertas pembungkus atau kantong dan plastik yang tidak berkontak dengan cairan badan.Meskipun tidak menimbulkan resiko sakit, limbah tersebut cukup merepotkan karena memerlukan tempat yang besar untuk mengangkut dan mambuangnya. 4. Limbah Dapur Limbah ini mencakup sisa-sisa makanan dan air kotor.Berbagai serangga seperti kecoa, kutu dan hewan mengerat seperti tikus merupakan gangguan bagi staff maupun pasien di rumah sakit. 5. Limbah Radioaktif Walaupun limbah ini tidak menimbulkan persoalan pengendalian infeksi di rumah sakit, pembuangannya secara aman perlu diatur dengan baik. Unsur-unsur yang terkait dengan penyelenggaraan kegiatan pelayanan rumah sakit (termasuk pengelolaan limbahnya), yaitu :  Pemrakarsa atau penanggung jawab rumah sakit.  Pengguna jasa pelayanan rumah sakit.  Para ahli, pakar dan lembaga yang dapat memberikan saran-saran.  Para pengusaha dan swasta yang dapat menyediakan sarana dan fasilitas yang diperlukan. 6. Limbah Padat
  36. 36. Untuk memudahkan mengenal jenis limbah yang akan dimusnahkan, perlu dilakukan penggolongan limbah. Dalam kaitan dengan pengelolaan, limbah medis dikategorikan menjadi 5 golongan sebabagi berikut : a. Golongan A : Dressing bedah, swab dan semua limbah terkontaminasi dari kamar bedah. Bahan-bahan kimia dari kasus penyakit infeksi. Seluruh jaringan tubuh manusia (terinfeksi maupun tidak), bangkai/jaringan hewan dari laboratorium dan hal-hal lain yang berkaitan dengan swab dan dreesing. b. Golongan B : Syringe bekas, jarum, cartridge, pecahan gelas dan benda-benda tajam lainnya. c. Golongan C : Limbah dari ruang laboratorium dan postpartum kecuali yang termasuk dalam golongan A. d. Golongan D : Limbah bahan kimia dan bahan-bahan farmasi tertentu. e. Golongan E : Pelapis Bed-pan Disposable, urinoir, incontinence-pad, dan stomach. Dalam pelaksanaan pengelolaan limbah medis perlu dilakukan pemisahan penampungan, pengangkutan, dan pengelolaan limbah pendahuluan. 1. Pemisahan  Golongan A : Dressing bedah yang kotor, swab dan limbah lain yang terkontaminasi dari ruang pengobatan hendaknya ditampung dalam bak penampungan limbah medis yang mudah dijangkau bak sampah yang dilengkapi dengan pelapis pada tempat produksi sampah. Kantong plastik tersebut hendaknya diambil paling sedikit satu hari sekali atau bila sudah mencapai tiga perempat penuh. Kemudian diikat kuat sebelum diangkut dan ditampung sementara di bak sampah klinis. Bak sampah tersebut juga hendaknya diikat dengan kuat bila mencapai tiga perempat penuh atau sebelum jadwal pengumpulan sampah. Sampah tersebut kemudian dibuang dengan cara sebagai berikut: a) Sampah dari haemodialisis Sampah hendaknya dimasukkan dengan incinerator. Bisa juga digunakan autoclaving,tetapi kantung harus dibuka dan dibuat sedemikian rupa sehingga uap panas bisa
  37. 37. menembus secara efektif.(Autoclaving adalah pemanasan dengan uap di bawah tekanan dengan tujuan sterilisasi terutama untuk limbah infeksius). b) Limbah dari unit lain : Limbah hendaknya dimusnahkan dengan incinerator. Bila tidak mungkin bisa menggunakan cara lain, misalnya dengan membuat sumur dalam yang aman. Semua jaringan tubuh, plasenta dan lain-lain hendaknya ditampung pada bak limbah medis atau kantong lain yang tepat kemudian dimusnahkan dengan incinerator kemudian, perkakas laboratorium yang terinfeksi hendaknya dimusnahkan dengan incinerator. Incinerator harus dioperasikan di bawah pengawasan bagian sanitasi atau bagian laboratorium.  Golongan B Syringe, jarum dan cartridges hendaknya dibuang dengan keadaan tertutup. Sampah ini hendaknya ditampung dalam bak tahan benda tajam yang bilamana penuh (atau dengan interval maksimal tidak lebih dari satu minggu) hendaknya diikat dan ditampung di dalam bak sampah klinis sebelum diangkut dan dimasukkan dengan incinerator. 2. Penampungan Sampah klinis hendaknya diangkut sesering mungkin sesuai dengan kebutuhan. Sementara menunggu pengangkutan untuk dibawa ke incinerator atau pengangkutan oleh dinas kebersihan (atau ketentuan yang ditunjuk), sampah tersebut hendaknya : a. Disimpan dalam kontainer yang memenuhi syarat. b. Di lokasi/tempat yang strategis, merata dengan ukuran yang disesuaikan dengan frekuensi pengumpulannya dengan kantong berkode warna yang telah ditentukan secara terpisah. c. Diletakkan pada tempat kering/mudah dikeringkan, lantai yang tidak rembes, dan disediakan sarana pencuci. d. Aman dari orang-orang yang tidak bertanggungjawab; dari binatang, dan bebas dari infestasi serangga dan tikus. e. Terjangkau oleh kendaraan pengumpul sampah (bila mungkin) Sampah yang tidak berbahaya dengan penanganan pendahuluan (jadi bisa digolongkan dalam sampan klinis), dapat ditampung bersama sampah lain sambil menunggu pengangkutan. 3. Pengangkutan Pengangkutan dibedakan menjadi dua yaitu pengangkutan intenal dan eksternal. Pengangkutan internal berawal dari titik penampungan awal ke tempat pembuangan atau ke
  38. 38. incinerator (pengolahan on-site). Dalam pengangkutan internal biasanya digunakan kereta dorong. Kereta atau troli yang digunakan untuk pengangkutan sampah klinis harus didesain sedemikian rupa sehingga : 1. Permukaan harus licin, rata dan tidak tembus 2. Tidak akan menjadi sarang serangga 3. Mudah dibersihkan dan dikeringkan 4. Sampan tidak menempel pada alat angkut 5. Sampan mudah diisikan, diikat, dan dituang kembali.  Bila tidak tersedia sarana setempat dan sampah klinis harus diangkut ke tempat lain : a. Harus disediakan bak terpisah dari sampah biasa dalam alat truk pengangkut. Dan harus dilakukan upaya untuk men-cegah kontaminasi sampah lain yang dibawa. b. Harus dapat dijamin bahwa sampah dalam keadaan aman dan tidak terjadi kebocoran atau tumpah. 