Diese Präsentation wurde erfolgreich gemeldet.
Wir verwenden Ihre LinkedIn Profilangaben und Informationen zu Ihren Aktivitäten, um Anzeigen zu personalisieren und Ihnen relevantere Inhalte anzuzeigen. Sie können Ihre Anzeigeneinstellungen jederzeit ändern.
Segenap Pimpinan dan Karyawan
Redaksi Majalah
Mengucapkan :
SELAMAT TAHUN
BARU 2014
Semoga di tahun 2014, kita dapat
meluk...
D A F T A R I S I . . .
BERITA :
3 Banyuwangi Ethno Carnival
6 Kenakan Pakaian Adat,
Khidmat ikuti Bersih Nagari
OPINI
11 ...
 Belah ayam dari bagian dada depan kebawah, lalu
bentangkan ayam hingga terbuka lebar.
 Lumuri garam dan bakar di atas b...
Kebudayaan adalah sesuatu yang
dapat mempengaruhi pola pemikiran
manusia sehingga menciptakan suatu
gagasan atau ide baru ...
Tahu adalah makanan yang dibuat dari kacang kedelai
yang difermentasikan dan diambil sarinya. Berbeda dengan
tempe yang as...
PAGELARAN BANYUWANGI ETHNO
CARNIVAL (BEC)
BEC mempunyai garis pembeda yang jelas
dengan karnaval-karnaval yang diselenggar...
KETIKA INDONESIA MENANGIS
Dicampakan, dilupakan adalah hal biasa
Meski airmata menetes dengan derasnya
Tak terrgerak hati ...
96 BERITA
Kenakan Pakain Adat, Khidmat Ikuti Bersih Nagari
Delapanbelas Nopember kemarin,
Tulungagung genap berusia 808. A...
SETTING/LATAR
Banyak menggambarkan keadaan alam Banyuwangi, kekayaan permainan
anak era 1970-80-an yang saat ini berkurang...
Pesona Batik Indonesia
ARTIKEL
tema "Batik Gajah
U l i n g " y a n g
diyakini sebagai
motif batik tertua.
Acara tersebut
t...
BINGKAI MIMPI SEORANG NAWAWI
KEPADA SUPINAH
IDENTITAS BUKU
Judul : Nawi BKL Inah
Pengarang : Antariksawan Jusuf
dan Hani Z...
10ARTIKEL
Reog Ponorogo Warisan Budaya
Di dalam Reog Ponorogo terdapat
sekitar 20 hingga 30 orang yang
memiliki peranannya...
Dahulu ada seorang Raja yang bernama Raja Brawijaya. Dia adalah
penguasa Kerajaan Majapahit. Raja Brawijaya memiliki seora...
Pendidikan pada anak itu tidak
hanya diberikan secara formal
dibangku sekolah, tapi juga bisa
diberikan melalui hal-hal ya...
Jarum jam masih
menunjukkan pukul
enam lewat empat puluh
menit. Namun, seperti
biasa Ibuku sudah
sibuk menyisir dan
menyan...
OPINI
MANUSIA BERBUDAYA, MANUSIA BERPENDIDIKAN
Sebagian besar dari kita
berfikir bahwa pendidikan tak
ada kaitannya dengan...
Sahut Etik melarang Narti meninggalkannya. Perbincangan
merekapun mengalir. Narti menuju dapur. Andik sibuk
mengupas mangg...
SUARAKAN SUARAMU
BUDAYA INDONESIA YANG MENDUNIA
Indonesia adalah negara yang memiliki beribu-ribu pulau yang tersebar dari...
CERPEN
Ketika malam mulai menyambut
disertai tebaran bintang yang sangat
menawan dan rembulan dengan
indah mengeluarkan ca...
8. JALI-JALI
LAGU DAERAH JALI-JALI berasal
dari Jakarta, Indonesia.
Ini dia si jali-jali
lagunya enak, lagunya enak merdu
...
 Tiba-tiba ada rasa
rindu menyeruak
dalam benakku.
Seolah ada sekelebat
bayangan yang
singgah di pelupuk
mataku. Rinduku
...
Banyak karya pertunjukan teater
yang pernah ia hasilkan dan yang terbaru
adalah Teater Nabi Darurat Rasul AdHoc
bersama Te...
Gunung Kelud, yaitu nama sebuah wisata yang terletak di
kecamatan Ngancar kabupaten Kediri sekitar 27 KM dari pusat kota. ...
REOG GENDANG
(TULUNGAGUNG)
Pernahkah Anda menonton pagelaran tari Reog Gendang?
Tarian Reog Gendang merupakan tarian asal ...
Nächste SlideShare
Wird geladen in …5
×

TUGAS AKHIR BIK - MAJALAH SARTIKA SEMESTER SATU

Majalah ini dibuat secara berkelompok untuk memenuhi tugas matakuliah Bahasa Indonesia Keilmuan ketika semester satu. Pengerjaan menggunakan Ms. Publisher

  • Loggen Sie sich ein, um Kommentare anzuzeigen.

TUGAS AKHIR BIK - MAJALAH SARTIKA SEMESTER SATU

  1. 1. Segenap Pimpinan dan Karyawan Redaksi Majalah Mengucapkan : SELAMAT TAHUN BARU 2014 Semoga di tahun 2014, kita dapat melukiskan cerita dengan pena bertintakan warna emas. Menorehkan banyak prestasi. Membuat negeri berbangga hati atas perilaku diri. Majalah Semburat Replika Nusantara Edisi Desember 2013 Cerpen : Kidung Rindu Melipat Senja Bersama Penari Senandung Gulita Berita : Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) Kenakan Pakaian Adat, Khidmat ikuti Bersih Nagari Artikel : Pesona Batik Indonesia ISSN : 0215-763-11-12-13
  2. 2. D A F T A R I S I . . . BERITA : 3 Banyuwangi Ethno Carnival 6 Kenakan Pakaian Adat, Khidmat ikuti Bersih Nagari OPINI 11 KETIKA ANAK DIDEWASAKAN KEADAAN 14 MANUSIA BERBUDAYA, MANUSIA BERPENDIDIKAN ADAT: - REOG GENDANG 22 - LARUNGAN TRADISI GUNUNG KELUD 24 - SIRAMAN TULUNGAGUNG 25 Legenda : 34 Cerita Rakyat Gunung Kelud ARTIKEL 7 PESONA BATIK INDONESIA 9 REOG PONOROGO SUARAKAN SUARAMU : 16 Budaya Indonesia yang Mendunia CERPEN : 26 KIDUNG RINDU 28 MELIPAT SENJA BERSAMA PENARI 31 SENANDUNG GULITA 41 Setangkup Rindu Di sudut Kota Banyuwangi 42 Kuliner - Tahu Takwa Kediri 43 Kuliner - Ayam Lodho 45 HUMOR - ZONA NGAKAK 36 Resensi Buku : Bingkai Mimpi Seorang Nawawi kepada Supinah BIOGRAFI: EMHA AINUN NADJIB 19 HASNAN SINGODIMAYAN 21 39 Tips - Menjaga Budaya Indonesia 40 Renungan : Jeritan Indonesia PRESIDEN dan PAMERAN LUKISAN Suatu hari seorang presiden sebuah negara pergi melihat pameran lukisan - lukisan . Karena saat itu beliau mengalami sakit mata dan penglihatannya kabur, maka ia mengajak satu ajudannya untuk menuntunnya. Presiden : ‘’Wah lukisan ini bagus, gambar ikannya bener-bener hidup!’’ Ajudan : ‘’Shttt... Jangan keras- keras, Pak! Itu gambar buaya...’’ Kemudian mereka berpindah ke lukisan lain. Presiden : ‘’ Gambar gajah ini benar- benar gagah’’ Ajudan : ‘’ Shttt... Ojo keras-keras Pak, itu gambar banteng!’’ Presiden itu kemudian menahan diri memberi komentar sampai ia tiba pada salah satu pojok ruang pameran, lalu berkata,’’Wah, sing iki apik tenan, lukisan gorilanya begitu nyata anatominya!’’ Ajudannya langsung tertegun dan berkata,’’Pssttt...Jangan keras-keras pak, itu cermin...!’’ ZONA NGAKAK OBAT PANAS Seorang dokter melihat pasiennya sedang membuat kopi, kemudian memasukkan sebutir obat ke dalamnya. Dengan penasaran dokter bertanya kepada si pasien. Dokter : ‚Obat apa yang kamu masukkan ke kopimu?‛ Pasien : ‚Obat penurun panas,biar kopinya cepat dingin.‛ TAFSIR MIMPI Alkisah pada suatu malam seorang bernama Firman sedang bermimpi yang sangat aneh, saking anehnya ia berencana untuk mananyakan pada seorang ahli tafsir terkenal, yaitu Empu Gondrong (Empu Gondrong ini masih ada hubungan saudara dengan Empu Gandring). Firman : ‚Mbah tadi malam saya mimpi aneh sekali. Saya berada di depan pintu supermarket yang besar, walaupun sudah saya dorong sekuat tenaga, tetepi tidak terbuka juga. Apakah ini pertanda rejeki saya akan merosot?‛ Si Mbah : ‚Bukan!‛ Firman : ‚Apakah rejeki saya akan terhalang?‛ Si Mbah : ‚Bukan GOBLOK, pintu itu ada tulisan PULLnya, jadi harus kamu tarik!‛ GARA-GARA HELM Sewaktu ada operasi kendaraan bermotor, Bejo tidak mau memperhatikan peringatan dari polisi agar berhenti. Motor Bejo malah melaju dengan kecepatan tinggi. Lewat kejar-kejaran, akhirnya Bejo diberhentikan polisi. Polisi : ‚Kenapa Bapak tidak berhenti waktu operasi tadi?‛ Bejo : ‚Boo...saya tidak mendengar, pak!‛ Polisi : ‚Tidak mendengar gimana? Sudah berkali-kali saya peringatkan.‛ Bejo : ‚Kalau begitu bukan saya yang salah, tapi sampeyan yang salah.‛ Polisi : ‚Kok bisa saya yang salah?‛ Bejo : ‚yang nyuruh saya pakek helm kansampeyan.Coba kalau sampeyan nggak nyuruh pake helm, saya mesti dapat mendengar peringatan 45
  3. 3.  Belah ayam dari bagian dada depan kebawah, lalu bentangkan ayam hingga terbuka lebar.  Lumuri garam dan bakar di atas bara api hingga setengah matang.  Tumis bumbu kasar hingga wangi.  Masukkan bumbu halus, aduk hingga wangi dan matang.  Tambahkan santan encer ke dalam tumisan. Didihkan.  Masukkan ayam bakar ke dalam wajan, tambahkan serai, daun salam, dan daun jeruk purut.  Teruskan memasak dengan api kecil sampai mendidih.  Tambahkan santan kental. Teruskan memasak dengan api kecil sampai kuahnya menjadi sangat kental (dalam bahasa Jawa disebut: mblondho). Sebaiknya masakan ini disimpan semalam, dan dipanaskan kembali keesokan hari untuk disantap dengan nasi gurih (nasi uduk) dan urap sayur. Selamat mencoba. KULINER 44 Cara membuat: termasuk sistem agama dan politik, adat istiadat, bahasa, peralatan, pakaian, bangunan, dan karya seni. Budaya di sini memiliki sifat yang kompleks, abstrak, dan sangat luas. Banyak para ahli yang memiliki opini berbeda mengenai budaya dan kebudayaan. Melville J. Herskovits dan Bronislaw Malinowski mengemukakan bahwa Cultural-Determinism artinya segala sesuatu yang terdapat dalam masyarakat ditentukan oleh kebudayaan yang dimiliki oleh masyarakat itu sendiri. Herskovits memandang kebudayaan sebagai sesuatu yang turun temurun dari satu generasi ke generasi yang lain, yang kemudian disebut sebagai superorganic. Menurut Andreas Eppink, kebudayaan mengandung keseluruhan pengertian nilai sosial,norma sosial, ilmu pengetahuan serta keseluruhan struktur-struktur sosial, religius, dan lain-lain, tambahan lagi segala pernyataan intelektual dan artistik yang menjadi ciri khas suatu masyarakat. Edward Burnett Tylor berpendapat bahwa, kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan- kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat. Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi, sendiri mengartikan kebudayaan sebagai sarana hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat. 1 Hai sobat para pembaca setia majalah! Selamat bertemu kembali dengan kami! Tema majalah kita untuk edisi kali ini adalah ‚Selendang Biru‛. Banyak hal tentang budaya yang akan kita bahas nanti. Nah, sebelum masuk ke pembahasan yang lebih lanjut, di antara kalian pasti ada yang bertanya apa sih budaya itu? Baiklah, demi memuaskan pembaca sekalian, kami akan mengupas tuntas apa yang dimaksud dengan budaya terlebih dahulu. Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa Sanskerta ‚buddhayah‛, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi atau perbuatan dan akal manusia. Ada juga yang menyebut budaya dengan kultur. Kata kultur sendiri dalam bahasa Indonesia merupakan bentuk serapan dari bahasa Inggris culture, yang berasal dari kata Latin Colere, yaitu mengolah atau mengerjakan. Bisa diartikan juga sebagai mengolah tanah atau bertani. Budaya adalah cara hidup yang dilahirkan dan dikembangkan oleh sekelompok orang yang diwariskan secara terus menerus dari satu generasi ke generasi berikutnya. Unsur dari budaya sendiri sangatlah banyak,
