Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


                               

                               
...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


 KEPALA BADAN PENDIDIKAN DAN
PENELITIAN KESEJAHTERAAN SOSIAL
    ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


pelaku Pembangunan Kesejahteraan Sosial 
untuk  memahami  secaaar...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 



         KATA PENGANTAR 
        Pusat     Data       dan    Inf...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 



                   DAFTAR ISI 
 
Kata Sambutan ....................
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 




A
Abnormal  adalah  suatu  kondisi  (fisik  dan 
     non  fisi...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          sekelompok         orang       yang 
          terorgan...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          sesuai  dengan  standar  atau  kriteria 
          peni...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          sesuatu  yang  terbaik  dari  yang  dia 
          bisa...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          etika  dan  norma  sosial  yang 
          berlaku. 

A...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          23     Tahun     2002                    tentang 
     ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          melakukan  kegiatan  sehari‐hari  di 
          jalanan...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Anak  Putus  Sekolah  adalah  anak  sekolah 
      yang  gagal  s...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          utama  menurut  hukum  atau  adat 
          mereka seb...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          perawatan  medis,  diperlakukan 
          salah secara...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Anak  yang  Menyandang  Cacat  adalah 
      anak  yang  mengalam...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          penduduk  suatu  kelompok  atau 
          negara  untu...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Asas  Akuntabilitas  adalah  dalam  setiap 
       penyelenggaraa...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          pemerintah     dan     masyarakat, 
          pemerinta...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Asas  Partisipasi  adalah  dalam  setiap 
      penyelenggaraan  ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Asistensi     Sosial      adalah       bentuk 
      perlindungan...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Asuransi     Kesejahteraan          Sosial 
     (ASKESOS)  adala...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Audit       Sosial  adalah  audit  yang 
          menyangkut  pe...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Badan Narkotika  Nasional  (BNN) adalah 
     lembaga       pemer...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          Penempatan  Dan  Perlindungan 
          Tenaga Kerja I...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          melaksanakan  pelayanan  dan 
          rehabilitasi  s...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Balai  Penerbitan  Braille  Indonesia 
      (BPBI)  adalah  Unit...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          untuk             mengembangkan 
          kemandirian....
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          secara wajar. (UU No. 11 tahun 2009 
          tentang ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          menimbulkan kecacatan pada tubuh 
          yang  dapat...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Bencana  Sosial  adalah  bencana  yang 
     diakibatkan  oleh  p...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          ditujukan  untuk  mengembangkan 
          pengetahuan ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          harga diri , serta memperbaiki sikap 
          hidup k...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Bimbingan  Sosial  Kelompok  adalah 
     metode  intervensi  pek...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Broker  Adalah  salah  satu  peran  pekerja 
     sosial  untuk  ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          mengalami  gangguan  penyakit  atau 
          metaboli...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          yang  disebabkan  oleh  faktor  organ 
          biolog...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          gizi  atau  mengalami  kecelakaan 
          yang menye...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          penanganan  /  pemecahan  masalah 
          klien. 

C...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          diwujudkan     dalam     Program 
          Keluarga Ha...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          keluarganya  dengan  menggunakan 
          berbagai  f...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          bagi  kepentingan  pelaksanaan 
          kegiatan usah...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Daya Tampung Lingkungan Sosial adalah 
      kemampuan  manusia  ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          Upaya  Peningkatan  Kesejahteraan 
          Sosial Pen...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          masalah  klien  dari  hasil  asesmen 
          untuk  ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          sebagaimana layaknya orang normal 
          yang  dise...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          didasarkan       pada      pembedaan 
          manusia...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Diversi  adalah  pengalihan  dari  proses 
      pidana  formal  ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          terpencil  yang  dilakukan  di  lokasi 
          baru....
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          keadaan perasaan atau pikiran yang 
          sama  den...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          dimana anak‐anak mereka beresiko 
          ditelantark...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          komunikasi,  tukar  informasi  dan 
          peningkat...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          budaya,  ekonomi  dan  lingkungan.  
          (UU  No....
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          perumahan,  pakaian,  kesehatan, 
          pendidikan,...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Gerakan Indonesia Anti Madat (GERAM) 
     adalah  suatu  organis...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          manusia.  (UU  No.  26  Tahun  1999 
          dan UU N...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Hari  Kesetiakawanan  Sosial  Nasional 
      (HKSN)  adalah  har...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          sosial  di  rumah,  sebagai  wujud 
          perhatian...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 