4. Pengumpulan ( Pemisahan Dan Pengurangan ) Proses pemilahan dan reduksi sampah hendaknya merupakan proses yang kontinyu yang pelaksanaannya harus mempertimbangkan : kelancaran penanganan dan penampungan sampah, pengurangan volume dengan perlakuan pemisahan limbah B3 dan non B3 serta menghindari penggunaan bahan kimia B3, pengemasan dan pemberian label yang jelas dari berbagai jenis sampah untuk efisiensi biaya, petugas dan pembuangan. 5. Penampungan Penampungan sampah ini wadah yang memiliki sifat kuat, tidak mudah bocor atau berlumut, terhindar dari sobek atau pecah, mempunyai tutup dan tidak overload. Penampungan dalam pengelolaan sampah medis dilakukan perlakuan standarisasi kantong dan kontainer seperti dengan menggunakan kantong yang bermacam warna seperti telah ditetapkan dalam Permenkes RI no. 986/Men.Kes/Per/1992 dimana kantong berwarna kuning dengan lambang biohazard untuk sampah infeksius, kantong berwarna ungu dengan simbol citotoksik untuk limbah citotoksik, kantong berwarna merah dengan simbol radioaktif untuk limbah radioaktif dan kantong berwarna hitam dengan tulisan “domestik”. 6. Pengangkutan Pengangkutan dibedakan menjadi dua yaitu pengangkutan intenal dan eksternal. Pengangkutan internal berawal dari titik penampungan awal ke tempat pembuangan atau ke
  39. 39. incinerator (pengolahan on-site). Dalam pengangkutan internal biasanya digunakan kereta dorong sebagai yang sudah diberi label, dan dibersihkan secara berkala serta petugas pelaksana dilengkapi dengan alat proteksi dan pakaian kerja khusus. Pengangkutan eksternal yaitu pengangkutan sampah medis ketempat pembuangan di luar (off-site). Pengangkutan eksternal memerlukan prosedur pelaksanaan yang tepat dan harus dipatuhi petugas yang terlibat. Prosedur tersebut termasuk memenuhi peraturan angkutan lokal. Sampah medis diangkut dalam kontainer khusus, harus kuat dan tidak bocor. 7. Pengolahan dan Pembuangan Metoda yang digunakan untuk megolah dan membuang sampah medis tergantung pada faktor-faktor khusus yang sesuai dengan institusi yang berkaitan dengan peraturan yang berlaku dan aspek lingkungan yang berpengaruh terhadap masyarakat. Teknik pengolahan sampah medis (medical waste) yang mungkin diterapkan adalah : a. Incinerasi Sterilisasi dengan uap panas/ autoclaving (pada kondisi uap jenuh bersuhu 121C). Sterilisasi dengan gas (gas yang digunakan berupa ethylene oxide atau formaldehyde) Desinfeksi zat kimia dengan proses grinding (menggunakan cairan kimia sebagai desinfektan). Inaktivasi suhu tinggiRadiasi (dengan ultraviolet atau ionisasi radiasi seperti Co60 Microwave treatment Grinding dan shredding (proses homogenisasi bentuk atau ukuran sampah). Pemampatan/pemadatan, dengan tujuan untuk mengurangi volume yang terbentuk. Selain pengolahan ada juga pengelolaan limbah rumah sakit. Pengelolaan limbah rumah sakit adalah bagian dari kegiatan penyehatan lingkungan di rumah sakit yang bertujuan untuk melindungi masyarakat dari bahaya pencemaran lingkungan yang bersumber dari limbah rumah sakit dan upaya pengelolaan limbah rumah sakit telah dilaksanakan dengan menyiapkan perangkat lunaknya yang berupa peraturan-peraturan, pedoman - pedoman dan kebijakan-kebijakan yang mengatur pengelolaan dan peningkatan kesehatan di lingkungan rumah sakit ( Giyatmi, 2003). Selain berbagai upaya diatas, ada pengelolaan limbah rumah sakit telah dilaksanakan dengan menyiapkan perangkat lunaknya yang berupa peraturan-peraturan, pedoman- pedoman dan kebijakan-kebijakan yang mengatur pengelolaan dan peningkatan kesehatan di lingkungan rumah sakit. Di samping itu secara bertahap dan berkesinambungan Departemen
  40. 40. Kesehatan mengupayakan instalasi pengelolaan limbah rumah sakit. Sehingga sampai saat ini sebagian rumah sakit pemerintah telah dilengkapi dengan fasilitas pengelolaan limbah, meskipun perlu untuk disempurnakan. Namun harus disadari bahwa pengelolaan limbah rumah sakit masih perlu ditingkatkan lagi. ( Arifin 2008 ) 2.3.2. Upaya Pengolahan Limbah Rumah Sakit Pengolahan limbah pada dasarnya merupakan upaya mengurangi volume, konsentrasi atau bahaya limbah, setelah proses produksi atau kegiatan, melalui proses fisika, kimia atau hayati. Dalam pelaksanaan pengelolaan limbah, upaya pertama yang harus dilakukan adalah upaya preventif yaitu mengurangi volume bahaya limbah yang dikeluarkan ke lingkungan yang meliputi upaya mengurangi limbah pada sumbernya, serta upaya pemanfaatan limbah. Program minimisasi limbah yang baru mulai digalakkan di Indonesia, bagi rumah sakit masih merupakan hal baru. Tujuannya untuk mengurangi jumlah limbah dan pengolahan limbah yang masih mempunyai nilai ekonomis. Berbagai upaya telah dipergunakan untuk mengungkapkan pilihan teknologi mana yang terbaik untuk pengolahan limbah, khususnya limbah berbahaya antara lain reduksi limbah (waste reduction), minimisasi limbah (waste minimization), pemberantasan limbah (waste abatement), pencegahan pencemaran (wasteprevention), dan reduksi pada sumbemya (source reduction). Reduksi limbah pada sumbernya merupakan upaya yang harus dilaksanakan pertama kali karena upaya ini bersifat preventif yaitu mencegah atau mengurangi terjadinya limbah yang keluar dan proses produksi. Reduksi limbah pada sumbernya adalah upaya mengurangi volume, konsentrasi, toksisitas, dan tingkat bahaya limbah yang akan keluar ke lingkungan secara preventif langsung pada sumber pencemar, hal ini banyak memberikan keuntungan yakni meningkatkan efisiensi kegiatan serta mengurangi biaya pengolahan limbah dan pelaksanaannya relatif murah. Berbagai cara yang digunakan untuk reduksi limbah pada sumbernya adalah: a. House keeping yang baik, usaha ini dilakukan oleh runah sakit dalam menjaga kebersihan lingkungan dengan mencegah terjadinya ceceran, tumpahan atau kebocoran bahan serta menangani limbah yang terjadi dengan sebaik mungkin. b. Segregasi aliran limbah, yakni memisahkan berbagai jenis aliran limbah menurut jenis komponen, konsentrasi atau keadaanya, sehingga dapat mempermudah, mengurangi volume, atau mengurangi biaya pengolahan limbah.