  4. 4. Kebudayaan adalah sesuatu yang dapat mempengaruhi pola pemikiran manusia sehingga menciptakan suatu gagasan atau ide baru yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari atau yang disebut kebudayaan bersifat abstrak. Kebudayaan juga dapat diwujudkan dengan penciptaan sesuatu oleh manusia semisal pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial, religi, seni, dan lain-lain, yang bertujuan untuk membantu manusia dalam melangsungkan kehidupan dalam bermasyarakat. SELAYANG PANDANG BUDAYA NEGERIKU S E L E N D A N G B I R U Merujuk dari semua definisi di atas, kita pasti bertanya sebenarnya kebudayaan itu sama dengan kebiasaan atau tidak sih? Sebelum menjawab pertanyaan ini, ada baiknya kita mengerti arti dari kebiasaan terlebih dahulu. Menurut kami kebiasaan merupakan suatu hal yang dilakukan secara terus menerus. Nah, sedangkan kebudayaan juga bisa terbentuk dari adanya kebiasaan yang telah mendarah daging mengakar budaya. Sebagai contoh, senyum, sapa, dan salam. Awalnya suatu hal yang biasa, tetapi jika dilakukan secara berkelanjutan bisa menjadi sebuah kebiasaan. Apabila dilaksanakan oleh banyak orang dan berusaha untuk dilestarikan tiga ‚S‛ tadi sudah menjadi salah satu budaya dalam masyarakat. Bagaimanakah potret budaya Indonesia saat ini? Masihkah menjadi satu kebiasaan yang tetap lestari? Atau malah punah di Negeri sendiri? Semoga saja tidak. Apakah pembaca masih cinta tradisi? Jika Anda mengangguk pasti, mari ukir prestasi dengan kreasi. Berbangga hati akan budaya sendiri. Selamat berfantasi dalam majalah kami! :) SALAM REDAKSI2 Siapa yang tak kenal dengan menu kuliner yang satuini?? Masakan khas dari Jawa Timur, yang menawarkan berjuta kenikmatan. Sebenarnya masakan ini ada di setiap daerah di Indonesia. Namun, di setiap daerah tersebut memiliki cita rasa dan bumbu yang berbeda, julukannyapun beragam. Ada opor ayam, ayam lodho. Tetapi masyarakat di daerah Tulungagung, sering menyebutnya ayam lodho. Menu ini sangat cocok untuk acara-acara khusus seperti Idul Fitri, selamatan, Yasinan dan acara-acara lainnya. Rasanya yang nikmat menjadikan ayam lodho ini menjadi menu favorit di beberapa rumah makan. Keunikan olahan ayam khas Jawa Timur ini terletak pada kuah santan yang kental. Rasanya gurih enak dengan pedas cabai ditambah aroma bakar yang Bahan:  1 ekor ayam kampung 1 butir kelapa, kupas, parut, ambil 250 ml santan kental dan 500 ml santan encer Haluskan:  10 butir bawang merah  10 siung bawang putih  3 (5 cm) ruas jari kunyit  2 (4 cm) ruas jari jahe  1 (2 cm) ruas jari kencur  2 cabai merah keriting, rebus Bumbu Kasar:  1 sdm merica butiran, tumbuk kasar  1 sdm ketumbar, tumbuk kasar  1 sdt jintan  100 g cabai rawit  1 jempol (3 cm) lengkuas, iris kasar  3 batang serai, memarkan  3 lembar daun jeruk purut  2 lembar daun salam KULINER 43 AYAM LODHO
  5. 5. Tahu adalah makanan yang dibuat dari kacang kedelai yang difermentasikan dan diambil sarinya. Berbeda dengan tempe yang asli dari Indonesia. Tahu berasal dari Cina, seperti halnya kecap, tauco, bakpau, dan bakso. Tahu dianggap sebagai makanan rakyat, karena tahu digemari oleh hampir sebagian besar orang Indonesia. Beraneka ragam jenis tahu yang ada di Indonesia umumnya dikenal dengan tempat pembuatannya, misalnya tahu Sumedang dan tahu Kediri. Tahu Kediri terkenal dengan sebutan “Tahu Takwa”. Di Kediri, nama takwa itu diberikan khusus untuk tahu kuning guna membedakannya dengan tahu biasa yang berwarna putih. Kata “takwa” ini berasal dari Cina yang artinya Aroma. Kata "Tahu" sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Indonesia Tua, muda, miskin, kaya pasti mengenal lauk satu ini. Kalau biasanya tahu itu warnanya putih, bentuknya kotak. Berbeda dengan yang ada di Kota Kediri, tahu di Kediri tidak berwarna putih tetapi berwarna kuning (ini karena dimasak dengan air yang dicampur dengan tumbukan kunyit dan sedikit garam) .Tahu Takwa memiliki rasa yang begitu khas, yaitu gurih, kenyal, padat, tahan lama, padat dan berisi, serta dapat dimakan langsung tanpa melalui proses dimasak lagi. Proses pembuatan tahu ini tidak segampang membalikkan telapak tangan. Jenis air sangat berpengaruh terhadap hasil akhir. Tahu Takwa ini dibuat masih menggunakan alat tradisional. Alat tradisional itu berupa peralatan yang masih terbuat dari kayu dan batu. Proses pembuatannya masih dikerjakan secara manual dengan tenaga manusia. Hal ini dilakukan agar menghasilkan tahu yang bercita rasa gurih. Nah, untuk sobat pembaca Majalah (xxx) jika sempat berkunjung ke Kediri, jangan lupa memasukkan satu ikon kuliner ke dalam daftar buah tangan wisata ya.. Tahu Takwa Kediri 42 KULINER 3 BERITA PAGELARAN BANYUWANGI ETHNO CARNIVAL (BEC) Banyuwangi memiliki agenda khusus di bulan September hingga Desember. Banyuwangi Festival menampilkan berbagai atraksi budaya dan even yang berbasis potensi alam di kabupaten berjuluk The Sunrise of Java itu. Rangkaian Banyuwangi Festival ini akan memberikan kesan berbeda yang tak akan bisa ditemui di daerah lain. Banyuwangi Festival berisi beragam acara. Mulai sport-tourism (Tour De Ijen), jazz pantai, festival batik, hingga perhelatan berbagai kesenian tradisional. B A N Y U W A N G I E T H N O C A R N I V A L B E C 2 0 1 3 Sebagai daerah berjuluk the Sunrise of Java, pagelaran Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) kemarin Sabtu (7/9) berhasil menyita banyak perhatian masyarakat seantero Banyuwangi. Tidak hanya itu, agenda tahunan ini juga menarik wisatawan mancanegara. Kabupaten Banyuwangi, yang terkenal dengan suku Usingnya ingin pamer kekayaan budaya yang dimilikinya. Even karnaval etnik ini telah berlangsung selama kurun waktu tiga tahun terakhir.
  6. 6. PAGELARAN BANYUWANGI ETHNO CARNIVAL (BEC) BEC mempunyai garis pembeda yang jelas dengan karnaval-karnaval yang diselenggarakan kota lain. BEC mengusung tema kebudayaan lokal. Tahun lalu, BEC mengambil tema Barong Using. Sedangkan tahun ini (2013), BEC mengambil tema "The Legend of Kebo-keboan." Ritual kebo-keboan dilakukan sebagai wujud doa dan pengharapan agar hasil panen bisa melimpah. Kerbau mempunyai posisi spesial dalam masyarakat agraris. Kerbau merupakan rekan kerja dan harapan bagi petani. Kerbau selalu dianggap hewan yang membantu kemakmuran dan ketahanan pangan petani melalui tenaganya. Bagi masyarakat Banyuwangi, kerbau menempati status penting dan perlakuan khusus ketika masa tanam. Menurut Abdullah Azwar Anas (Bupati Banyuwangi), pada even BEC ini terdapat tiga subtema yang diangkat, sekaligus menandai defile-defile. Kebo Geni yang menandakan semangat dan jiwa pemberani, Kebo Bayu Tirta sebagai penanda kedamaian, dan Kebo Bumi (isyarat kesuburan). Mengapa BEC kali ini mengambil tema the Legend of Kebo-keboan? Ritual itu telah berkembang di Banyuwangi selama ratusan tahun. Harapannya, anak muda sekarang tetap mengenal budaya lokal dan menjadi kebanggaan di tengah perkembangan zaman yang cukup canggih (era teknologi). B A N Y U W A N G I E T H N O C A R N I V A L B E C Selain itu, perbedaan BEC dengan karnaval yang digelar di daerah lain maupun di luar negeri, kata Anas, adalah dengan mengedepankan kekuatan konsep dan tema. "BEC lebih mengeksplorasi konsep dan kekuatan tema ketimbang terjebak pada karnaval yang mengeksploitasi tubuh. Seperti karnaval di Brazil yang mengesploitasi tubuh wanita sebagai tontonan," jelasnya. Bagi Anas, upaya mengangkat kebudayaan lokal adalah bentuk investasi kebudayaan kepada generasi muda agar bisa menyerap dan memahami makna filosofis yang ada di setiap tradisi masyarakat. "Kita sering bertanya berapa investasi untuk membangun gedung, tapi mengabaikan investasi kebudayaan yang sangat penting untuk memperkokoh pondasi bangsa ini," kata Anas. "Ketika karnaval lain sibuk menarik tema dari luar ke dalam, Banyuwangi malah sebaliknya, yaitu menggali apa yang dimiliki di dalam untuk diperkenalkan ke luar. Kita ingin membagi kebudayaan lokal untuk masyarakat global," ujarnya di Pendopo Kabupaten yang berada di Jalan Sritanjung tepat di depan Masjid Agung Baiturrahman. Dokumentasi Redaksi Bupati Banyuwangi 4 Termenung aku di satu waktu Do’a kalbu membia rindu Harap rindu mengalun syahdu Cinta kasih lalu bersekutu Tuhanku….. Hilang ragu dalam jiwa Musnah segala dalam raga Kemana ia mengembara Kikis habis gundah gulana Rabb-ku…. Jaga ia dalam balutan kasih-Mu Supaya tenang aku tanpa pilu Supaya cinta tetap utuh Meski terhalang sekat yang jauh Tuhanku…. Padamu kumengadu lewat sajak rindu Dalam sepenggal waktu Pulang aku ke kampung halaman Nikmati sepuhan angin di tlatah Blambangan Semburat budaya kental menyapa, tiap sudut desa tawarkan pesona Dialek Using menjadi bahasa, pelengkap budaya ‘tuk bertutur kata Ragam logat bukanlah jawa, tetap diucap dan dirasa Runtuh sudah belenggu rindu, bertahta ia jalari kalbu Dalam lembar Banyuwangiku, suguhkan tarian Gandrungmu Diwajah penari berparas ayu, mahkota omprog turut berpadu Mainkan angklung mantap bertalu, iringan gendhing ikut melagu Sampur merah dikalungkan dikibar digerak- gerakkan Maju mundur dari belakang kedepan Tari Gandrung semarak di pelataran Puas mata menahan kerinduan dalam pandangan Lungsur sudah rinduku, dalam rengkuh Banyuwangi Gemerlap kotaku, jenggirat tangi DI SUDUT KOTA SETANGKUP RINDU TERASI TEMBOK KREASI 41
  7. 7. KETIKA INDONESIA MENANGIS Dicampakan, dilupakan adalah hal biasa Meski airmata menetes dengan derasnya Tak terrgerak hati ‘tuk coba dengar kepiluannya Tak hiraukan teriakan yang tak bersua Amat pedih dirasa Gerak gemulai, bisikan selamat tinggal Irama syahdu tergerus ombak Tulang rapuh nan usangdimakan zaman Sebuah lantunan hanya menjadi cetakan Ukiran-ukiran memudar tersapu alam Hanya ungkapan sebagai saksinya Mata, hati, telinga tak segera terbuka Meski tembang-tembangan yang menggema Walau gerak lentik hentakan panggung bergembira Tak lagi peduli kaum-kaum negeri Dibantai hujan panas matahari Sartika - Semburat Replika Nusantara RENUNGAN 40 Ada sekitar 300 talent berparade di Jalan Susuit Tubun, Banyuwangi. Peserta karnaval berjalan beriringan sepanjang 3 kilometer mengelilingi kota Banyuwangi. Para talent berjalan diiringi musik etnik khas Banyuwangi yang dikolaborasikan dengan musik modern. Ribuan warga dan wisatawan padat merayap di sepanjang jalanan yang disulap menjadi catwalk untuk para peserta karnaval. Karnaval adalah salah satu cara efektif untuk mempromosikan pariwisata daerah. Karena itulah, BEC ini digelar. Anas menambahkan, berbagai pergelaran pariwisata event (event tourism) dalam rangka Banyuwangi Festival diharapkan bisa meningkatkan peran sektor pariwisata untuk menggerakkan ekonomi daerah. BERITA BANYUWANGI ETHNO CARNIVAL (BEC) BANYUWANGI ETHNO CARNIVAL (BEC) 5
  8. 8. 96 BERITA Kenakan Pakain Adat, Khidmat Ikuti Bersih Nagari Delapanbelas Nopember kemarin, Tulungagung genap berusia 808. Acara puncak hari jadi kota ini diikuti prosesi Bersih Nagari yang berlangsung cukup semarak. Prosesi dimulai pukul 07.30 pagi dari Kantor Pemkab Tulungagung. Rombongan drum band tradisional, menjadi pengiring acara ini. Dua buah tumpeng raksasa (tumpeng lanang dan tumpeng wadon) mengekor di belakang iringan penari berparas cantik yang berbaris di depannya. Seluruh karyawan-karyawati Pemkab dan para Kepala Desa dan kelurahan se- kabupaten Tulungagung yang mengenakan pakaian tradisional Jawa yang berjalan beriringan menuju pendopo kabupaten Tulungagung. Menurut sejarah, penetapan Hari Jadi kabupaten Tulungagung jatuh pada tanggal 18 November yang didasarkan pada Prasasti Lawadan yang ditemukan di desa Wates kecamatan Campurdarat. Prasasti tersebut bertuliskan tanggal 18 November 1205. Namun, sebelum tahun 2003 perayaan Harjaba kabupaten Tulungagung sempat dilakukan pada setiap tanggal 1 April yang berdasarkan pada sepasang arca Dwarapala yang berada disetiap jalan pintu masuk Kota Tulungagung. Dalam arca tersebut bertuliskan tahun Jawa 1752 atau 1824 Masehi. Tetapi karena ada peninjauan kembali, akhirnya Hari Jadi kabupaten Tulungagung ditetapkan tanggal 18 November 1205. Bupati Tulungagung, Syahri Mulyo,SE, dengan penuh kebahagian menyambut kedatangan para peserta kirab Panji Lambang kabupaten Tulungagung. Ketika rombongan kirab mulai masuk halaman komplek pendopo utama, gapura pendopo sudah dihias sedemikian rupa. Aura peradapan Jawa kuno semakin kental ketika memasuki teras pendopo, bau dupa kemenyan yang memenuhi ruangan serta aneka bunga sedap malam yang ditebar disekitar pintu masuk. Nuansa kejawaan makin kental dengan diiringi musik gamelan dan nyanyian langgam jawa kuno. Prosesi masuknya rombongan kirab panji maupun tumpeng sangat rapi dengan mengenakan pakaian adat jawa kuno yang penuh penghormatan dan sikap tunduk pada pemimpin dengan disambut tarian dandang gendi yang diiringi langgam jawa. Bupati Syahri Mulyo, pada kesempatan tersebut mengajak warga Tulungagung untuk bersyukur pada Tuhan yang Maha Esa atas anugerah yang diberikan, sehingga masyarakat bisa ikut memperingati hari jadi Tulungagung ke 808. Peringatan ini diharapkan mampu membuat masyarakat Tulungagung yang damai sejahtera. Diharapkan acara ini terus berlangsung setiap tahunnya, agar kebudayaan ini tetap lestari. Tips Menjaga Budaya INDONESIA *Versi Majalah Sartika Seperti kita ketahui, budaya Indonesia berada diambang kepunahan. Berbagai cara dapat dilakukan untuk menjaga dan melestarikan budaya yang ada dalam masyarakat Indonesia. Sebagai generasi muda, kita juga harus mendukung kelestarian budaya dan ikut menjaga budaya yang ada di Indonesia. Berikut ini tips-tips untuk kita generasi muda agar tetap mencintai budaya Indonesia. 