I
Identifikasi  adalah  kegiatan  untuk 
       mengumpulkan  d...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          dalam  bentuk  santunan  bagi 
          anggota yang m...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Individualisasi  adalah  salah  satu  prinsip 
      pekejaan    ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          melaksanakan  tugas  pemerintah  di 
          bidang  ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


Interaksi  Sosial  adalah  hubungan  timbal 
      balik  antara ...
Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009 


          bagi  masyarakat  miskin  untuk 
          mengakses pe...
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Buku Glosarium Kesos
Nächste SlideShare
Wird geladen in …5
×

Buku Glosarium Kesos

11.415 Aufrufe

Veröffentlicht am

Veröffentlicht in: Bildung
6 Kommentare
4 Gefällt mir
Statistik
Notizen
Keine Downloads
Aufrufe
Aufrufe insgesamt
11.415
Auf SlideShare
0
Aus Einbettungen
0
Anzahl an Einbettungen
9
Aktionen
Geteilt
0
Downloads
356
Kommentare
6
Gefällt mir
4
Einbettungen 0
Keine Einbettungen

Keine Notizen für die Folie

Buku Glosarium Kesos

  1. 1. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009                                          Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman i 
  2. 2. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  KEPALA BADAN PENDIDIKAN DAN PENELITIAN KESEJAHTERAAN SOSIAL DEPARTEMEN SOSIAL KATA SAMBUTAN    Bahwa dalam rangka meningkatkan  kualitas  Penyelenggaraan  Kesejahteraan  Sosial,  maka  Badan  Pendidikan  dan  Penelitian  Kesejahteraan  Sosial  melalui  Pusat  Data  dan  Informasi  Kesejahteraan  Sosial  memberikan  pemahaman  secara  terus  menerus  dan  benar  tentang  Pembangunan  Kesejahteraan  Sosial  Kepada  seluruh  pelaku  Pembangunan  Kesejahteraan Sosial.    Oleh sebab itu untuk meningkatkan  wawasan  dan  kesadaran  masyarakat  dalam  Penyelenggaraan  Kesejahteraan  Sosial  maka  disusun  Buku  Gosarium  guna  membantu  pencaharian  tentang  berbagai  peristilahan  yang  lazim  digunakan  dalam  kontek  Penyelenggaraan  Kesejahteraan  Sosial di Indonesia.    Buku  Glosarium  ini  telah  disesuaikan  dengan  perkembangan  yang  terjadi  khususnya  yang  terkait  dengan  disahkannya  Undang‐undang  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan  sebagai  pengganti  Undang‐undang  No.6  tahun  1974  Tentang ketentuan‐ketentuan Pokok  Kesejahteraan Sosial yang menjadi sumber  utama  Penyelenggaraan  Kesejahteraan  Sosial di Indonesia, selanjutnya diharapkan  dengan  terwujudnya  Buku  Glosarium  ini  dapat  memberikan  kemudian  kepada  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman ii 
  3. 3. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  pelaku Pembangunan Kesejahteraan Sosial  untuk  memahami  secaaara  benar  dan  mudah  tentang  istilah‐istilah  Kesejahteraan Sosial.    Akhirnya  sekali  lagi  kami  berharap  kiranya  Buku  Glosarium  ini  dapat  bermanfaat  bagi  siapapun  yang  membutuhkannya.    Terima Kasih    Jakarta, 14 Oktober 2009    Kepala  Badan  Pendidikan  dan  Penelitian  Kesejahteraan Sosial        Dr. Mardjuki, M.Sc  Nip. 19601010 198603 1 010                        Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman iii 