  41. 41. c. Pelaksanaan preventive maintenance, yakni pemeliharaan/penggantian alat atau bagian alat menurut waktu yang telah dijadwalkan. d. Pengelolaan bahan (material inventory), adalah suatu upaya agar persediaan bahan selalu cukup untuk menjamin kelancaran proses kegiatan, tetapi tidak berlebihan sehiugga tidak menimbulkan gangguan lingkungan, sedangkan penyimpanan agar tetap rapi dan terkontrol. e. Pengaturan kondisi proses dan operasi yang baik, sesuai dengan petunjuk pengoperasian/penggunaan alat dapat meningkatkan efisiensi. f. Penggunaan teknologi bersih yakni pemilikan teknologi proses kegiatan yang kurang potensi untuk mengeluarkan limbah B3 dengan efisiensi yang cukup tinggi, sebaiknya dilakukan pada saat pengembangan rumah sakit baru atau penggantian sebagian unitnya. Kebijakan kodifikasi penggunaan warna untuk memilah-milah limbah di seluruh rumah sakit harus memiliki warna yang sesuai, sehingga limbah dapat dipisah-pisahkan di tempat sumbernya, perlu memperhatikan hal-hal berikut: a. Bangsal harus memiliki dua macam tempat limbah dengan dua warna, satu untuk limbah klinik dan yang lain untuk bukan klinik. b. Semua limbah dari kamar operasi dianggap sebagai limbah klinik. c. Limbah dari kantor, biasanya berupa alat-alat tulis, dianggap sebagai limbah bukan klinik. d. Semua limbah yang keluar dari unit patologi harus dianggap sebagai limbah klinik dan perlu dinyatakan aman sebelum dibuang. Beberapa hal perlu dipertimbangkan dalam merumuskan kebijakan kodifikasi dengan warna yang menyangkut pemisahan limbah adalah hal-hal berikut: a. Limbah harus dipisahkan dari sumbernya. b. Semua limbah berisiko tinggi hendaknya diberi label jelas. c. Perlu digunakan kantung plastik dengan warna-warna yang berbeda, yang menunjukkan ke mana plastik harus diangkut untuk insinerasi atau dibuang. Di beberapa negara, kantung plastik cukup mahal sehingga sebagai gantidapat digunakan kantung kertas yang tahan bocor (dibuat secara lokal sehingga dapat diperoleh dengan mudah). Kantung kertas ini dapat ditempeli dengan strip berwarna, kemudian ditempatkan di tong dengan kode warna di bangsal dan unit-unitlain (Sundana, 2000). 2.3.3. Penyimpanan limbah
  42. 42. Cara penyimpanan limbah adalah sebagai berikut : a. Kantung-kantung dengan warna harus dibuang jika telah berisi 2/3 bagian.Kemudian diikat bagian atasnya dan diberi label yang jelas. b. Kantung harus diangkut dengan memegang lehernya, sehingga kalau dibawamengayun menjauhi badan, dan diletakkan di tempat-tempat tertentu untukdikumpulkan. c. Petugas pengumpul limbah harus memastikan kantung-kantung dengan warnayang sama telah dijadikan satu dan dikirim ke tempat yang sesuai. d. Kantung harus disimpan di kotak-kotak yang kedap terhadap kutu dan hewanperusak sebelum diangkut ke tempat pembuangannya. 2.3.4. Penanganan limbah Petugas pengangkut limbah memperlakukan limbah sebagai berikut: a. Kantung-kantung dengan kode warna hanya boleh diangkut bila telah ditutup. b. Kantung dipegang pada lehernya. c. Petugas harus mengenakan pakaian pelindung, misalnya dengan memakaisarung tangan yang kuat dan pakaian terusan (overal), pada waktumengangkut kantong tersebut. d. Jika terjadi kontaminasi diluar kantung diperlukan kantung baru yang bersihuntuk membungkus kantung baru yang kotor tersebut seisinya (doublebagging). e. Petugas diharuskan melapor jika menemukan benda-benda tajam yang dapatmencederainya di dalma kantung yang salah. f. Tidak ada seorang pun yang boleh memasukkan tangannya kedalam kantung limbah. 2.3.5. Pengangkutan Limbah Kantung limbah dikumpulkan dan sekaligus dipisahkan menurut kodewarnanya. Limbah bagian bukan klinik misalnya dibawa ke kompaktor, limbah bagian klinik dibawa ke insinerator. Pengangkutan dengan kendaran khusus (mungkin ada kerjasama dengan Dinas Pekerjaan Umum) kendaraan yang digunakan untuk mengankut limbah tersebut sebaiknya dikosongkan dan dibersihkan tiap hari, kalau perlu (misalnya bila ada kebocoran kantung limbah) dibersihkan dengan menggunakan larutan klorin.