1. Tidak mencela budaya itu sendiri. Kebanyakan dari kita meremehkan budaya sendiri dan lebih menyukai budaya bangsa lain yang mungkin terlihat lebih modern. Memandang sebelah mata, adat istiadat yang mengandung niali filosofi yang begitu bermakna. Sebenarnya tidak sulit, untuk mencintai budaya negeri. Hanya perlu memulainya dari hal sederhana dengan tidak mencela budaya Indonesia. 2. Mau mempelajari budaya tersebut. Mempelajari budaya tidak hanya mengetahui budaya-budaya apa yang berkembang di Indonesia misalnya dengan mempelajari tarian atau alat musik hingga bisa melakukannya. Setidaknya kita tau bagaimana sejarah kebudayaan Indonesia dan macam-macamnya. 3. Ikut berpartisipasi apabila ada kegiatan dalam rangka pelestarian kebudayaan. Seperti mengikuti kompetisi seputar kebudayaan, misalnya tari tradisi atau teater daerah. Atau dengan berpartisipasi dengan mementaskan budaya tradisonal pada acara ataupun kegiatan tertentu, seperti pada saat perayaan hari ulang tahun kemerdekaan bangsa, mengadakan pementasan ketoprak yang 4. Mengajarkan kebudayaan itu pada generasi penerus sehingga kebudayaan itu tidak punah dan tetap bertahan. Maka pada akhirnya semakin banyak orang yang peduli pada budayanya sendiri. 5. Mencintai budaya sendiri tanpa merendahkan dan melecehkan budaya orang lain. 6. Mempraktikkan penggunaan budaya itu dalam kehidupan sehari- hari, misalnya budaya berbahasa. 7. Menghilangkan perasaan gengsi ataupun malu dengan kebudayaan yang kita miliki. 8. Menghindari sikap primordialisme dan etnosentrisme. Demikian beberapa cara atau tips yang dapat kita lakukan dalam pelestarian budaya. Diharapkan segala kesadaran kita sebagai generasi penerus untuk tetap bisa menjaga dan melestarikan budaya. 39
  9. 9. SETTING/LATAR Banyak menggambarkan keadaan alam Banyuwangi, kekayaan permainan anak era 1970-80-an yang saat ini berkurang, bahkan hampir hilang. Menggambarkan perjuanagn hidup Nawi di Bali yang kemudian berpindah ke Belanda. NILAI-NILAI DALAM BUKU NAWI BKL INAH Arti kesetiaan dan kepercayaan yang tersekat jarak jauh. Banyuwangi- Belanda. KELEBIHAN DAN KEKURANGAN Kelebihan 1. Memakai dua bahasa. Bahasa lokal Banyuwangi yaitu Bahasa Using dan memakai bahasa Nasional yaitu bahasa Indonesia 2. Disertai gambar ilustrasi sehingga akan memudahkan pembaca untuk lebih berfantasi dengan alur ceritanya. 3. Bahasa yang digunakan mudah dimengerti. Karena tidak memakai diksi (pilihan kata) yang terlalu sulit. (Teks bahasa Indonesia) 4. Disajikan dalam format yang unik. Bukan prosa, bukan puisi, bukan pantun. Tetapi mengandung keindahan yang mirip puisi. Bersajak dan memebacanya pun menimbulkan irama. Kekurangan Novel ini masih terbitan baru. Sehingga masih belum banyak orang yang mengetahuinya. Selain itu, novel ini hanya tersedia di toko buku tertentu. PENUTUP Buku ini layak menjadi salah satu referensi bagi anda yang ingin mempelajari bahasa Using dalam bingkai cerita. Sebab kosakata yang digunakan pun masih mudah dimengerti. Bahasannya ringan namun tetap mengena. Didalamnya dicantumkan pula permainan-permanian zaman dulu yang mungkin saat ini sudah tiada. Bagi Anda para sejarahwan Banyuwangi khususnya, yang ingin bernostalgia dengan masa kecil, buku ini bisa menjadi rekomendasi utama. Dokumentasi Redaksi 38 7ARTIKEL Pesona Batik Indonesia Beberapa remaja berasumsi bahwa ketika mereka mengenakan batik, mereka terlihat jauh lebih tua dari usianya. Mereka beranggapan bahwa motif dan model batik memiliki kesan kuno. Lebih miris lagi, beberapa dari mereka menyatakan bahwa batik hanya cocok dipakai oleh orang zaman dahulu. Sebab, jika batik dikenakan pada zaman modern saat ini, sudah terlalu ketinggalan zaman katanya. Terlebih jika dimunculkan istilah bahwa batik adalah busana yang ndheso. Memang, mayoritas sentra pembuatan batik berlokasi di desa. Namun, saat ini sudah banyak rumah produksi batik yang berdiri ditengah kota. Saai ini juga sudah banyak perancang busana yang mendesain batik sedemikian rupa hingga batik mempunyai nilai prestisius yang tinggi dan tentunya jauh dari istilah kuno. Batik memiliki aksen klasik dan tradisional, dengan ragam jenis motifnya baik dalam batik tulis maupun batik cap. Kendati terkesan tradisional, batik masih menampilkan keeksisannya dalam dunia mode. Hal tersebut terbukti saat batik dikenakan oleh beberapa peraga busana berparas cantik jelita dalam acara Festival Batik Indonesia yang dihelat pada 2 Oktober, tahun lalu. Pagelaran akbar yang diadakan di Roponggi Mid Town Tokyo Jepang ini, berlangsung begitu meriah dengan mendapat sambutan dan antusiasme pengunjung yang mayoritas penduduk asli Tokyo. Mereka ikut serta memakai batik beraneka motif dan warna. Tak ketinggalan pula saat itu istri Kedubes RI Ibu Bianca A.Luthfi juga ikut berbangga mengenakan batik. Seolah ikut memamerkan baju tradisional warisan budaya dan pusaka Indonesia di tengah masyarakat Tokyo di Jepang dengan penuh rasa bangga. Beberapa pengunjung juga sangat tertarik saat Stand Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI menunjukkan secara langsung cara membatik. Beberapa dari mereka dengan serius mencoba untuk membatik dengan malam. Bahkan setelah mereka mencoba melakukan praktek membatik, sebagian dari mereka kemudian berkata, “Sugoi!” (hebat). Ternyata membatik itu tidak mudah. Batik itu memang seni yang membutuhkan kesabaran dan konsentrasi yang tinggi. (sumber: kompasiana.com) Selain pagelaran batik yang diselenggarakan di Tokyo tahun lalu, keeksisan batik juga diwujudkan dalam Festival Batik Banyuwangi beberapa pekan lalu. Pada Kamis hingga Sabtu, 26-28 September 2013 yang diadakan oleh Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Festival yang digelar untuk pertama kalinya ini menjadi momentum untuk mempromosikan batik Banyuwangi ke tingkat nasional khususnya. Juga untuk melestarikan batik pada umumnya. Festival ini mengangkat
  10. 10. Pesona Batik Indonesia ARTIKEL tema "Batik Gajah U l i n g " y a n g diyakini sebagai motif batik tertua. Acara tersebut t e r d i r i d a r i kegiatan pameran batik, parade peragaan batik, lomba cipta desain batik, hingga lomba mewarnai batik. Peragaan busana oleh 100 peragawati menjadi puncak acara pada Sabtu, 28 September pukul 19.00 WIB, di Gedung Kesenian dan Budaya (Gesibu) Banyuwangi. Para peragawati itu berlenggak-lenggok di atas catwalk dengan mengenakan busana batik khas kabupaten di ujung timur Jawa ini. Batik memiliki nilai filosofi tersendiri. Setiap daerah di Indonesia, mempunyai motif khas masing- masing. Sebagai contoh, Banyuwangi yang banyak mengambil tema dari alam sekitar. Salah satunya adalah motif Gajah Ulingnya yang menjadi tema dalam pagelaran Festival Batik Banyuwangi akhir September lalu. Motif ini memiliki arti yang begitu istimewa. Batik Gajah uling melambangkan suatu kekuatan, yang tumbuh dari dalam jati diri masyarakat Banyuwangi. Pemaknaannya berkaitan dengan karakter masyarakat yang bersifat religius. Terdiri atas kata Gajah yang berarti hewan bertubuh besar dan Uling artinya hewan sejenis ular yang hidup di air atau lebih dikenal dengan belut. Dalam hal ini Uling diartikan eling atau ingat. Jika digabungkan, maknanya adalah ingat kepada Sang Pencipta Yang Maha Besar. Belum lagi makna tiap motif batik khas dari berbagai belahan bumi Indonesia. Batik merupakan budaya adi luhung Indonesia sejak beratus-ratus tahun lalu. Batik menjadi salah satu aset pusaka Indonesia yang harus tetap dijaga. Menjadikannya sebagai identitas bangsa dan menjadi sebuah keharusan bagi kita si empunya batik untuk memeliharanya agar tetap menjadi simbol kemewahan Indonesia. Dewasa ini, pemerintah gencar mendengungkan kepada masyarakat untuk tetap memakai batik. Batik tidak harus dipakai saat acara-acara resmi saja, tetapi juga acara santai dan bahkan saat kegiatan atau aktivitas sehari-hari. Batik sangat mudah ditemui di pasar, mall, pusat perbelanjaan hingga butik sekalipun. Harganya pun beragam sesuai dengan jenis motif dan kainnya. Batik dapat dipakai oleh siapa saja, baik dari golongan bawah, menengah keatas, dan golongan elit. Tak jarang kita temui, batik digunakan sebagai seragam khas dari beberapa sekolah serta instansi pemerintahan. Ini juga merupakan upaya dari pemerintah dengan memberlakukan kebijakan untuk memakai batik di hari tertentu untuk menjaga kelestarian batik. Batik secara resmi dinobatkan sebagai warisan tak teraba yang telah mendunia oleh UNESCO pada tanggal 2 Oktober 2009 lalu. Pesona batik tidak akan pudar, apabila kita tetap bangga mengenakannya. Mari biarkan batik menyiratkan pesonanya di seluruh sudut Indonesia. 8 Ternyata, Inah pun memendam perasaan yang sama. Namun, seiring berjalannya waktu orangtua Inah menjodohkannya dengan saudaranya dari Jember.Sejak itu, Nawi tak lagi menemui Inah seperti biasanya. Karena tak boleh lagi menemui tambatan hatinya, Nawi kehilangan pegangan. Ia linglung seperti orang gila. Oleh orangtuanya, dia dipindah ke rumah familinya di Singaraja Bali. Betapa berat kehidupan Nawi. Sekitar tahun 1980-an, belum ada HP, dan surat-menyurat pun tidak gampang. Nawi merasakan pahitnya hidup tetapi tetap belajar kerja keras. Setelah lulus SMA, dia diajak peneliti Belanda bernama Pak Rudy untuk kuliah di Maastricht. Sebelum berangkat, mereka berdua mengucap janji setia dan bertukar kalung jali berbandul kerang dengan sebuah selendang pelangi. Tapi bagaimana ujung ceritanya? Disajikan dalam format yang belum pernah ada. TOKOH DAN PENOKOHAN 1. Nawawi, pemuda Lateng yang teguh dalam pendiriannya. Ketika berada di Belanda, ia berusaha sekuat tenaga untuk tetap menjaga janji suci yang telah ia sepakati dengan sang pujaan hati. Meskipun gadis belanda memiliki paras yang ayu, kesetiaannya tidak tergoyahkan. 2. Inah, gadis Biskalan. Gadis cantik yang pandai menyanyi ini, amat mematuhi kedua orangtuanya. Tidak pernah membantah, dan menjaga kesetiaannya pula kepada sang pujangga. 3. Orangtua Nawawi. Amat menyayangi anaknya. Sebab, setelah mengetahui cinta Nawawi yang ditolak oleh orangtua Inah, akhirnya orangtua Nawi memindahkannya ke kediaman sanak saudaranya yang berada di Bali. Khawatir kesedihan Nawi berlarut-larut yang malah akan mengganggu keberlangsungan pendidikan Nawawi. 4. Orangtua Inah. Bijaksana, ketika Inah dikabarkan dibawa kabur, akhirnya orangtua Inah pun menyadari bahwa perjodohan belumtentu membawa kebahagiaan. Akhirnya orangtua Inah menyetujuinya bersanding dengan Nawawi. 5. Pak Rudy. Baik hati, dengan menawari Nawawi untuk melanjutkan pendidikannya ke Belanda. 6. Jenny, anak Pak Rudy ini ternyata juga menaruh hati kepada Nawawi, yang menimbulkan kecemburuan Inah. Namun, Nawi segera menceritakan hal yang sebenarnya hingga semuanya jelas. Jenny-pun dapat menerima bahwa memang Nawawi telah memiliki pujaan hati. 37