  4. 4. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  KATA PENGANTAR    Pusat  Data  dan  Informasi  Kesejahteraan  Sosial,  Badan  Pendidikan  dan  Penelitian  Kesejahteraan  Sosial  Depoartemen  Sosial  RI  menyusun  Buku  Glosarium  Penyelenggaraan   Kesejahteraan  Sosial.  Adapun  maksud  dan  Tujuan disusunnya Buku Glosarium adalah  untuk    mempermudah  pencaharian  dari  berbagai  istilah  yang  lazim  digunakan  dalam  menyelenggarakan  Kesejahteraan  Sosial dan adanya kebutuhan dari Instansi  Pemerintah untuk mewujudkan persamaan  persepsi  dalam  peristilahan  yang  digunakan oleh Departemen Sosial.    Proses penyusunan Buku Glosarium  ini,  melibatkan  para  Kepala  Bagian  OHH,  Widyaiswara,  Peneliti  dan  Pekerja  Sosial  serta STKS Bandung.    Selanjutnya  pada  Buku  Glosarium  inni  kami  sisipkan  pula  nama  Sub  domain  yang  berada  dilingkungan  Departemen  Sosial RI.    Demikian  pengantar  ini  kami  sampaikan,  semoga  apa  yang  telah  kami  susun  dalam  bentuk  Buku  Glosarium  ini  dapat  bermanfaat  bagi  Pembangunan  Kesejahteraan Sosial.    Terima Kasih      Tim Penyusun    Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman iv 
  5. 5. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  DAFTAR ISI    Kata Sambutan ......................................i  Kata Pengantar......................................ii  Daftar Isi ................................................iii  A ..........................................................1  B...........................................................18  C ..........................................................30  D ..........................................................35  E...........................................................43  F ...........................................................45  G ..........................................................48  H ..........................................................50  I............................................................54  J............................................................58  K ..........................................................61  L...........................................................85  M .........................................................88  N ..........................................................93  O..........................................................94  P...........................................................96  R...........................................................147  S ...........................................................155  T...........................................................164  U ..........................................................172  V ..........................................................176  W .........................................................177  Z...........................................................179  Daftar Pustaka..........................................iv      Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman v 
  6. 6. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  A Abnormal  adalah  suatu  kondisi  (fisik  dan  non  fisik)  yang  tidak  sesuai  dengan  kondisi  yang  biasa  atau  tidak  wajar  berdasarkan  norma  yang  berlaku  atau  perilaku  yang  menyimpang  dari yang biasa.   Activity  of  Daily  Living  (ADL)  adalah  kegiatan sehari‐hari yang dilakukan  oleh  seseorang  dalam  penghidupannya  berkaitan  dengan  pemenuhan kebutuhannya.  Adaptasi  adalah  proses  penyesuaian  diri  seseorang  dengan  keadaan  atau  lingkungan  sosial  yang  baru  sehingga mampu bertahan hidup.  Adat  adalah  Kebiasaan  yang  diakui,  dipatuhi  dan  dilembagakan,  serta  dipertahankan  oleh  masyarakat  adat  setempat  secara  turun  temurun.  (UU  No.  21  Tahun  2001  tentang  Otonomi  Khusus  bagi  Papua)    Administrasi  Pekerjaan  Sosial  adalah  1)  salah  satu  metode  bantu  dalam  praktek  pekerjaan  sosial  yang  bertujuan  untuk  mengelola  organisasi  pelayanan  sosial;  2)  segenap  proses  penyelenggaraan  dan  pelaksanaan  usaha  kerja  sama  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 1 