  43. 43. 2.3.6. Pembuangan Limbah Setelah dimanfaatkan dengan kompaktor, limbah bukan klinik dapatdibuang ditempat penimbunan sampah (land-fill site), limbah klinik harus dibakar (insinerasi), jika tidak mungkin harus ditimbun dengan kapur dan ditanam limbah dapur sebaiknya dibuang pada hari yang sama sehingga tidak sampai membusuk. Kemudian mengenai limbah gas, upaya pengelolaannya lebih sederhana dibanding dengan limbah cair, pengelolaan limbah gas tidak dapat terlepas dari upaya penyehatan ruangan dan bangunan khususnya dalam memelihara kualitas udara ruangan (indoor) yang antara lain disyaratkan agar: a. Tidak berbau (terutania oleh gas H2S dan Amoniak). b. Kadar debu tidak melampaui 150 Ug/m3 dalam pengukuran rata-rata selama 24 jam. c. Angka kuman. Ruang operasi: kurang dan 350 kalori/m3 udara dan bebas kuman pada gen (khususnya alpha streptococus haemoliticus) dan spora gasgangrer. Ruang perawatan dan isolasi: kurang dan 700 kalorilm udara dan bebas kuman patogen. Kadar gas dan bahan berbahaya dalam udara tidak melebihi konsentrasi maksimum yang telah ditentukan. 2.3.6.1.Potensi Pencemaran Limbah Rumah Sakit Dalam profil kesehatan Indonesia, Departemen Kesehatan, 1997diungkapkan seluruh Rumah Sakit di Indonesia berjumlah 1090 dengan 121.996 tempat tidur. Hasil kajian terhadap 100 Rumah Sakit di Jawa dan Bali menunjukkan bahwa rata-rata produksi sampah sebesar 3,2 Kg per tempat tidurper hari. Sedangkan produksi limbah cair sebesar 416,8 liter per tempat tidur per hari. Analisis lebih jauh menunjukkan, produksi sampah (limbah padat) berupa limbah domestik sebesar 76,8 persen dan berupa limbah infektius sebesar 23,2 persen. Diperkirakan secara nasional produksi sampah (limbah padat) RS sebesar 376.089 ton per hari dan produksi air limbah sebesar 48.985,70 ton per hari. Dari gambaran tersebut dapat dibayangkan betapa besar potensi RS untuk mencemari lingkungan dan kemungkinannya menimbulkan kecelakaan serta penularan penyakit. Rumah Sakit di Indonesia menghasilkan limbah dalam jumlah besar, beberapa diantaranya membahyakan kesehatan di lingkungannya. Di negara maju, jumlah limbah diperkirakan 0,5-0,6 kilogram per tempat tidur rumah sakit per hari ( Sabayang, 1996) 2.3.6.2.Peranan Rumah Sakit Dalam Pengelolaan Limbah
  44. 44. Limbah yang dihasilkan rumah sakit dapat membahayakan kesehatan masyarakat, yaitu limbah berupa virus dan kuman yang berasal dan Laboratorium Virologi dan Mikrobiologi yang sampai saat ini belum ada alat penangkalnya sehingga sulit untuk dideteksi. Limbah cair dan Iimbah padat yang berasal dan rumah sakit dapat berfungsi sebagai media penyebaran gangguan atau penyakit bagi para petugas, penderita maupun masyarakat. Gangguan tersebut dapat berupa pencemaran udara, pencemaran air, tanah, pencemaran makanan dan minunian. Pencemaran tersebut merupakan agen agen kesehatan lingkungan yang dapat mempunyai dampak besar terhadap manusia. Dalam usaha peningkatan dan pemeliharaan kesehatan harus dilakukan secara terus menerus, sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan di bidang kesehatan, maka usaha pencegahan dan penanggulangan pencemaran diharapkan mengalami kemajuan. Adapun cara- cara pencegahan dan penanggulangan pencemaran limbah rumah sakit antara lain adalah melalui :  Proses pengelolaan limbah padat rumah sakit.  Proses mencegah pencemaran makanan di rumah sakit. Sarana pengolahan/pembuangan limbah cair rumah sakit pada dasarnya berfungsi menerima limbah cair yang berasal dari berbagai alat sanitair, menyalurkan melalui instalasi saluran pembuangan dalam gedung selanjutnya melalui instalasi saluran pembuangan di luar gedung menuju instalasi pengolahan buangan cair. Dari instalasi limbah, cairan yang sudah diolah mengalir saluran pembuangan ke perembesan tanah atau ke saluran pembuangan kota. Limbah padat yang berasal dari bangsal-bangsal, dapur, kamar operasi dan lain sebagainya baik yang medis maupun non medis perlu dikelola sebaik-baiknya sehingga kesehatan petugas, penderita dan masyarakat di sekitar rumah sakit dapat terhindar dari kemungkinan-kemungkinan dampak pencemaran limbah rumah sakit tersebut. ( Subekti, 2012 ) 2.3.7. Standar Baku Mutu Peraturan pemerintah RI No. 85 tahun 1999 tentang perubahan atas Peraturan Pemerintah No. 18 tahun 1999 tentang pengolahan limbah berbahaya dan beracun menetapkan bahwa lingkungan hidup perlu dijaga kelestariannya sehingga tetap mampu menunjang pelaksanaan pembangunan yang berkelanjutan, bahwa dengan meningkatnya pembangunan di segala bidang, khususnya pembangunan di bidang industri, semakin meningkat pula jumlah limbah yang dihasilkan termasuk yang berbahaya dan beracun yang dapat membahayakan lingkungan hidup
  45. 45. dan kesehatan manusia. Mengubah ketentuan Pasal 6, Pasal 7, dan Pasal 8 Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999 tentang Pengelolan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun, sebagai berikut: a) Pasal 6 (limbah B3 dapat diidentifikasikan menurut sumber dan atau uji karakteristik dan atau uji toksikologi); b) Pasal 7 (Jenis limbah B3 menurut sumbernya meliputi: Limbah B3 dari sumber tidak spesifik; Limbah B3 dari sumber spesifik; serta Limbah B3 dari bahan kimia kadaluarsa, tumpahan, bekas kemasan, dan buangan produk yang tidak memenuhi spesifikasi. Perincian dari masing-masing jenis sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Uji karakteristik limbah B3 meliputi: mudah meledak; mudah terbakar; dan bersifat reaktif; beracun; menyebabkan infeksi; dan bersifat korosif. Pengujian toksikologi untukmenentukan sifat akut dan atau kronik. Daftar limbah dengan kode limbah D220,D221, D222, dan D223 dapat dinyatakan limbah B3 setelah dilakukan ujikarakteristik dan atau uji toksikologi, serta c) Pasal 8 (Limbah yang dihasilkan dari kegiatan ).Apabila terbukti memenuhi pasal 7 ayat (3) dan atau (4) maka limbah tersebut merupakan limbah B3 serta Limbah B3 dari kegiatan yang tercantum dalam Peraturan Pemerintah ini dapat dikeluarkan. Pembuktian secara ilmiah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan berdasarkan: uji karakteristik limbah B3; uji toksikologi; dan atau hasil studi yang menyimpulkan bahwa limbah yang dihasilkan tidak menimbulkan pencemaran dan gangguan kesehatan terhadap manusia dan makhluk hidup lainnya. Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (3) akan ditetapkan oleh instansi yang bertanggung jawab setelah berkoordinasi dengan instansi teknis dan lembaga penelitian terkait. 2.3.8. Pengaruh Limbah Rumah Sakit Terhadap Lingkungan dan Kesehatan Pengaruh limbah rumah sakit terhadap kualitas lingkungan dan kesehatan dapat menimbulkan berbagai masalah seperti:  Gangguan kenyamanan dan estetika, berupa warna yang berasal dari sedimen, larutan, bau phenol, eutrofikasi dan rasa dari bahan kimia organik.  Kerusakan harta benda, dapat disebabkan oleh garam-garam yang terlarut (korosif, karat), air yang berlumpur dan sebagainya yang dapat menurunkan kualitas bangunan di sekitar rumah sakit.