  11. 11. BINGKAI MIMPI SEORANG NAWAWI KEPADA SUPINAH IDENTITAS BUKU Judul : Nawi BKL Inah Pengarang : Antariksawan Jusuf dan Hani Z. Noor Penerbit : Republika, Jakarta Tahun Terbit : Juni 2013 Tebal : xxii + 122 halaman Ukuran Buku : 13.5 x 20.5 cm. Editor : Andriyati Ilustrator : Haryoto Resentator : Nur Holipah TEMA Cerita tentang kegelisahan dua muda mudi yang tengah dilanda cinta. Cinta yang mendapat pertentangan dari orangtua. Adanya perjodohan yang menyebabkan kandasnya. Tapi indah pada akhirnya. PEMBUKAAN Setelah sekian lama, akhirnya Banyuwangi memiliki satu bukti otentik “Bahasa Using sebagai satu bahasa”, dengan meluncurkan satu novel karya anak suku Using asli. Novel setebal xxii + 122 halaman ; 13.5 x 20.5 cm ini, dikemas dalam dua bahasa. Bahasa Indonesia sebagai bahasa Nasional dan bahasa Using sebagai bahasa asli si penulis. Novel yang resmi diluncurkan pada 8 Juni lalu ini, merupakan persembahan sepenuhnya untuk Almarhum Bapak Hasan Ali, budayawan, mantan Kepala Dewan Kesenian Blambangan, dan penulis Kamus Bahasa Daerah Using Indonesia. SINOPSIS Nawawi, anak Lateng Banyuwangi yang biasa dipanggil Nawi. Masa kecilnya ia habiskan dengan bermain permainan tradisional Banyuwangi. Seperti kelereng, kartu, kelomang, tembak-tembakan, memancing ikan di pantai Boom, menjirat udang, tebak-tebakan, menangkap ikan Cokol, melahap mangga bekas gigitan kelelawar, nonton lomba burung dara, pal-palan, main patrol ketika Ramadan, bom-boman, suka menulis BKL-BKLan di dinding sekolah, bernyanyi, main layang- layang, menyusun alas baca Quran di surau, melocok buah cermai, mengadu jangkrik, ayam, menangkap burung emprit, bercincin ikan cumi, gelantungan di belakang kereta cikar dan masih banyak lagi. Garis hidupnya sedikit berliku. Saat SMP, dia bertemu dengan Supinah. Gadis Biskalan yang biasa dipanggil Inah pada sebuah lomba menyanyi, yang membuat hidupnya jungkir balik. Pada saat satu sekolah di SMPP, Nawi menyampaikan ketertarikannya kepada Inah. 36 Reog Ponorogo Warisan Budaya Tari reog merupakan salah satu budaya bangsa Indonesia yang seringkali terlihat pada acara-acara tertentu. Reog berasal dari propinsi Jawa Timur tepatnya kota Ponorogo. Oleh sebab itu, tari reog lebih populer dengan sebutan Reog Ponorogo. Reog Ponorogo ini memang merupakan tarian yang memiliki unsur mistis. Namun demikian, pertunjukannya tetap unik, indah dan bermakna karena mengandung alur cerita tertentu. Tidak ada yang tahu pasti, kapan kesenian ini muncul dan berkembang. Tapi terdapat foto dokumentasi yang memperlihatkan kesenian ini sudah ada sejak tahun 1920-an. Tetapi jika dilihat dari cerita nenek moyang, sejarah munculnya tari reog ini ada beberapa versi. Salah satunya diambil dari kisah perjalanan seorang raja bernama Prabu Kelana Sewandana. Prabu ini pergi mengembara bersama patihnya Bujangganong dan para prajurit berkuda untuk mencari calon permaisuri. Akhirnya bertemulah dengan Dewi Sanggalangit yang membuat syarat jika ingin menikahinya harus membuat terlebih dulu sebuah kesenian rakyat. Maka terciptalah tari reog. A R T I K E L 9
  12. 12. 10ARTIKEL Reog Ponorogo Warisan Budaya Di dalam Reog Ponorogo terdapat sekitar 20 hingga 30 orang yang memiliki peranannya masing-masing. Pertama adalah seorang warok tua, beberapa warok muda, penari yang berperan sebagai sang patih dan sang raja, dan para pembarong. Tarian pembukaan pertama dibawakan sekitar 6-8 pria yang menggambarkan sosok pemberani. Tarian kedua dibawakan oleh 6-8 orang gadis yang menaiki kuda sehingga disebut tari Jaran Kepang. Selanjutnya memasuki alur cerita Reog Ponorogo yang disesuaikan dengan tema acara. Pertunjukan reog diakhiri dengan adegan Singa Barong yakni pertunjukkan dengan topeng berkepala singa dan bermahkota burung merak. Topeng ini pada awalnya merupakan sebuah sindiran akan seorang raja yang dilambangkan dengan kepala singa yang disetir atau dikendalikan oleh sang permaisuri atau burung merak. Walau dalam setiap pertunjukkan reog terdiri dari berbagai rangkaian, tidak ada pakem yang mengatur rangkaian atau tahapan pertunjukan. Menariknya, dalam pementasan reog Ponorogo, ada penari yang nampak kesurupan dan mampu mengangkat orang dewasa untuk duduk di atas topeng. Tidak terbayang berapa jumlah beban berat yang harus disangga dengan hanya menggunakan kekuatan gigi yang digunakan untuk mengangkat topeng. Reog Ponorogo sendiri dipertunjukkan saat ada acara besar seperti khitanan, pernikahan, hari-hari besar nasional, dan festival tahunan yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah Ponorogo. Festival tersebut terdiri dari Festival Reog Nasional, Festival Reog Mini Nasional dan Pertunjukan pada Bulan Purnama yang diselenggarakan di alun-alun PonorogoMisalnya di acara pernikahan maka cerita tari reog akan berbau percintaan. Di dalam setiap pertunjukkannya, para penari reog akan saling berinteraksi secara langsung dengan para penonton. Tujuan utamanya memang adalah untuk memberi kepuasan kepada para penonton tari budaya bangsa ini. Para penari juga menggunakan kostum yang unik dan berwarna kontras semakin menambah keindahan seni pertunjukkan reog. Bahkan dalam acara Braunschweiger Karneval di Kota Braunschweigh, Jerman, Minggu 14 Februari 2010 penampilan Reog Ponorogo berhasil menarik perhatian penonton yang memenuhi sepanjang jalan di udara musim dingin. Sehingga pada acara penutupan karnaval, panitia mengumumkan Indonesia terpilih sebagai juara pertama untuk kategori peserta tamu yang mengalahkan lebih dari 100 peserta lainnya. Stasiun televisi terbesar di Jerman Utara NDR, menyiarkan acara karnaval Braunschweig secara langsung (live). Mereka sangat antusias meliput penampilan Reog Ponorogo dalam acara Braunschweiger Karneval tersebut. Satu lagi kekayaan kebudayaan nusantara yang harus dijaga dan dilestarikan. Mari cintai reog Ponorogo. Jangan sampai kesenian tradisi milik Indonesia ini menjadi ‘tamu’ di rumahnya sendiri. 35 Raden Wimba putra adipati Blambangan itu segera meninggalkan Keraton Majapahit menuju puncak gunung Kelud. Dengan kesaktiannya itu, ia mampu menggerakkan makhluk halus untuk menggali sumur di puncak Gunung Kelud. Ternyata benar, tak lama kemudian sumur yang digalinya itu sudah cukup dalam. Melihat hal itu, Pusparini ketakutan. Jikalau Lembu Sura berhasil menemukan air didalamnya, ia harus bersedia menjadi istri Lembu Sura. Prabu Brawijaya juga kebingungan mengetahui hal itu. Ia meahami perasaan putrinya. Dewi Pusparini menangis dihadapan Ayahnya. Ia memohon agar Ayahandanya bisa menolongnya. Akhirnya Prabu Brawijaya menemukan cara. Lembu Sura harus ditimbun hidup-hidup didalam sumur. Kemudian Prabu Brawijaya memerintahkan seluruh prajurit yang menyertainya untuk menimbun sumur itu dengan batu-batuan besar. Juga ditambah dengan tanah-tanah yang ada di sekitar sumur. Tidak lama kemudian sumurnya rata seperti semula. Lembu Sura tertimbun didalamnya. Meskipun ia sudah tertimbun didalamnya, namun ia masih sempat mengancam Prabu Brawijaya. “Prabu Brawijaya, engkau adalah raja yang licik. Meskipun aku telah terpendam dalam sumur ini, aku masih bisa membalasmu. Yang terpendam ini adalah ragaku, bukan nyawaku. Ingat-ingatlah, setiap dua windu sekali aku akan merusak tanahmu dan merusak semua yang hidup dikerajaanmu. Setelah suara itu hilang, seluruh prajurit yang melihat kejadian itu ketakutan. Begitu pula Prabu Brawijaya dan putrinya. Kemudian, Prabu Brawijaya memerintahkan untuk membuat tanggul pengaman. Tanggul itu sekarang disebut Gunung Pegat. Hingga sekarang ini, jika Gunung Kelud meletus dianggap sebagai amukan Lembu Sura untuk membalas dendamatas kelicikan Prabu Brawijaya. Cerita rakyat atau legenda ini mirip dengan legenda asal mula Reog Ponorogo. Lembu Sura yang asalnya seorang putra bangsawan itu memang seorang pemuda sakti, namu sifatnya yang berandalan itu membuat Ayahnya menyabda hingga ia dianggap pemuda bodoh seperti Kerbau. Demikianlah cerita rakyat ataupun legenda mengenai Gunung Kelud (Lembu Sura). 35L E G E N D O F “G U N U N G K E L U D”
  13. 13. Dahulu ada seorang Raja yang bernama Raja Brawijaya. Dia adalah penguasa Kerajaan Majapahit. Raja Brawijaya memiliki seorang putri sangat cantik yang bernama Dyah Ayu Pusparini. Putrinya benar-benar ayu seperti namanya. Banyak raja dan pangeran yang hendak melamar putri raja Brawijaya untuk dijadikan permaisuri. Raja Brawijaya kebingungan menyikapihal itu. Lalu ia mengadakan sayembara siapa yang bisa merentang busur sakti Kyai Garodayaksa dan sanggup mengangkat gong Kyai Sekardelima dialah yang berhak menikahi putrinya itu. Semua yang hendak ingin melamar Putri Pusparini menguji kemampuannya, namun ternyata tak satupun yang sanggup merentang busur apalagi mengangkat gong yang sangat besar itu. Menjelang akhir sayembara itu datang seorang pemuda berkepala lembu , yaitu Raden Lembu Sura atau Raden Wimba. Dia mengikuti sayembara yang diadakan oleh Raja Brawijaya. Dia berhasil merentang busur dan mengangkat gong Kyai Sekardelima. Dengan demikian Raden Lembu Sura yang berhak menikah dengan Putri Pusparini. Melihat kemenangan Lembu Sura itu, Putri Pusparini langsung meninggalkan tempat sayembara itu. Ia sangat sedih, karena ia harus menikah dengan seorang pemuda yang berkepala lembu itu. Putri itu lari kepada dayangnya. Walaupun Lembu Sura memiliki kesaktian yang luar biasa, namun Putri Pusparini tidak mau menikah dengan manusia berkepala binatang. Dayang yang setia itu mencari akal agar Putri Pusparini batal menikah dengan Raden Lembu Sura. Akhirnya ia menemukan jalan keluarnya. Putri Pusparini disarankan mengajukan syarat untuk Raden Lembu Sura. Syaratnya yaitu Raden Lembu Sura harus membuatkan sumur di puncak gunung Kelud. Mendengar saran dayangnya, Putri Pusparini sangat gembira dan langsung menghampiri Ayahnya untuk menemui Lembu Sura. “Selamat Raden Wimba. Engkau telah memenangkan sayembara dengan gemilang.” Putri Pusparini mengucapkan selamat kepada Raden Wimba akan kemenangannya dalam sayembara yang diadakan Raja Brawijaya. “Terimakasih Putri, dan engkau akan menjadi Istriku.” “Saya tahu itu, namun saya masih mengajukan syarat lagi.” “Katakanlah Putri, dengan senang hati saya akan menerima syarat yang engkau berikan.” “Buatkan aku sumur di puncak gunung Kelud. Air sumur itu akan kita pakai untuk mandi berdua setelah upacara perkawinan.” “Baiklah Putri. Demi cintaku padamu, akan kupenuhi permintaanmu.” 34 OPINI K E T I K A A N A K D I D E W A S A K A N K E A D A A N 11 Sobat, para pembaca yang baik hatinya, tahukah kalian mengapa anak selalu menjadi topik yang tidak pernah habis untuk dibicarakan? Banyak orang yang menjawab pertanyaan ini dengan berbagai argumen. Ada yang berkata, anak itu memiliki kepribadian yang unik, ada pula yang berucap anak itu memiliki rasa ingin tahu yang tinggi, bahkan ada yang berpendapat bahwa anak-anak adalah sosok peniru yang ulung. Nah , sekarang kalian pasti bertanya-tanya, mengapa kita berbicara tentang anak sedangkan majalah kita kali ini bertemakan kebudayaan? Adakah hubungan antara anak- anak dengan kebudayaan? Begini sob, seperti yang kita ketahui bahwasanya anak merupakan benih-benih baru yang akan meneruskan peradaban suatu bangsa, termasuk kebudayaan b a n g s a m e r e k a . J a d i , penanaman akan nilai-nilai luhur kebudayaan itu diperlukan sejak dini, supaya kebudayaan Indonesia tidak hilang begitu saja digantikan oleh kebudayaan asing. Atau bahkan status kebudayaan Indonesia akan diakui menjadi kebudayaan negara tetangga. Kita semua tidak mau hal ini terjadi kan? Oh ya, masa anak-anak merupakan periode emas untuk memberikan pendidikan dan pengajaran kepada mereka. Apa yang sering mereka lihat, mereka dengar, dan apa yang mereka rasakan akan membentuk kepribadian mereka hingga dewasa nanti. Oleh karena itu, sudah seharusnya pendidikan untuk anak benar-benar diperhatikan supaya ada penanaman nilai-nilai luhur kebudayaan Indonesia di dalamnya. Harapannya, mereka akan mengenal dan mencintai budaya negerinya sendiri sampai mereka dewasa kelak.
  14. 14. Pendidikan pada anak itu tidak hanya diberikan secara formal dibangku sekolah, tapi juga bisa diberikan melalui hal-hal yang dekat dengan dunia mereka, seperti lagu, kartun, film maupun serial drama. Namun ironisnya, dewasa ini media-media semacam itu semakin sulit untuk ditemui, kalau pun ada, jalan cerita yang disuguhkan bisa dikatakan kurang m e n d i d i k b a h k a n t i d a k mengandung nilai-nilai luhur budaya bangsa. Baiklah sobat, sekarang kami akan berusaha mengulas satu- persatu pernyataan kami di atas. Dimulai dari lagu anak, ya lagu anak-anak sekarang ini produksinya memang tidak sepesat dulu. Popularitas lagu anak saat ini juga kalah dengan popularitas lagu orang dewasa yang menyebabkan lagu anak-anak semakin jarang terdengar di belantika musik tanah air. Jika kita menoleh ke era tahun 80-an sampai awal abad ke-20, tidaklah sulit bagi kita untuk mendegarkan musik riang dengan syairnya yang pendek hingga mudah dihafalkan anak kecil. Sebagai bukti, kalian bisa mengingat di masa kecil kita dulu ada “Tra La La Tri Li Li”, sebuah acara musik untuk anak- anak yang ditayangkan disalah satu stasiun televisi swasta. Penyanyi-penyanyi cilik seperti Joshua dengan Diobok-obok, Tasya dengan Anak Gembala, Tina Toon dengan Bolo-Bolo, dan Trio Kwek- Kwek dengan Katanya, merupakan sebagian kecil pelantun lagu anak- anak saat itu, dan coba bandingkan dengan kondisi saat ini! Setelah satu dekade berlalu, keadaan pun kini berubah. Telinga kita saat ini sudah tidak asing lagi mendengar suara dari mulut kecil adik kita yang fasih menyenandungkan lagu-lagu yang bernadakan cinta atau keputusasaan menggambarkan rasa galau khas orang dewasa. Padahal lagu-lagu semacam ini belum layak untuk mereka konsumsi, tapi inilah keadaan nyata saat ini dimana anak-anak lebih hafal lagunya Noah, Cherrybelle, JKT 48, Ungu, Setia Band, Princess atau yang lain daripada lagunya Baim “Ratapanku”, Umay “Jagoan”, atau Farhan dengan lagu “Ibu”nya. Kini, lagu anak-anak seakan-akan hanya pantas dinyanyikan anak PAUD atau Taman Kanak-kanak saja. Selain lagu anak semakin jarang diproduksi, anak- anak yang berprofesi menjadi penyanyi saat ini juga lebih sering menyanyikan lagu untuk orang dewasa. Sebut saja Coboy Junior yang notabene mereka masih berusia di bawah umur tapi sudah membawakan lagu tentang cinta. OPINI 12 Diantar jemput dan selalu dikelilingi laki-laki yang bukan suaminya apa itu hal yang pantas? Sinden itu bilangnya pelestari budaya padahal mereka menistakannya.” Celoteh ku panjang lebar, aku benar-benar telah kehilangan kontrol emosiku. Semua kata- kata yang diucapkan Renata, sekarang aku ucapkan pada ibuku. “Plak,” tak ada kata yang terucap dari bibirnya, hanya tamparan tangannya yang mendarat di pipiku, nyeri rasanya. Aku langsung berlari masuk ke kamar meninggalkan ibuku. Suara tangisku pun pecah di sana, aku marah dan aku kecewa. Apa ia tak mengerti akan perasaanku selama ini? Apa ia tak sadar jika aku menderita? Aku sudah lelah mendengar semua ocehan orang tentang aku dan dia. Tidak di sekolah, tidak di tetangga, semuanya sama saja selalu menganggap kami aneh. Aku tak sadar berapa lama aku menangis dan akhirnya tertidur. Baru menjelang sore aku terbangun. Mataku terasa berat untuk dibuka, sedikit bengkak memang. Rumah ku terlihat sangat sepi seakan tak berpenghuni malah. Ibuku pun tak ada, entah ia pergi kemana. Malam kembali menjelma, tapi ibuku tak kunjung kembali. Rasa cemas mulai menggelayuti hatiku. Oh Tuhan, pantas ibuku marah, sedang aku juga marah pada Renata. Ampuni aku yang telah mendurhakainya. 33
  15. 15. Jarum jam masih menunjukkan pukul enam lewat empat puluh menit. Namun, seperti biasa Ibuku sudah sibuk menyisir dan menyanggul rambutnya. Polesan rias wajah menambah kesan ayu wanita jawa padanya, sungguh serasi dengan kebaya coklat yang ia padukan dengan jarik warna senada. Oh Tuhan haruskah ibuku seperti ini? Sampai kapan ini akan berakhir? Teriakku dalam hati. Ingin rasanya aku memberontak, tapi pada siapa? Kata-kata Renata tadi pagi seakan terngiang kembali dalam benakku. Benarkah yang ia katakan itu? Aku tak tahu, hanya getir dalam hati yang bisa aku rasakan sekarang. “Sedang apa kamu di situ,nduk?” Suara ibuku membuyarkan lamunan. “Ibu mau berangkat lagi?” “Iya nduk, alhamdulillah, minggu ini banyak rejeki dari Gusti Allah untuk kita,” ucap ibu dengan matanya yang berbinar, jelas ibu sangat bahagia. “Ya wis, ibu berangkat dulu, kamu ati-ati di rumah ya, nduk!” pamit ibu meninggalkanku menuju sumber penghidupan. *** Aku pura-pura tidak mendengar dan langsung duduk di bangkuku tanpa menghiraukannya, meski aku tahu panggilan itu ditujukan untukku. “Eh kamu tuli ya? Dipanggil nggak jawab.” Kata Renata dengan nada bicara yang ketus. “Kukira tak perlu menjawab ocehan dari orang yang tak tahu sopan santun sepertimu?” balasku dengan nada datar. “Riris baik deh, aku pinjem PR fisikanya ya! Soal nama, kamu tahukan nama Riris itu pasaran? Nah, biar beda kamu dipanggil Riris sinden aja, ibu kamu kan sinden.” Katanya lagi, yang diiringi gelak tawa teman-temannya. “Pinjem PR? Apa kamu nggak malu setiap hari kerjaannya nyontek terus?” tanyaku dengan ketus. Mendengar jawabanku, darah Renata langsung mendidih. Mukanya merah padam. Semua kosakata yang buruk ia lontarkan untuk memaki-makiku. Bahkan kata-kata hinaan untuk ibuku juga ia ucapkan begitu saja. Andai saja Pak Dahlan tidak segera masuk kelas, sudah pasti aku tampar mulutnya. *** Kebetulan hari ini hari Minggu, dan agendaku sekarang adalah membantu ibu membuat gorengan. Aku senang sekali dengan pekerjaan ini, apalagi mengaduk adonan seperti sekarang. Tangan ku mulai sibuk bekerja, tapi pikiranku kembali melayang. Kata- kata Renata kemarin seakan kembali terdengar di telingaku. “Bu, boleh Riris meminta sesuatu?” tanyaku pada ibu yang tengah duduk berhadapan denganku. Tak ada jawaban yang ia ucap, hanya anggukan dan seulas senyum sebagai pertanda. “Aku ingin ibu berhenti menjadi sinden.” “Kenapa ibu harus berhenti jadi sinden, nduk? Sinden kan pekerjaan yang halal.”Banyak sekali kata yang ingin ku ungkapkan, tapi aku tak tega melihat ibuku. Dia terlalu baik untuk mendengarnya, aku tak ingin melukai perasaannya, tapi aku juga tidak bisa terus memendam semuanya dalam hati. “Ibu tahu kan, semua orang di luar sana menggunjingkan pekerjaan ibu? Mereka selalu bertanya padaku apa bedanya sinden dengan wanita penghibur? Setiap hari berangkat malam dan pulang pagi, memangnya jaman sekarang masih banyak orang nanggap wayang? 32 Ketika Anak Didewasakan Keadaan 13 pacaran daripada belajar sampai berani menentang orang tua seakan menjadi topik utama di setiap film atau serial drama yang ditunjukkan untuk anak-anak. Sobat, di awal tadi sudah kita sebutkan kalau anak-anak itu sifatnya masih meniru, dan pengalaman yang mereka lalui akan mempengaruhi tumbuh kembang mereka sampai dewasa nanti. Sedangkan kebudayaan sendiri merupakan hasil dari cipta, rasa, dan karsa manusia. Bayangkan sobat, jika sejak kecil adik-adik kita selalu mendengar, melihat, dan mengalami hal-hal seperti itu yang semuanya bertolak belakang dengan kebudayaan Indonesia yang menjunjung tinggi persaudaraan, etika dan sopan santun. Sudah pasti mereka akan lebih mengenal dan menganggap yang sering mereka temui sebagai budaya baru mereka, lantas bagaimana dengan nasib budaya Indonesia sendiri?? Selanjutnya kartun, jumlah serial dan film kartun saat ini bisa dikatakan sangat banyak jika dibandingkan dengan lagu anak- anak. Namun jika kita cermati tidak semua kartun cocok untuk dilihat anak-anak. Sekarang ini kartun tidak hanya bertemakan anak-anak, tapi juga bertemakan untuk orang- orang dewas. Kartun biasanya memang menyajikan jalan cerita yang lucu, tapi tak dipungkiri dalam serial kartun ada beberapa yang menampilkan adegan kekerasan, Tom And Jerry misalnya. Tak hanya kekerasan, dalam serial kartun Shinchan, seorang anak kecil digambarkan memilik sifat jail dan suka menggoda gadis-gadis cantik yang ia temui. Beralih ke film dan serial drama, saat ini nasib keduanya hampir sama dengan lagu anak- anak. Semakin berkurang jumlahnya dan kurang mendidik. Sekarang ini, ide cerita yang sering digambarkan adalah tentang pelajar namun perilakunya tidak mencerminkan sosok seorang pelajar. Kita bisa melihatnya dari cara berbusana mereka, bersikap dengan teman, guru maupun orang tua. Unsur cinta-cintaan juga menjadi trend tersendiri saat ini. Lebih memetingkan OPINI
  16. 16. OPINI MANUSIA BERBUDAYA, MANUSIA BERPENDIDIKAN Sebagian besar dari kita berfikir bahwa pendidikan tak ada kaitannya dengan budaya. Sejak dari dulu orang hanya difokuskan mencari pendidikan tanpa menoleh kebudayaan sedikitpun. Hal itu disebabkan karena kurangnya informasi dan pengetahuan masyarakat mengenai pentingnya budaya dalam pendidikan. Nah, secara langsung di fikiran kita akan terlintas sebuah pertanyaan, “ Apakah manusia berbudaya adalah manusia berpendidikan?” Hmm, apakah itu benar ?? Mari kita membahasnya. Perlu kita ketahui bahwa pendidikan merupakan suatu ilmu yang tidak bisa berdiri sendiri. Kenyataan itu memang benar, bahwa pendidikan memuat berbagai macam unsur yang tidak terlepas dari kebudayaan. Sehari – hari ,memang tak banyak orang yang menyadari bahwa norma tersebut ada dalam setiap kegiatan. Norma agama misalnya, dalam sehari klita (semua agama) selalu melaksaakan kegiatan ibadah. Disamping itu norma agama juga mengajarkan kepada seseorang untuk saling membantu, bertoleransi dengan sesama, saling menghargai dan lain sebagainya. Jika dalam suatu pendidikan setiap orang merealisasikan nilai- nilai luhur yang ada didalam sebuah masyarakat, terjadilah keseimbangan antara ilmu yang diperoleh dengan tindakan yang akan dilaksanakan. Dalam sebuah sistem pendidikan harus didasarkan pada kebudayaan yang sudah ada. Pendidikan tak akan pernah lepas dari seseorang dari sejak lahir hingga hingga akhir hayatnya. Pendidikan merupakan hal yang penting yang harus dibekalkan pada seorang individu. Dalam memperoleh suatu pendidikan, seseorang tidak harus masuk dalam instansi formal seperti lembaga sekolah, namun pendidikan juga dapat diperoleh dari pengalaman, lingkungan, media massa, keluarga, dan masyarakat. Pendidikan merupaka suatu sarana yang tepat untuk melestarikan dan mengembangkan berbagai macam budaya yang ada. Dengan perkembangan pendidikan, kita bisa memperoleh informasi yang luas. Dengan demikian kebudayaan akan berkembang pesat seiring dengan perkembangan zaman. 14 Mataku sedari tadi sudah terjaga, dan sulit sekali rasanya untuk membuatnya terpejam kembali. Aku pun terpaksa bangun dari tempat tidurku dan kembali menekuni buku-bukuku bermaksud melanjutkan pekerjaan rumah yang belum terselesaikan. Jam dinding yang terpasang di kamar masih menunjukkan jam setengah empat dini hari. Aku melihat keluar kamar. Tepat di depan kamarku ada sebuah kamar yang pintunya terbuka dan terlihat sedang tak berpenghuni. Ini pertanda, kalau ibuku belum kembali.Ia pasti masih menyenandungkan tembang- tembang jawa dengan suaranya yang merdu mengiringi pertunjukan wayang kulit di luar sana. Ya, ibuku memang seorang sinden.Semenjak Tuhan memanggil bapak, ibuku harus membanting tulang agar bisa bertahan menghadapi kerasnya hidup. Menjual gorengan di siang hari dan menjadi sinden di kala malam menjelang. Menjadi sinden sudah menjadi rutinitas baru dalam hidupnya.Demikian seterusnya,seakan lelahnya badan tak lagi ia rasakan. Sayup terdengar suara deru motor yang berhenti di depan rumah, bersamaan dengan suara adzan subuh yang berkumandang bersahut-sahutan. Aku membuka korden jendela kamarku, bermaksud mengintip siapa yang datang bertamu di pagi buta ini.Hanya ibuku yang terlihat baru turun dari boncengan seorang lelaki yang tak ku kenal sebelumnya. “Assalamu’alaikum,” terdengar ibuku mengucap salam dari balik pintu. “Wa’alaikumsalam,” jawabku menyosong kedatangannya, dan seperti biasa ku cium tangannya yang selalu terasa dingin diterpa udara subuh.Kupandang lagi wajah ibuku, terlihat sangat lelah. Matanya pun sayu, menahan kantuk yang ia rasakan. *** Matahari menggoreskan cahayanya di ufuk timur. Mengulum senyum merekah indah di balik rerimbunan pohon belimbing yang menghalang di samping jendela kamarku. Berbeda dengan aku, yang merasa enggan mengayuh sepeda menuju sekolah. Bukan karena apa-apa, aku hanya merasa bosan mendengar celotehan anak- anak orang kaya yang tak tahu etika itu. Setiap hari ada saja ejekan, sindiran, bahkan fitnah yang mereka hadiahkan untukku, seorang anak miskin yang mendapat keajaiban bisa masuk di sekolah ini. “Pagi sinden, pinjem PRnya dong!” Kata Renata teman sekelasku. SENANDUNG GULITA 31 CERPEN