  46. 46.  Gangguan/kerusakan tanaman dan binatang, dapat disebabkan oleh virus, senyawa nitrat, bahan kimia, pestisida, logam nutrien tertentu dan fosfor.  Gangguan terhadap kesehatan manusia, dapat disebabkan oleh berbagai jenis bakteri, virus, senyawa-senyawa kimia, pestisida, serta logam seperti Hg, Pb, dan Cd yang berasal dari bagian kedokteran gigi.  Gangguan genetik dan reproduksi  Meskipun mekanisme gangguan belum sepenuhnya diketahui secara pasti, namun beberapa senyawa dapat menyebabkan gangguan atau kerusakan genetik dan sistem reproduksi manusia misalnya pestisida, bahan radioaktif. (Kusnoputranto, 1986) Pada dasarnya limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan oleh kegiatan rumah sakit dan kegiatan penunjang lainnya. Limbah rumah sakit dapat berbentuk padat, cair, dan gas yang dihasilkan dari kegiatan diagnosis pasien, pencegahan penyakit, perawatan, penelitian, imunisasi terhadap manusia dan laboratorium yang mana dapat dibedakan antara limbah medis maupun non medis yang merupakan sumber bahaya bagi kesehatan manusia maupun penyebaran penyakit di lingkungan masyarakat. Limbah medis adalah limbah yang terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan, dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi. Limbah non-medis adalah limbah yang dihasilkan dari kegiatan di rumah sakit di luar medis yang berasal dari dapur, perkantoran, taman, dan halaman dan lainnya. Menurut WHO, beberapa jenis limbah rumah sakit dapat membawa risiko yang lebih besar terhadap kesehatan, yaitu limbah infeksius (15% s/d 25%) dari jumlah limbah rumah sakit. Diantara limbah¬limbah ini adalah limbah benda tajam (1%), limbah bagian tubuh (1%), limbah obat-obatan dan kimiawi (3%), limbah radioaktif dan racun atau termometer rusak (< 1%) (Kusnoputranto, 1986). Limbah yang dihasilkan oleh kegiatan sarana pelayanan kesehatan, khususnya rumah sakit, bila tidak ditangani dengan benar akan dapat membahayakan, menimbulkan gangguan kesehatan terutama pada saat pengumpulan, penampungan, penanganan, pengangkutan dan pembuangan serta pemusnahan, juga dapat mencemari lingkungan. Berbagai upaya penting dilakukan, sehingga pengelolaan limbah rumah sakit dapat dilakukan optimal, sehingga masyarakat dapat terlindungi dari bahaya pencemaran lingkungan dan penyakit menular yang
  47. 47. bersumber dari limbah rumah sakit. Beberapa pengaruh yang ditimbulkan oleh keberadaan limbah rumah sakit, khususnya terhadap penurunan kualitas lingkungan dan terhadap kesehatan antara lain, terhadap gangguan kenyamanan dan estetika, terutama disebabkan karena warna yang berasal dari sedimen, larutan, bau phenol, bau feses, urin dan muntahan yang tidak ditempatkan dengan baik dan rasa dari bahan kimia organik. Penampilan rumah sakit dapat memberikan efek psikologis bagi pemakai jasa, karena adanya kesan kurang baik akibat limbah yang tidak ditangani dengan baik (Kusnoputranto, 1986). 2.4. Teknik Pengolahan Limbah Medis Ada beberapa cara yg dilakukan dalam pengolahan limbah medis diantaranya adalah :  Chemical decontamination  Steam autoclaving  Inceneration  Landfilling (Sulaiman, 2001) Penanganan limbah medis lebih dominan menggunakan system inceneration, karena dari segi biaya lebih murah selain itu dapat mengurangi massa dan volume sehingga untuk penanganan berikutnya menjadi lebih mudah. Limbah dapat ditangani dalam waktu yang relatif lebih singkat daripada pengolahan secara biologi maupun sistem landfill dan area yang dibutuhkan relatif lebih kecil. Pada dasarnya semua jenis sampah selain batu dan logam dapat diproses dengan incinerator dalam segala kondisi basah maupun kering akan tetapi apabila yang dikehendaki hanya sampah non degradable saja yang akan dibakar pada suhu yang tinggi maka akan sangat menghemat bahan bakar. Bahan bakar yang akan digunakan diantaranya adalah minyak bakar MFO, gasatau gasifikasi batubara, pemilihan bahan bakar akan menentukan kost operasional. Oleh karena itu akan sangat tepat apabila dipilih bahan bakar gas karena bila produksi metan dari kompos sudah berjalan dan sebagai bahan bakar cadangan dari gasifikasi batubara. Apabila dipilih sejak awal untuk pembakaran pada incinerator menggunakan bahan bakar gas maka tidak ada perubahan pada burner sehingga akan menghemat biaya beli burner (Sulaiman, 2001). Teknologi incinerator adalah salah satu alat pemusnah sampah yang dilakukan pembakaran pada suhu tinggi, dan secara terpadu dapat aman bagi lingkungan sehingga
  48. 48. pengoperasiannya pun mudah dan aman, karena keluaran emisi yang dihasilkan berwawasan lingkungan dan dapat memenuhi persyaratan dari Kementerian Lingkungan Hidup sesuai dengan Kep.Men LH No.13/ MENLH/3/1995. Insinerator mengurangi volume sampah hingga 95- 96%,tergantung komposisi dan derajat recovery sampah. Ini berarti insinerasi tidak sepenuhnya mengganti penggunaan lahan sebagai area pembuangan akhir, tetapi insinerasi mengurangi volume sampah yang dibuang dalam jumlah yang signifikan. Incinerator dilengkapi mesin pembakar dengan suhu tinggi yang dalam waktu relatif singkat mampu membakar habis semua sampah tersebut hingga menjadi abu. Pembakaran sampah ini digunakan dengan sistim pembakaran bertingkat (double chamber ), sehingga emisi yang keluar melalui cerobong tidak berasap dan