  17. 17. Sahut Etik melarang Narti meninggalkannya. Perbincangan merekapun mengalir. Narti menuju dapur. Andik sibuk mengupas mangga sambil terus bercerita tentang pengalamannya menjadi penari. Etik mendengarkannya, beberapa kali juga memberikan tanggapan. Hatinya tak lagi gugup. Ia mulai terbiasa. Beberapa menit berlalu. Narti tak kunjung kembali. Sementara senja mulai menguning. Perbincangan masih terus berlangsung. “Aduhh maaf ya nunggunya lama. Tadi disuruh bu’e ke Bulek Tik. Ngambil kunyit.” Kata Narti menyembul dari dapur yang tersekat selambu sambil membawa nampan berisi tiga gelas wedhang ronde. “Kamu sih lama, mangganya habis lho. Aku nunggu sampeyan sudah hampir lumutan disini” Celetuk Etik setengah menyindir tapi tetap menggoreskan senyuman. Andik tertawa lepas mendengar gurauan Etik. Disusul kemudian Narti yang juga tertawa. “Sudah hampir jam empat ini Nar. Aku pul....” Sambung Etik terhenti karena Andik langsung menyela. “Sekalian nunggu ba’da magrib saja, nanti biar aku yang antar kamu. Sebentar lagi juga Narti ada latihan nari di kecamatan. Aku juga ikut lho.. sampeyan ndak pingin tahu Si Narti nari tho??” “Ehmm,, aku apa sampeyan mas?” sela Narti dengan perkataan yang menggelitik. Akhirnya senjapun disambut Etik bersama Andik dan Narti di pelataran kantor kecamatan. Sungguh senja yang indah berbalut mega kuning merona jingga. MelipatSenjaBersamaPenari 30 Beragam kebudayaan yang sudah ada merupakan cerminan dari nilai-nilai luhur dan semua itu merupakan sumber ilmu yang sangat berharga. Menjadikan diri sebagai manusia yang berbudaya otomatis dapat dengan mudah menyerap dan mengaplikasikan ilmu-ilmu pengetahuan sesuai nilai-nilai luhur yang ada dimasyarakat. Hal ini dinilai sebagai suatu pendidikan nyata yang langsung diterapkan dalam sebuah masyarakat. Hubungan antara manusia berbudaya dengan manusia berpendidikan sangat erat kaitannya. Nyatanya suatu pendidikan akan hancur tanpa diiringi dengan nilai budaya. Contohnya saat ini , banyak sekali kasus- kasus penyelewengan dana yang terjadi di dalam pemerintahan. Seperti korupsi dalam lingkungan DPR, MA, MK, pemerintahan kabupaten dan desa bahkan dalam lingkungan pendidikan (sekolah). Hal itu disebabkan karena pendidikan tersebut tidak selaras dengan kebudayaan dan karakter bangsa yang ada. Lain halnya dengan pendidkan yang diiringi dengan kebudayaan. Pendidikan tersebut akan berjalan sesuai dengan koridor yang baik. Jadi dapat disimpulkan bahwa manusia berkebudayaan sama dengan manusia berpendidikan. OPINI 15
  18. 18. SUARAKAN SUARAMU BUDAYA INDONESIA YANG MENDUNIA Indonesia adalah negara yang memiliki beribu-ribu pulau yang tersebar dari Sabang sampai Marauke. Dengan banyaknya pulau-pulau tersebut, Indonesia memiliki banyak budaya, kerajinan dan lain-lain. Misalnya pakaian adat, tarian tradisional, alat musik tradisional, dan masih banyak lagi. Berikut adalah 10 budaya Indonesia yang sudah mendunia versi Majalah edisi Selendang Biru: 1. TARI PENDET Tari pendet pada awalnya merupakan tari pemujaan yang banyak diperagakan di pura. Tarian ini melambangkan penyambutan atas turunnya dewata ke alam dunia. Perkembangan tari Pendet sangat pesat, lambat laun seniman Bali mengubahnya menjadi "ucapan selamat datang", meski tetap mengandung nilai sakral-religius. Pencipta modern tari Pendet adalah I Wayan Rindi. Pendet merupakan pernyataan dari sebuah persembahan dalam bentuk tarian upacara. Tidak seperti halnya tarian-tarian pertunjukkan yang memerlukan pelatihan intensif, Pendet dapat ditarikan oleh semua orang, pemangkus pria dan wanita, dewasa maupun gadis. 2. BATIK Batik (bahasa Jawa) berarti menulis dan "nitik". Batik tradisional merujuk teknik pembuatan corak menggunakan canting atau cap dan pencelupan kain dengan menggunakan bahan perintang warna corak "malam" (wax) yang diaplikasikan di atas kain/ bahan yang terbuat dari serat alami seperti katun, sutra, wol dan tidak bisa diterapkan di atas kain dengan serat buatan. Batik tetap mempertahankan coraknya, dan masih dipakai dalam upacara-upacara adat, karena biasanya masing-masing corak memiliki perlambangan masing-masing. Batik juga pertama kali diperkenalkan kepada dunia oleh Presiden Soeharto, yang memakai batik pada Konferensi PBB. Batik berkembang pesat di Pekalongan, Solo, Semarang, Cirebon, Banyumas, dan kota- kota lain Indonesia. 16 3. WAYANG Wayang dikenal sejak zaman prasejarah yaitu sekitar 1500 SM. Indonesia saat itu memeluk animisme berupa pemujaan roh nenek moyang yang diwujudkan dalam bentuk [arca] atau gambar. Pertunjukan wayang telah diakui oleh UNESCO pada 7 November 2003, sebagai (Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity). Dua versi wayang: oleh orang dengan memakai kostum, wayang orang dan yang berupa sekumpulan boneka yang dimainkan oleh dalang, wayang kulit dan wayang golek. Cerita yang dikisahkan dalam pagelaran wayang dari Mahabarata dan Ramayana. Kadangkala cerita Menak (cerita-cerita Islam) dipentaskan pula. WAYANG berkembang pesat di Jawa dan Bali. ’’Hayo… mikirin opo sampeyan? Sudah malam ayo ndang mantuk” Kata Sutini sambil bangkit dari duduknya. Hanya satu harapan Etik, dia ingin bertemu dengan penari itu. Diperjalan pulang, Etik mengingat gerakan lincah dan memukau yang termemori dalam otaknya. Ia bertanya-tanya siapa namanya, dimana rumahnya, sekolah dimana. Esok harinnya rutinitas seperti biasa dimulai. Seperti biasa, Etik berangkat ke sekolah dengan sepeda ontelnya. Ia masih menyimpan keinginannya untuk mengenal mas penari semalam. Sampai diujung setapak jalan, ia bertemu dengan sahabatnya sewaktu SMP. Sunarti. Gadis seumuran Etik yang rambutnya sebahu, lebih sering dipanggil Narti. Lesung pipit juga menghias parasnya. Mereka sama- sama menghentikan ontelnya. Berjabat tangan dan saling bertanya kabar. *** Sore ini, Sunarti bertandang kerumah Etik. Dari Sumbergempol ke Rejotangan mungkin jarak tempuhnya hanya sekitar sepuluh menit. Etik dan Narti duduk dibawah pohon belimbing disamping rumah Etik. Mereka bertukar cerita panjang lebar. Mulai dari mereka pisah sekolah, hingga saat ini. Panjangnya cerita, membawa perbincangan menuju mas penari semalam. Tidak diduga, ternyata Narti mengenal. Rasa senang dan penasaran bercampur dalam hatiku. Narti menceritakan semuannya. Senang rasanya bisa memperoleh informasi tentangnya. Dengan seksama aku mendengarkan runtutan cerita yang keluar dari bibir Narti. Ternyata namanya adalah Andik. Dia juga masih satu sekolah dengan Narti. Bahkan mereka masih ada hubungan kerabat. Bapaknya Andik adalah pakdhenya. *** Rasa penasarannya pun terobati. Ditambah lagi, ketika Etik berkunjung ke rumah Narti. Ia temui Andik yang sedang ngerah manga di pelataran rumahnya yang tak jauh dari rumah Narti. “Dek Nar, kowe arep pelem opo ora??” Kata Andik dengan logatnya yang kental. “Lho, ada tamu rupanya. Teman sekelasnya Narti tho mbak?? Kok saya ndak pernah lihat mbak sebelumnya ya??” Kata Andik sembari ikut nimbrung di kursi sebelah Narti. Hati Etik berdesir seketika ia disapa oleh Andik. Narti hanya cengar-cengir melihat tingkah Etik yang canggung. “Dia ini sahabatku ketika SMP dulu mas. Sengaja mampir, katanya ingin ketemu sampeyan lho” Goda Narti sambil mengerlingkan matanya. “Hussssttt ngawur aja kamu.” Wajah Etik bersemu merah seketika. Etik tersipu malu, ia pun menundukkan kepalanya. “Saya Andik Suprianto mbak, sampeyan?? Kok mau sih, berteman sama si bawel ini??” guraunya mengulurkan tangannya. Etik semakin gugup. Ia mencoba menenangkan hatinya. “Ss.. Ss.. Saya Etik. Adyetik Ningrum mas.” Etik menyambut uluran tangannya. Telapak tangan mereka sama- sama dingin. “Dek wedhange endi iki?? Tamunya kok ndak disuguhi unjukan??” ”Nggak usah Nar. Nggak perlu repot- repot.” 29
  19. 19. CERPEN Ketika malam mulai menyambut disertai tebaran bintang yang sangat menawan dan rembulan dengan indah mengeluarkan cahayanya, seorang remaja putri yang bernama Adyetik Ningrum atau yang biasa dipanggil Etik keluar dari rumahnya. Dia bersiap-siap untuk melihat sebuah pertunjukan Jaranan di sebuah desa. Teman-temannya sudah menunggu di depan rumahnya yang bercat putih masih berbilik bambu. Mereka berteriak teriak memanggil. ’’Etik…… Etik…….. sudah siap belum? Ayo berangkat, pertunjukannya mau mulai.” Teriak seorang kawannya yang rambutnya selalu dikepang dua dengan logat Jawa yang kental. ’’Iya, sebentar tho….’’ jawab Etik setengah berteriak sambil bergegas keluar rumah. Saat ini mereka duduk di bangku kelas dua di SMA Negeri di Tulungagung. Seperti biasa, setiap ada pertunjukan Jaranan, pengunjung selalu ramai. Kadangkala banyak dari sebagian kita berfikir bahwa remaja sekarang ini kurang menggemari seni tradisional, ternyata itu semua salah. Pada pertunjukan jaranan ini tidak hanya kaum tua saja yang melihat tetapi banyak juga kaum muda yang antusias untuk melihat sebuah kesenian lokal. Terlihat Pak Satimin duduk di barisan depan. Sebelahnya Pak Sutejo yang sibuk berbincang dengan pak RW. *** Melipat Senja Bersama Penari Waktupun terasa sangat lambat, lama sekali mereka menunggu. Ketika mereka mulai bosan, terdengarlah dentuman gong yang khas. Akhirnya pertunjukan dimulai. Kedua mataku yang mengantuk mulai terbelalak kembali. Para pemain keluar dengan membawa pecut dan jaranan. Tata rias yang khas dari penari jaranan memberikan citra yang kuat dan gagah. Gerakan yang lincah, tatapan mata yang tajam disertai sabetan pecut yang keras dilecutkan membuat penonton terhanyut dalam pertunjukan dengan disertai irama musik dan sesaji turut menemani pertunjukan tersebut. Para penari sangat lincah membawakan tarian jaranan. Selama pertunjukan berlangsung, tanpa sadar Etik hanya mengamati satu penari yang sangat lincah dengan postur tubuh gagah dan memiliki wajah yang menawan. Dalam hatinya bicara, dia ingin sekali mengenalnya. Ada perasaan beda dalam hatinya. Pertunjukan masih berlangsung dan pandangannya masih tertuju padannya. Gerakan menawan meluluhkan hati Etik. Malam itu dia sangat menikmati indahnya sebuah tarian. Tak terasa pertunjukan telah usai. Sebenarnya Etik sangat ingin menemuinya dan mengajak berkenalan sembari minta nomor ponsel dan alamat facebooknya. Tetapi sebagai perempuan ia tidak mempunyai keberanian. Etik terdiam dalam sebuah lamunan. Tiba- tiba teman-temannya datang 28 4. RENDANG DAGING Rendang daging adalah masakan tradisional bersantan dengan daging sapi sebagai bahan utamanya. Masakan ini sangat digemari di semua kalangan masyarakat baik itu di Indonesia sendiri ataupun di luar negeri. Selain daging sapi, rendang juga menggunakan kelapa (karambia), dan campuran dari berbagai bumbu khas Indonesia di antaranya cabai (lado), lengkuas, serai, bawang dan aneka bumbu lainnya yang biasanya disebut sebagai pemasak. Rendang memiliki posisi terhormat dalam budaya masyarakat Minangkabau. Rendang memiliki filosofi tersendiri bagi masyarakat Minang Sumatra Barat yaitu musyawarah, yang berangkat dari 4 bahan pokoknya tersebut. 