tidak berbau, dan menggunakan sitem cyclon yang pada akhirnya hasil pembakaran tidak memberikan pengaruh polusi pada lingkungan. Selain itu incinerator dilengkapi dengan 2 sistem pembakaran yang dikendalikan secara otomatis. Burner yang digunakan dapat menghasilkan panas dengan cepat, serta dilengkapi dengan blower untuk mempercepat proses pembakaran hingga mampu menghasilkan panas yang tinggi. Pemilihan incinerator yang akan digunakan disesuaikan dengan keadaan lingkungan, jenis dan komposisi sampah, serta volume sampah, sehingga dapat dilakukan secara lebih efisien baik prosesnya maupun transportasi dan tenaga operasionalnya, serta pula penggunaan lahan lebih efisien. Meminimalkan sampah yang berukuran besar dan berat untuk dapat dipilah masuk ke dalam tempat tersendiri. Untuk menjaga kesempurnaan pembakaran di incinerator dan mencegah kerusakan pada dinding pembakar, maka gelas dan logam tidak ikut dibakar. Volume sampah yang berlebihan diatas mungkin tercecer (tumpah keluar) sehingga menurunkan efesiensi pemilihan. Oleh karenanya pada lokasi pembakaran perlu disediakan tempat, dan bila diperlukan diadakan pengaturan pemulung yang akan menangani pemilahan sampah dengan limbah botol dan gelas (Sulaiman, 2001) Insinerasi berbeda dengan incinerator. Jika incinerator adalah alat untuk memusnahkans ampah-sampah padat maka insinerasi merupakan proses yang dilakukan oleh insinerator. Insinerasi adalah teknologi pengolahan sampah yang melibatkan pembakaran bahan organik. Insinerasi dan pengolahan sampah bertemperatur tinggi lainnya didefinisikan sebagai pengolahan termal. Insinerasi material sampah mengubah sampah menjadi abu, gas sisa hasil pembakaran partikulat, dan panas. Gas yang dihasilkan harus dibersihkan dari polutan sebelum dilepas ke atmosfer. Panas yang dihasilkan bisa dimanfaatkan sebagai energi pembangkit listrik. Aspek penting dalam insinerasi adalah nilai kandungan energy (heating value) limbah. Selain
  49. 49. menentukan kemampuan dalam mempertahankan berlangsungnya proses pembakaran, heating value juga menentukan banyaknya energi yang dapat diperoleh dari sistem insenerasi. Selain itu terdapat hal-hal penting yang harus dipertimbangkan dalam insinerasi antara lain adalah karakteristik sampah, besarnya energi yang diperlukan, jumlah udara yang diperlukan, hasil pembakaran, suhu pembakaran, desain insenerator, gudang penyimpanan sampah, preparasi dan cemarannya (Sundana, 2000). Insinerasi dengan energy recovery adalah salah satu teknologi sampah-ke-energi (waste- to-energy, WtE). Teknologi WtE lainnya adalah gasifikasi, pirolisis, dan fermentasi anaerobik. Insinerasi juga bisa dilakukan tanpa energy recovery. Insinerator yang dibangun beberapa puluh tahun lalu tidak memiliki fasilitas pemisahan material berbahaya dan fasilitas daur ulang. Insinerator ini dapat menyebabkan bahaya kesehatan terhadap pekerja insinerator dan lingkungan sekitar karena tingginya gas berbahaya dari proses pembakaran. Kebanyakan insinerator jenis ini juga tidak menghasilkan energi listrik (Sundana, 2000). 2.4.1. Penggunaan Incinerator dalam Limbah Rumah Sakit Penggunaan incinerator dalam limbah rumah sakit menghasilkan berbagai macam jenis sampah yang berbentuk limbah padat, cair, dan gas atau uap. Limbah cair berupa larutan kimia seperti detergen, pembersih, oli, minyak pelumas, dan air panas. Limbah yang berbentuk gas atau uap yaitu gas kimia, bau dan uap panas. Limbah padat terdiri dari limbah yang dapat membusuk atau bahan organik (sampah, bagian tubuh manusia). Limbah yang berbahaya (granul atau gas yang dapat meledak , korosif, zat yang cepat bereaksi dengan zat lainnya), dan yang mudah terbakar, semua zat-zat kimia dalam laboratorium (fenol, formaldehid dan Hg), dan limbah infeksiosa seperti kuman, bakteri, jamur dan bahkan virus (Sulaiman, 2001). Penggunaan incinerator biasanya hanya dilakukan untuk limbah berjenis padat. Terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan apabila incinerator akan digunakan di rumah sakit antara lain adalah ukuran, desain, kapasitas yang disesuaikan dengan volume. Sampah medis yang akan dibakar disesuaikan pula dengan pengaturan pengendalian pencemaran udara, penempatan lokasi yang berkaitan dengan jalur pengangkutan sampah dalam kompleks rumah sakit dan jalur pembuangan abu serta perangkap untuk melindungi incinerator dari bahaya kebakaran. Teknologi pembakaran ( incineration ) merupakan suatu alternatif yang menarik teknologi pengolahan limbah. Insinerasi dapat mengurangi volume dan massa limbah hingga sekitar 90%