5. ANGKLUNG Angklung adalah alat music multitortal (bernada ganda) berasal dari pulau jawa bagian barat. Alat musik tradisional Indonesia ini terbuat dari bambu, dibunyikan dengan cara digoyangkan sehingga menghasilkan bunyi yang bergetar dalam susunan nada 2, 3, sampai 4 nada dalam setiap ukuran, baik besar maupun kecil. Laras (nada) alat musik angklung sebagai kebanyakan adalah salendro dan pelog. Kemunculan angklung 400 tahun lalu berawal dari ritus padi. Angklung diciptakan dan dimainkan untuk memikat Dewi Sri turun ke Bumi agar tanaman padi rakyat tumbuh subur. Dikenal oleh masyarakat diantaranya sebagai penggugah semangat pertempuran rakyat sampai masa penjajahan, itu sebabnya Hindia Belanda sempat melarang. Angklung Indonesia ini telah mendapat pengakuan resmi dari UNESCO sebagai bagian dari warisan budaya. Tak benda atau intangible cultural heritage. Penyerahan resmi sertifikat dilaksanakan di Jakarta, pada 19 Januari 2011. Sertifikat ini diserahkan oleh mantan Duta Besar RI untuk UNESCO Tresna Dermawan Kunaefi kepada menteri pendidikan nasional Muhammad Nuh. Taufik menyatakan angklung digemari diluar negeri. Negara-negara seperti Korea, Jepang dan Malaysia. Telah mengenalkan angklung pada anak-anak usia sekolah. 6. REOG Reog adalah salah satu kesenian yang diisi oleh sosok diantaranya warok dan gemblak. Reog masih sangat kental dengan hal-hal yang berbau mistik dan ilmu kebatinan yang kuat. Pada dasarnya ada lima versi cerita populer yang berkembang di masyarakat tentang asal-usul Reog dan Warok, namun salah satu cerita yang paling terkenal adalah cerita tentang pemberontakan Ki Ageng Kutu, seorang abdi kerajaan pada masa Bhre Kertabumi, Raja Majapahit terakhir yang berkuasa pada abad ke-15. Pagelaran Reog menjadi cara Ki Ageng Kutu membangun perlawanan masyarakat lokal menggunakan kepopuleran Reog. 7. PADMA RAKSASA (Rafflesia arnoldii) Tumbuhan endemik yang berasal dari Bengkulu, Jambi, dan Sumatra Selatan, Indonesia ini, berjuluk patma raksasa. Tumbuhan ini merupakan tumbuhan parasit obligat yang terkenal karena memiliki bunga berukuran terbesar di dunia. Ia tumbuh menghisap unsur anorganik dan organik tumbuhan Tetrastigma dan tidak memiliki daun sehingga tak mampu berfontosintesis. Bunga merupakan parasit tak berakar, tak berdaun, dan tak bertangkai. Diameter bunga mekar bisa mencapai 1 meter dengan berat 11 kilogram. Bunga mempunyai 5 daun mahkota yang mengelilingi bagian seperti mulut gentong. Presentase pembuahan sangat kecil, karena bunga jantan dan bunga betina sangat jarang mekar bersamaan dalam satu minggu, itu pun kalau ada lalat yang datang membuahi. 17
  20. 20. 8. JALI-JALI LAGU DAERAH JALI-JALI berasal dari Jakarta, Indonesia. Ini dia si jali-jali lagunya enak, lagunya enak merdu sekali ini dia si jali-jali eh, sayang disayang lagunya enak merdu sekali capek sedikit tidak perduli sayang asalkan tuan, asalkan tuan senang di hati jalilah jali roda melati, sayang cali cali roda melati calilah cali berganti-ganti ular naga diemprut selang (ah lu kate belanda) uler kadut, uler kadut segene gini (segede ape bang?) (neh!) ular naga diemprut selang, nona, nona uler kadut, uler kadut segede gini (kayak gede banget) (ah, lu tau kok) digode jande gak inget pulang, sayang digode jande gak inget pulang (kenape bang?) sampe lupain utang seringgit dari turki ke bojong lengkong, sayang dari turki ke bojong lengkong sebab si pengki turunan cukong (ha ha.. lu tahan gak tuh) keramat ape tiga langkah? (mane gua tahu) sayang di sayang, kramat karet banyaklah lumpur keramat ape tiga langkah? eh sayang di sayang, kramat lah karet banyaklah lumpur jimat ape yang abang pake sayang, siang dan malam, siang dan malam ga bisa tidur jali-jali dari cikini, sayang jali-jali dari cikini jali jali… sampai disini 18 9. TARI SAMAN DARI ACEH Salah satu hal daya tarik provinsi Aceh adalah Tari Samannya. Tarian ini bisa dibilang mendunia karena telah dipilih oleh UNESCO sebagai warisan budaya. Jenis tarian dari suku Gayo Aceh Tenggara ini sering ditampilkan pada festival-festival kesenian di beberapa penjuru dunia. Diciptakan oleh seorang Syekh bernama Syekh Saman, yang merupakan ulama yang menyebarkan agama Islam di Aceh pada abad ke- 14. Tarian ini pula merupakan salah satu cara beliau dalam menyebarkan ajaran agama Islam karena tari saman sering dipentaskan pada acara- acara Islam seperti Maulid Nabi dan tahun baru Islam. Kesenian Aceh ini terbilang unik dan berbeda dari seni tari lainnya, jika kebanyakan seni tari diiringi oleh irama musik dan gerajan yang gemulai. Sedangkan untuk tari saman, musiknya berasal dari kombinasi kekompakan tepukan dada, paha, dan lantai yang berirama serta dilengkapi dengan gerakan yang lincah, tidak kalah dengan kelincahan penari kecak Bali. Karena begitu cepatnya gerakan tangan para penari membuat tarian ini sering dijuluki dengan tarian seribu tangan. 10. TARI RATEB MEUSEUKAT DARI ACEH Tari Rateb Meuseukat adalah tari yang juga berasal dari aceh, tarian ini dilakukan oleh wanita sambil berbaris dan bernyanyi. Nama Rateb Meuseukat diambil dari basaha arab yaitu Ibadat Diam.Diciptakan oleh Teungku Abdurrahim, sedangkan syair atau rateb diciptakan oleh Teungku Chik Di Kala. Budaya Indonesia yang Mendunia Aku memulai semediku. Ritual yang acapkali kugelar tiap hujan turun menyapa. Mengusir hawa dingin dengan secangkir teh. Kali ini ditemani sepiring kue Bagiak khas Banyuwangi yang sengaja kubeli beberapa minggu lalu saat berada di kampung halamanku. Jajanan yang menjadi camilan favorit keluarga ketika Idul Fitri tiba. Ahh.. aku menghela nafas panjang. Tiba-tiba ada rasa rindu menyeruak dalam benakku. Seolah ada sekelebat bayangan yang singgah di pelupuk mataku. Rinduku berkecamuk. Aku meneguk teh, hingga kehangatannya menjalari kerongkongan. Mencomot satu batang bagiak. Gigitan pertama mengantarku pada kampungku. Gigitan kedua serasa tengah nikmati Lebaran bersama keluargaku. Rupanya kue bagiak ini menghadirkan berjuta memori indah bersama keluargaku. Lalu anganku berkelana, menerawang dan menari bersama hujan. Mengingat- ingat tiap kesempatan bersama ketiga adikku. Meramaikan tiap sudut rumah. Bergurau ketika hendak menunaikan sholat Magrib, sarapan bersama sebelum berangkat sekolah, berebut remote tiap menonton TV. Atau yang paling sering aku lakukan adalah memarahi satu persatu adikku saat mereka gaduh dalam tidur siangku. *** Sunyi. Aku membuka laptopku. Menghidupkannya, lalu untuk beberapa menit jemariku menari di atas keyboard. Memutar beberapa lagu daerah yang menjadi favoritku. Berharap kesunyian terecahkan perlahan. Aku meraih tahku lagi. Meneguknya hingga habis. KIDUNG RINDU - KIDUNG RINDU - KIDUNG RINDU - KIDUNG RINDU He Belambangan lir asato banyu segoro Sing biso asat asih setio bakti- nisun Hang sopo-sopo bain arep ngajak ngerusak Sun belani sun depani sun labuhi.... Lagu yang mendayu. Aku makin rindu. Aku mencoba melungsurkan segala kerinduan lewat alunan lagu. Sekitar tujuh menit aku larut dalam lagu. Akhirnya, aku berusaha berdamai dengan hatiku. Menarik selimut, membenamkan badan di kasur. Mencoba memejamkan mataku. Ingin segera terlelap dan menemui mereka dalam dunia mimpiku. Bulan ini aku harus pulang. Iya, pulang. Menemui bapak ibu adik-adikku. Menikmati hangatnya hari bersama mereka. Tak seperti malam ini, aku benar-benar terkepung dingin yang luar biasa. 27
  21. 21.  Tiba-tiba ada rasa rindu menyeruak dalam benakku. Seolah ada sekelebat bayangan yang singgah di pelupuk mataku. Rinduku berkecamuk. Hujan deras menyapaku malam ini. Rintiknya umpama ritme melodi musik yang senandungnya terdengar serempak. Hawa dingin mulai menyergapku. Menelanjangi ujung jemari kakiku. Aku duduk di atas ranjang dengan sprei warna hijau bermotif daun maple, sambil terus menatap keluar lewat celah jendela. Jendela yang bergorden merah maroon, mirip dengan gorden dirumah. Aku menyilangkan kedua tanganku. Sesekali aku juga menggosok-gosokkan kedua telapak tanganku, berharap hawa dingin segera terusir. Aku melirik sekilas jam dinding yang terpasang di dekat pintu kamar. Sudah pukul 21.42 wib. Sudah hampir menunjuk ke pukul sepuluh malam, batinku dalam hati. Hujan tak kunjung reda. Meski hampir larut malam, masih terdengar jelas deru mesin dijalanan yang beradu dengan hujan. Mungkin saja mesin- mesin itu berseteru dengan jalanan licin dan tetesan air hujan. Memang tak begitu riuh tetapi beberapa kali klakson dibunyikan. Barangkali mereka berjuang keras menerobos dan menerjang guyuran hujan menuju tempat yang mereka tuju. Masih terdengar deru mesin dijalanan yang masih berusaha menerjang hujan menuju tempat tujuan. Membayangkan mereka beradu dengan licinnya jalan. Nampaknya mengasyikkan jika harus berlomba dengan pengendara lain. Harus berkali-kali membunyikan klakson, rem mendadak pula barangkali. Meski begitu, malam ini aku tidak begitu tertarik untuk merasakan tetesan air hujan barang semenit saja. C E R P E N 26 B I O G R A F I Emha Ainun Nadjib, sebuah nama yang mulai terdengar asing di kalangan anak muda, karena popularitasnya kini mulai tergusur seiring dengan kemunculan artis-artis muda yang bermunculan. Lantas siapakah sebenarnya Emha itu? Mengapa kita perlu mengenalnya? Emha, atau yang lebih akrab dengan sebutan Cak Nun merupakan intelektual yang selalu berusaha melestarikan dan mengembangkan kebudayaan-kebudayaan lokal, utamanya kebudayaan Jawa dengan alunan seni musik gamelan yang bernadakan Islam. Cak Nun sendiri terlahir di kota santri Jombang 60 tahun silam, tepatnya pada tanggal 27 Mei 1963. Muhamad Ainun Nadjib adalah nama asli pemberian dari kedua orang tuanya. Mengenai pendidikan yang pernah ia tempuh, ternyata Cak Nun mengakhiri pendidikan formalnya dengan menjadi mahasiswa strata satu fakultas ekonomi Universitas Gadjah Mada dan berhenti pada semester satu masa kuliahnya. Tak hanya itu, orang yang selalu berkeliling negeri dengan grup musik “Kyai Kanjeng” ini, juga pernah terusir dari pondok modern Darussalam, Gontor, Ponorogo, pada tahun ketiga masa pendidikannya, karena keberaniannya memprotes pengurus pondok yang ia rasa telah menerapkan sistem pendidikan yang kurang baik. Keluar dari pondok, Cak Nun pun melanjutkan studinya di SMA 1 Muhamadiyah, Yogyakarta dan berhasil membawa pulang sebuah ijazah sebagai bukti, ia telah lulus dari jenjang pendidikan menengah. Pendidikan dasar ia tempuh di salah satu SD yang ada di Jombang dan SMP Muhamadiyah Yogyakarta. Hidup menjadi seorang gelandangan selama 5 tahun di kawasan Malioboro merupakan salah satu sejarah dalam hidup suami Novia Kolopaking ini. Tak hanya sekadar hidup menggelandang, tetapi Cak Nun memanfaatkan momen ini untuk menuntut ilmu tentang sastra kepada seorang sufi bernama Umbu Landi Paranggi yang menurutnya memiliki kepribadiaan unik. Berbicara soal pekerjaan, anak keempat dari Almarhum Muhamad Lathif memulai karirnya dengan menjadi seorang pengasuh Ruang Sastra di harian Masa Kini, Yogyakarta dan dilanjutkan menjadi wartawan di harian yang sama. Di samping profesinya tersebut, Cak Nun juga dipercaya untuk menjadi pemimpin Teater Dinasti dan grup musik Kyai Kanjeng hingga saat ini. EMHA AINUN NADJIB 19
  22. 22. Banyak karya pertunjukan teater yang pernah ia hasilkan dan yang terbaru adalah Teater Nabi Darurat Rasul AdHoc bersama Teater Perdikan dan Letto yang menggambarkan betapa rusaknya manusia Indonesia sehingga hanya manusia sekelas Nabi yang bisa membenahinya (2012). Aktif dalam menulis puisi dan kolumnis di berbagai media merupakan pekerjaan lain yang masih ia tekuni hingga saat ini. Bahkan beberapa buku puisi telah ia terbitkan misalnya, Sesobek Buku Harian Indonesia (1993), Abacadabra (1994), dan Syair-syair Asmaul Husna (1994). Sebagai salah satu orang yang disebut sebagai tokoh budayawan Indonesia, Cak Nun telah banyak menghabiskan waktu yang ia miliki bersama grup musik gamelan Kyai Kanjeng untuk berekliling nusantara rata-rata 10-15 kali dalam satu bulan. Tujuannya tidak lain untuk menampilkan sebuah pagelaran seni musik tradisional jawa yang ia padu dengan unsur agama, pendididikan, politik, maupun ekonomi demi membangkitkan potensi rakyat, yang sering ia sebut dengan wujud pelayanan kepada masyarakat. Menyelenggarakan acara- acara bersama sebuah forum silaturahmi budya dan kemanusiaan yang bernama Jamaah Maiyah Kenduri Cinta sejak tahun 1990-an di Taman Ismail Marzuki, merupakan rutinitas lain dalam keseharian seorang Cak Nun. Tidak hanya sering muncul di layar televisi pada awal abad 20, nama Muhamad Ainun Nadjib juga pernah tercantum sebagai peserta dalam kegitan luar negeri seperti, Lokarya teater di Filiphina (1980), International Writing Progam di Universitas Lowa Amerika Serikat (1984), Festival Penyair Internasional di Rotterdam, Belanda (1984) dan Festival Horizonte III di Berlin Barat, Jerman (1985). Untuk kegiatan di dalam negeri, ia memiliki agenda rutin semisal Macapat Syafaat di Yogyakarta, Padhangmbulan di Jombang, Gambang Syafaat Semarang, Babang Wetan Surabaya, dan masih banyak lagi yang lain. Itulah sekilas profil tentang Emha Ainun Nadjib, seorang tokoh budayawan yang dimiliki Indonesia. Nah sobat, sudah sepantasnya kita yang muda mulai memperhatikan kebudayaan tanah air sendiri, mengingat keberadaannya sekarang yang mulai terlupakan. Cak Nun saja yang usianya tak lagi muda masih aktif dengan kegiatannya, bagaimana dengan kita? Bayangkan jika manusia-manusia semacam beliau telah tiada, dan kita tidak mengenal budaya kita sendiri, sudah pasti budaya Indonesia pun akan hilang seiring kepergian orang-orang yang mencintainnya. 20 TOKOH Limabelas Nopember kemarin, kota Tulungagung menghelat ritual siraman pusaka tombak Kiai Upas. Ritual yang rutin digelar setiap bulan Hijriyah atau yang biasa disebut Suro dalam kalender jawa ini, dihadiri oleh beberapa orang penting. Wakil Bupati Tulungagung, Drs. Maryoto Birowo MM, Ketua DPRD, Muspida, SKPD lingkup Pemkab Tulungagung, camat serta warga masyarakat Tulungagung. Selain itu, tampak para tokoh masyarakat Tulungagung yang ikut antusias dalam acara siraman ini. Pusaka ini berbentuk tombak yang panjang bilahnya 35 cm, dan panjang tangkainya 5 meter. Pusaka ini ditempatkan di Gedhong Pusaka di Dalem Kanjengan Kepatihan, kecamatan Tulungagung, kabupaten Tulungagung. Siraman tombak Kanjeng Kyai Upas adalah salah satu ritual acara kebudayaan Tulungagung yang pada hakikatnya merupakan ekspresi tradisi budaya yang dipercaya sejak dahulu. Ritual ini mampu menjaga rasa kebersamaan dalam mencapai derajat kesejahteraan lahir dan batin. Siraman tombak Pusaka Kyai Upas mengandung banyak nilai-nilai moral seperti nilai kebersamaan, nilai ketelitian, nilai kegotongroyongan, dan nilai religius. Selain itu, prosesi siraman ini merupakan upaya dalam melestarikan budaya yang diharapkan menjadi suatu tradisi adat yang bernilai budaya luhur serta menjadi citra jati diri masyarakat Tulungagung yang damai dan sejahtera. Tujuan upacara adat siraman pusaka tombak Kanjeng Kyai Upas adalah untuk menjaga pusaka supaya tetap terawat, tidak berkarat dan tidak rusak. Upacara Jamasan Tombak Pusaka Kyai Upas dalam proses penyelenggaraannya mempunyai dua tahapan yaitu kegiatan yang bersifat persiapan dan kegiatan-kegiatan inti. Kegiatan yang bersifat persiapan yaitu kegiatan malam tirakatan dan kegiatan memasak sesaji. Kegiatan yang merupakan inti dari jamasan Kyai Upas terlaksana di pagi harinya. Malam harinya ditutup dengan pagelaran wayang. Air yang digunakan berupa air dari sembilan mata air yaitu (air Panguripan dari Goa Tritis, air bilik tengah, air buntut, air tempuran, air Gotehan, air kelapa, air sumur, air Deresan Randu dan air deresan Pisang) setelah prosesi siraman selesai banyak warga yang mengambil dan meminum air tersebut, hal ini disebabkan karena sebagian dari mereka percaya bahwa bekas air dari siraman pusaka mengandung tuah tersendiri yang bermanfaat untuk tetap awet muda, mudah rejeki, menyembuhkan penyakit. Dalam rangkaian kegiatan Siraman Pusaka Tombak Kyai Upas setelah prosesi siraman digelar dilanjutkan dengan prosesi selamatan yang menggunakan 30 sampai 40 buah ambeng. Pemerintah memberikan kebijakan yang mengarah pada upaya pelestarian kebudayaan Jamasan Tombak Pusaka Kyai Upas dalam berbagai media, seperti media pendidikan formal atau sekolah, melalui website dan radio. Perlu diketahui bahwa siraman tombak pusaka Kyai Upas di Tulungagung selain untuk melestarikan kebudayaan dan menjunjung nilai luhur diharapakan ke depan menjadi salah satu kalender wisata di Tulungagung agar kebudayaannya menjadi lebih dikenal dan menjadi sumber pendapatan kabupaten Tulungagung. SIRAMAN TULUNGAGUNG 25 ADAT
  23. 23. Gunung Kelud, yaitu nama sebuah wisata yang terletak di kecamatan Ngancar kabupaten Kediri sekitar 27 KM dari pusat kota. Namun beberapa orang berasumsi bahwa lokasi gunung Kelud terletak di Wates. Di gunung Kelud memiliki tradisi “Melarung”. Larung sesaji yang dilakukan masyarakat Ngancar Kabupaten Kediri ini merupakan adat yang diadakan setiap tahun untuk para leluhur dan Sang Pencipta. Larung saji ini diadakan di kawah Gunung Kelud yang diiringi musik Jawa dan Bali. Ritual ini tidak hanya diikuti oleh masyarakat Hindu, melainkan dari nonHindu juga, misalnya Islam, Budha, Khatolik dan beberapa kepercayaan lain. Masyarakat yang datang tidak hanya dari wilayah Ngancar ataupun Wilayah Kediri saja, melainkan dari luar Kota Kediri juga. Misalnya Jombang, Blitar, Nganjuk, Tulungagung, Bali. Ritual ini juga mengundang orang-orang penting dalam memberikan sambutan, serta mendatangkan pejabat tinggi, seperti Gubernur, Wali Kota Kediri, serta rombongannya. Berbagai aksesoris menjadi pelengkap dalam ritual ini. Umbul-umbul dan busana yang dipakai peserta larung sesaji menjadi terasa ramai. Setelah acara dibuka oleh pejabat setempat, rombongan yang membawa sesaji langsung menuju kawah Gunung Kelud. Sekelompok pemain seni tradisional khas Kediri juga ikut meramaikan acara. Setelah pembacaan do’a sesajinya dilarutkan ke danau. Sesaji yang dilarutkan didanau itu mulai di rebutkan oleh warga. Ritual yang diadakan ini merupakan syarat wajib untuk masyarakat sekitar. Karena hal ini sudah diyakini sejak dulu. Jika Ritual ini tidak dilakukan, akan terjadi sesuatu. Misalnya para leluhur akan marah, hingga memungkinkan akan terjadi bencana untuk wilayah sekitar gunung Kelud yang masih aktif itu. Tradisi Larungan di Gunung KeludADAT 24 HASNAN SINGODIMAYAN H a s n a n S i n g o d i m a y a n adalah satu nama budayawan yang tak asing lagi di telinga masyarakat B a n y u w a n g i . Beliau lahir di Banyuwangi, 17 Oktober 1931. Budayawan yang genap berusia 82 tahun pada Oktober lalu ini, dulunya adalah petugas teknis di Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Banyuwangi. Ia juga merupakan alumnus ari Pondok Gontor yang lulus pada tahun 1995. Hasnan Singodimayan memiliki istri bernama Sayu Masunah. Pernikahannya tersebut dikaruniai lima orang anak. Saking cintanya terhadap budaya, Hasnan menamai anak-anaknya dengan nama yang unik. Anak pertamanya, ia beri nama Buyung Pramunsyie. Putra kedua dinamai Bujang Pratiko. Bonang Prasunan, adalah anak ketiga. Nama ini lebih mirip alat musik yang sering menjadi instrumen pengiring Tari Gandrung. Buah hatinya yang keempat bernama Rundung Prahara dan yang terakhir adalah Capung Prihatini. Pada tahun 1973, ia membuat sebuah cerita pendek (cerpen) yang berjudul Lailatul Qadar yang meraih Juara III dalam perlombaan cerpen yang diadakan Dewan Kesenian Surabaya. Runner up pada perlombaan puisi yang diselenggarakan oleh BBC London pada tahun 1980. Ia juga pernah menjadi pemenang penulisan kisah bertema kepahlawanan yang dihelat oleh Angkatan 45 pusat dan karyanya diterbitkan oleh Balai Pustaka. Selain itu, ia pernah menjadi penulis rubrik novelet di surat kabar Bali Post dan menulis sandiwara radio berbahasa Using (bahasa lokal Banyuwangi). Ia juga menerbitkan buku berjudul Kerudung Santet Gandrung. Dalam berbagai pertemuan penting, Hasnan seringkali diposisikan sebagai pemangku kebudayaan Using yang representatif. Mulai dari seminar kebudayaan Jawa Timur oleh Universitas Jember dan Dewan Kesenian Jawa Timur, seminar yang diselenggarakan oleh Direktorat Nilai Budaya, Seni dan Film, serta beberapa pertemuan yang diselenggarakan Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN). Seperti 8 Juni lalu, bertepatan d e n g a n d i s e l e n g g a r a k a n n y a peluncuran novel “Nawi BKL Inah” di Aula Dewan Kesenian Blambangan, beliau juga eksis bersama budayawan lain seperti Abdullah Fauzi, Samsul Hadi, Yon DD (Penyanyi Lokal Banyuwangi) dan para budayawan lainnya. Ia pernah aktif dalam Himpunan Seni Budaya Islam (HSBI) pada periode 1960 hingga 1965, menjadi anggota Seksi Sastra dan Seni Islam Dewan Kesenian Blambangan (DKB) pada tahun 1980 hingga 1995, dan Penasehat Dewan Kesenian Blambangan (1995 hingga kini). Selain itu ia juga menjadi Koordinator Badan K o o r d i n a s i K e s e n i a n d a n Kepariwisataan Blambangan (BK3) serta anggota Aliansi Masyarakat Adat Nusantara sebagai wakil masyarakat adat Using. Hasnan Singodimayan pernah diwawancarai mengenai tragedi santet Banyuwangi 1997-1998 di TvO ne . (su mber: Bu ku Penghargaan Seniman Jatim, 2003) 21 TOKOH
  24. 24. REOG GENDANG (TULUNGAGUNG) Pernahkah Anda menonton pagelaran tari Reog Gendang? Tarian Reog Gendang merupakan tarian asal Tulungagung, Tarian ini memiliki nilai filosofis dan sejarah yang sangat mendalam. Mungkin banyak dari kita yang belum mengenal apa itu Reog Gendang. Disini akan diperkenalkan lebih jauh tentang tarian tersebut. Kisah ini dimulai dari Raja Bugis yang ingin melamar putri Kediri, yaitu Dewi Kilisuci. Akan tetapi yang disuruh melamar adalah prajuritnya. Namun ketika diperjalanan dari Bugis ke Kediri, rombongan mereka salah arah hingga melewati daerah Ponorogo- Trenggalek-Tulungagung. Sesampainya di kota Kediri prajurit bertemu dengan putri Dewi Kilisuci dan menyampaikan amanah dari Sang Raja untuk melamar Putri Dewi Kilisuci. Secara halus Putri Dewi Kilisuci mengatakan bahwa menerima lamaran tersebut asalkan Raja Bugis bisa memenuhi beberapa persyaratan seperti mata ayam tukung sebesar terbang miring digantung di gubuk Penceng. Seruling pohon padi sebesar batang kelapa, dendeng tumo sak tetelan pulut (jadah), ati tengu sebesar guling, madu lanceng enam bumbung, dan binggel emas bisa berbunyi sendiri. Namun persyaratan tersebut merupakan kiasan halus untuk menolak lamaran Raja Bugis. Mendengar apa yang diminta oleh putri tersebut prajurit merasa kebingungan. Para prajurit berinisiatif untuk menuju ke arah selatan yaitu ke kawasan daerah Tulungagung. Akhirnya di daerah Tulungagung para prajurit tersebut meminta tolong pada warga Dhadhap Langu, untuk mengartikan kiasan yang disampaikan oleh Putri Dewi Kilisuci. Adapun makna kiasan dari Putri Dewi Kilisuci tersebut, yaitu; 22 ADAT (1). Mata ayam tukung sebesar terbang miring digantung di gubuk penceng, mempunyai makna Gong kempul yang digantung pada gayornya (2). Seruling pohon padi sebesar batang kelapa, mempunyai makna slompret (3). Dendeng tumo sak tetelan pulut (jadah) yang mempunyai arti kenong (4). Ati tengu sebesar guling yang mempunyai arti iker atau ikat (5). Madu lanceng enam bumbung bisa diartikan Dhodhok atau Gemblug yang berjumlahkan enam (6). Binggel emas bisa berbunyi sendiri, yang diartikan gong. Para prajurit merasa senang karena apa yang menjadi ganjalan sudah bisa teratasi. Uniknya ketika prajurit ingin membawa barang tersebut ke hadapan putri Kediri, terbentuklah suatu gerak seni yang sekarang diaplikasikan pada Reyog Kendhang. Aksi serta refleksi kesenian tradisional yang ada di Tulungagung, terutama Reog Kendhang, merupakan keseimbangan hidup manusia dengan lingkungan. Kesenian Reyog Kendhang sendiri, menyimpan pendidikan nonformal secara tidak langsung dalam bentuk seni gerak. Ini merupakan apilkasi dari sebuah tradisi .Sabagai generasi muda seyogyanya harus mempertahankan dan melestarikan budaya sekitar karena banyak nilai-nilai moral yang dapat diambil dari sebuah pembentukan suatu kebudayaan. Disini kita dapat mempelajari kesetiaan, tanggung jawab dan arti sebuah kejujuran yang semua itu merupakan ciri khas dari sebuah tradisi lokal. Beragam kebudayaan yang ada di Indonesia merupakan hasil dari refleksi kehidupan sehari-hari yang terbentuk dari zaman nenek moyang dengan memiliki banyak kearifan lokal. Kebudayaan di Indonesia yang beraneka ragam merupakan warna- warni yang sangat indah dari sekumpulan masyarakat multikultural yang memiliki nila luar biasa. 23 ADAT REOG GENDANG

×