  50. 50. (volume) dan 75 % (berat). Selain itu insenerator juga dapat diartikan sebagai alat untuk menghancurkan limbah berupa pembakaran dengan kondisi terkendali. Limbah dapat terurai dari senyawa organik menjadi senyawa sederhana seperti CO2 dan H2O. Insenarator efektif terutama untuk buangan organik dalam bentuk padat, cair, gas, lumpur cair (slurries) dan lumpur padat (sludge). Proses ini tidak biasa digunakan limbah organik seperti lumpur logam berat (heavymetal sludge) dan asam anorganik. Zat karsinogenik patogenik dapat dihilangkan dengan sempurna bila insinerator dioperasikan dengan benar. Jenis insinerator yang paling umum diterapkan dalam membakar limbah padat B3 adalah rotary kiln, multiple hearth, fluidized bed, open pit, single chamber, multiple chamber, aqueouswaste injection, dan starved air unit (Sulaiman, 2001). Jenis insinerator yang biasanya digunakan untuk limbah rumah sakit adalah jenis controlled-air, yang dikenal di pasaran sebagai pembakaran secara starved air atau secara modular atau secara pyrolytic. Sistem ini disebut demikian karena jenis ini dioperasikan dengan dua ruangan yang bekerja secara seri. Ruangan pertama (bagian limbah padat) difungsikan pada kondisi substoichiometris (beberapa jenis dijumpai juga pada model kiln), sedang ruangan kedua (bagian limbah gas) di fungsikan pada kondisi udara yang berlebih. Menurut Brunner (1996) dalam Nadia Paramita (2007) menyatakan bahwa untuk mengolah limbah infeksius hingga saat ini telah dibuat insinerator dengan berbagai nama seperti insinerator medis, insinerator infeksius ataupun insinerator limbah patologi. Akan tetapi 90% dari instalansi yang dibangun untuk mengatasi limbah rumah sakit selama dua dekade ini menggunakan prinsip Controlled Air Incinerator. Komponen-komponen utama dalam insinerator ini terdiri dari Primary Combustion Chamber, Secondary Combustion Chamber, Boiler, Air Pollution Control Devices Stack. Pada umumnya incinerator dengan primary chamber mengkonversi limbah sehingga menghasilkan emisi berupa partikulat. Untuk itu perlu pollution control device berupa wet dan dry scrubbers pada insinerator rumah sakit yang manfaatnya adalah mengurangi emisi partikel (0,01-0,03 grft), mengurangi gas asam HCL, mengurangi sifat patogen dan mencegah racun terbebas di udara (Sabayang, 1996). 2.4.2. Fungsi Incinerator Incinerator bahkan sudah menjadi sarana standar untuk menangani limbah medis yang dihasilkan dari berbagai kegiatan medis di rumah sakit. Fungsi atau kegunaan incinerator selain
  51. 51. dapat mengurangi massa dan volumenya yg lebih utama dan penting adalah mendestruksi materi-materi yg berbahaya seperti mikroorganisme pathogen dan meminimalisir pencemaran udara yg dihasilkan dari proses pembakaran sehingga gas buang yg keluar dari cerobong menjadi lebih terkontrol dan ramah lingkungan (Sabayang, 1996). Sebuah incinerator dapat berfungsi dengan baik jika memenuhi kriteria tersebut diatas dan ada beberapa parameter yang harus dipenuhi diantaranya yaitu suhu, waktu dan turbulensi. Suhu : suhu menjadi faktor yang sangat berperan dalam pembakaran, keberhasilan dari suatu proses pembakaran ditentukan oleh tercapainya suhu yang diinginkan dari jenis materi limbah yg akan dibakar, hal ini juga berhubungan erat dengan pasokan udara atau oksigen untuk mengoksidasi limbah, bentuk ruang bakar, jenis refraktori yang digunakan dan ketebalan dinding incinerator juga akan mempengaruhi suhu ruang bakar. Ruang bakar berbentuk bulat rambatan suhunya menjadi lebih sempurna dibanding ruang bakar berbentuk kotak, karenanya suhu yang tidak cukup akan menghasilkan pembakaran yang tidak sempurna sehingga akan menimbulkan masalah baru yaitu pencemaran udara. Waktu : materi-materi yang terdapat dalam limbah mempunyai nilai kalor yang berbeda-beda, sampah yang basah tentu akan lebih panjang waktu pembakarannya dibanding sampah kering, oleh sebab itu waktu ada kaitannya dengan kebutuhan berapa lama suatu bahan harus dibakar dan berapa derajad temperatur yang dibutuhkan agar dapat terbakar dengan sempurna. Turbulensi : untuk incenerator kapasitas besar hal ini sangat perlu untuk diperhatikan karena berkaitan dengan jumlah sampah yang akan dibakar dengan suplai oksigen yang masuk agar sampah tersebut dapat terurai dengan sempurna (Sabayang, 1996). 2.4.3. Prinsip Kerja Insinerator Proses insenerasi akan berlangsung melalui 3 tahapan, yaitu:  Tahapan pertama adalah membuat air dalam sampah menjadi uap air, hasilnya limbah menjadi kering dan siap terbakar.  Selanjutnya terjadi proses pirolisis, yaitu pembakaran tidak sempurna, dimana temperatur belum terlalu tinggi.  Fase berikutnya adalah pembakaran sempurna. Ruang bakar pertama digunakan sebagai pembakar limbah, suhu dikendalikan antara 400C-600C. Ruang bakar kedua digunakan sebagai pembakar asap dan bau dengan suhu antara antara 600 C - 1200 C. Suplay oksigen
  52. 52. dari udara luar ditambahkan agar terjadi oksidasi sehingga materi-materi limbah akan teroksidasi dan menjadi mudah terbakar, dengan terjadi proses pembakaran yang sempurna, asap yang keluar dari cerobong menjadi transparan. (Sabayang, 1996) 2.4.4. Keuntungan Menggunakan Incinerator Keuntungan menggunakan incinerator tentunya dapat mengurangi volume sampah, dapat membakar beberapa jenis sampah termasuk sampah B3 (toksik menjadi non toksik, infeksius menjadi non infeksius), lahan yang dibutuhkan relatif tidak luas, pengoperasiannya tidak tergantung pada iklim, dan residu abu dapat digunakan untuk mengisi tanah yang rendah (Sabayang, 1996). 2.4.5. Kelemahan menggunakan incinerator Tidak semua jenis sampah dapat dimusnahkan terutama sampah dari logam dan botol, serta dapat menimbulkan pencemaran udara bila tidak dilengkapi dengan pollution control berupa cyclon (udara berputar) atau bag filter (penghisap debu). Hasil pembakaran berupa residu serta abu dikeluarkan dari incinerator dan ditimbun dilahan yang rendah. Sedangkan gas/partikulat dikeluarkan melalui cerobong setelah melalui sarana pengolah pencemar udara yang sesuai (Sabayang, 1996). 2.4.6. Dampak Penggunaan Incinerator pada Limbah Rumah Sakit Rumah sakit yang besar mungkin mampu membeli insinerator sendiri. Insinerator berukuran kecil atau menengah dapat membakar pada suhu 1300C – 1500C atau lebih tinggi dan mungkin dapat mendaur ulang sampai 60% panas yang dihasilkan untuk kebutuhan energi untuk melayani insinerasi limbah rumah sakit yang berasal dari rumah sakit lain. Insinerator modern yang baik tentu saja memiliki beberapa keuntungan antara lain kemampuannya menampung limbah klinik maupun bukan klinik, termasuk benda tajam dan produk farmasi yang tidak terpakai. Insinerasi memiliki banyak manfaat untuk mengolah berbagai jenis sampah seperti sampah medis dan beberapa jenis sampah berbahaya di mana patogen dan racun kimia bisa hancur dengan temperatur tinggi. Limbah padat yang berasal industri yang berupa sludge, atau dari pemukiman yang berupa sampah domestik, maupun limbah padat medis dari rumah sakit dapat dimusnahkan dengan sempurna menggunakan teknik insinerasi. Proses pembakaran
  53. 53. dengan insinerator berlangsung pada suhu tinggi (600-800C), pada suhu tersebut limbah padat organik sudah dapat hancur terbakar dan abu yang dihasilkan akan dalam keadaaan bersih /steril. Gas hasil pembakaran limbah tersebut dibakar juga pada suhu yang lebih tinggi yaitu antara 800- 1000C, gas buangnya yang bersih dan emisinya terkendali berada dibawah ambang batas ( Untuk keuntungan jika menggunakan incinerator adalah dapat mengurangi volume sampah, dapat membakar beberapa jenis sampah termasuk sampah B3 (toksik menjadi nontoksik, infektius menjadi non infektius), lahan yang dibutuhkan relative tidak luas, pengoperasiannya tidak tergantung pada iklim dan residu abu dapat digunakan untuk mengisi tanah yang rendah. Selain itu insinerator pada rumah sakit bermanfaat untuk mengurangi emisi partikel (0,01 –0,03 gr/ft3), mengurangi gas asam (HCL), mengurangi sifat patogen mencegah racun terbebas di udara.Sedangkan untuk kerugian jika menggunakan insinerator adalah tidak semua jenis sampah dapat di hancurkan atau dimusnahkan terutama sampah dari logam dan botol serta dapat menimbulkan pencemaran udara berupa emisi yang berbentuk dioksin dan logam berat sepertiAs, Cd, Cr, Pb, Mn, Hg dan dapat menimbulkan asap dengan kandungan debu (ash) juga particulate matter dengan berbagai ukuran. Agar hal tersebut tidak terjadi maka sebaiknya incinerator dilengkapi dengan pollution control berupa cyclone (udara berputar) atau bag filter (penghisap debu). Hasil pembakaran berupa residu serta abu yang dikeluarkan dari insinerator dan ditimbun dilahan yang rendah. Sedangkan gas/partikulat dikeluarkan melalui cerobong setelah melalui sarana pengolah pencemar udara yang sesuai. Sedangkan insinerator, yang menerapkan teknik pembakaran pada sampah medis, bukan berarti tanpa cacat. Teknik insenerasi merupakan sumber utama zat dioksin yang sangat beracun. Penelitian terakhir menunjukkan zat dioksin inilah yang menjadi pemicu tumbuhnya kanker pada tubuh (Depkes RI, 2004). Sebagaimana termaktub dalam Undang-undang No. 9 tahun 1990 tentang Pokok-pokok Kesehatan, bahwa setiap warga berhak memperoleh derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Ketentuan tersebut menjadi dasar bagi pemerintah untuk menyelenggarakan kegiatan yang berupa pencegahan dan pemberantasan penyakit, pencegahan dan penanggulangan pencemaran, pemulihan kesehatan, penerangan dan pendidikan kesehatan kepada masyarakat (Depkes RI, 2004). 2.5. LIMBAH CAIR
  54. 54. Limbah rumah sakit mengandung bermacam-macam mikroorganisme, bahan-bahan organik dan an-organik. 2.5.1. Unit Pengelolaan Limbah (UPL) Di Rumah Sakit 2.5.1.1. Kolam Stabilisasi Air Limbah (Waste Stabilization Pond System) Sistem pengelolaan ini cukup efektif dan efisien kecuali masalah lahan, karena kolam stabilisasi memerlukan lahan yang cukup luas; maka biasanya dianjurkan untuk rumah sakit di luar kota (pedalaman) yang biasanya masih mempunyai lahan yang cukup. Sistem ini terdiri dari bagian-bagian yang cukup sederhana yakni : 1) Pump Swap (pompa air kotor). 2) Stabilization Pond (kolam stabilisasi) 2 buah. 3) Bak Klorinasi 4) Control room (ruang kontrol) 5) Inlet 6) Incinerator antara 2 kolam stabilisasi 7) Outlet dari kolam stabilisasi menuju sistem klorinasi. 2.5.1.2. Kolam Oksidasi Air Limbah (Waste Oxidation Ditch Treatment System) Sistem ini terpilih untuk pengolahan air limbah rumah sakit di kota, karena tidak memerlukan lahan yang luas. Kolam oksidasi dibuat bulat atau elips, dan air limbah dialirkan secara berputar agar ada kesempatan lebih lama berkontak dengan oksigen dari udara (aerasi). Kemudian air limbah dialirkan ke bak sedimentasi untuk mengendapkan benda padat dan lumpur. Selanjutnya air yang sudah jernih masuk ke bak klorinasi sebelum dibuang ke selokan umum atau sungai. Sedangkan lumpur yang mengendap diambil dan dikeringkan pada sludge drying bed (tempat pengeringan lumpur). Sistem kolam oksidasi ini terdiri dari : 1) Pump Swap (pompa air kotor) 2) Oxidation Ditch (pompa air kotor) 3) Sedimentation Tank (bak pengendapan) 4) Chlorination Tank (bak klorinasi) 5) Sludge Drying Bed ( tempat pengeringan lumpur, biasanya 1-2 petak). 6) Control Room (ruang kontrol) (Said, 2000)

×