  7. 7. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  sekelompok  orang  yang  terorganisasi  dan  terkoordinasi  dengan  baik,  dengan  menggunakan  sumber  fasilitas  yang  ada  untuk  memberikan  pertolongan  sosial  kepada  masyarakat  (individu,  kelompok,  masyarakat)  dapat  meningkatkan  fungsi  sosialnya  dan  taraf kehidupannya  Adopsi  adalah  suatu  perbuatan  hukum  yang  mengalihkan  seorang  anak  dari  lingkungan  kekuasaan  orang  tua,  wali  yang  sah,  atau  orang  lain  yang  bertanggung  jawab  atas  perawatan,  pendidikan  dan  membesarkan  anak  tersebut,  ke  dalam  lingkungan  keluarga  orang  tua  angkat.  (PP  No.  54  tahun  2007  tentang  Pelaksanaan  Pengangkatan  Anak).  Advokasi  Sosial  adalah  upaya  memberikan  pendampingan,  perlindungan  dan  pembelaan  terhadap  seseorang,  keluarga,  kelompok  dan/atau  masyarakat  yang  dilanggar  haknya.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan  Sosial)   Akreditasi  Pelayanan  Sosial  adalah  pengakuan terhadap  suatu  lembaga  yang  mempunyai  wewenang  untuk  melaksanakan  pelayanan  sosial  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 2 
  8. 8. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  sesuai  dengan  standar  atau  kriteria  penilaian yang sudah ditentukan.  Aksesibilitas  adalah  kemudahan  yang  disediakan  bagi  penyandang  masalah  kesejahteraan  sosial  guna  mewujudkan kesamaan kesempatan  dalam  segala  aspek  kehidupan  dan  penghidupan  Aksesibilitas  bagi  Lanjut  Usia  adalah  kemudahan untuk memperoleh dan  menggunakan  sarana,  prasarana  dan  fasilitas  bagi  lanjut  usia  untuk  memperlancar mobilitas lanjut usia.  (PP  No.  43  Tahun  2004  tentang  Pelaksanaan  Upaya  Peningkatan  Kesejahteraan Sosial Lanjut Usia)  Aksesibilitas  bagi  Penyandang  Cacat  adalah  kemudahan yang disediakan  bagi  penyandang  cacat  guna  mewujudkan kesamaan kesempatan  dalam  segala  aspek  kehidupan  dan  penghidupan. (UU No. 4 Tahun 1997  tentang  Penyandang  Cacat,  PP  No.  43  tahun  1998  tentang  Upaya  Peningkatan  Kesejahteraan  Sosial  Penyandang Cacat)   Aksi  Sosial  adalah  suatu  gerakan  atau  tindakan  terorganisasi  yang  dilakukan  oleh  sekelompok  orang  untuk melakukan perubahan sosial.  Aktualisasi  Diri  adalah  suatu  kebutuhan  naluriah  manusia  untuk  melakukan  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 3 
  9. 9. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  sesuatu  yang  terbaik  dari  yang  dia  bisa,  untuk  menjadi  orang  yang  sesungguhnya,  berguna  dalam  kehidupan  masyarakat  dan  diakui,  dihargai  dan  dihormati  keberadaannya  sesuai  dengan  posisi dan peranannya.   Akuntabilitas  adalah  suatu  keadaan,  pekerjaan,  tugas  dan  tindakan  yang  dapat  dipertanggungjawabkan  baik  secara  hukum  maupun  secara  moral.   Alat  Bantu  adalah  alat  yang  dibuat  dan  dipergunakan  penyandang  cacat  untuk  dapat  meminimalkan  hambatan  yang  dialami  sebagai  akibat  kecacatannya  agar  dapat  meningkatkan  mobilitas,  komunikasi dan interaksinya dalam  hidup bermasyarakat secara wajar.   Alat  Bantu  Dengar  adalah  alat  elektronik  yang  memperkeras  suara  sebelum  suara  sampai  ke  telinga,  yang  digunakan  oleh  penyandang  cacat  rungu  wicara  untuk  meminimalkan  hambatan  pendengaran  yang  dialaminya  agar  dapat  meningkatkan  mobilitas  dan  komunikasi dalam kehidupannya.  Amoral  adalah  perilaku  sosial  yang  menunjukkan pelanggaran terhadap  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 4 
  10. 10. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  etika  dan  norma  sosial  yang  berlaku.  Anak   adalah  a).  Menurut  UU  No.  4  tahun  1979  tentang  Kesejahteraan  Anak,  adalah  seseorang  yang  belum  mencapai umur 21 tahun dan belum  pernah  kawin;  b).  Menurut  UU  No.  23  Tahun  2002  tentang  perlindungan  anak  dan  UU  No.  21  Tahun  2007  Tentang  Pemberantasan  tindak  pidana  perdagangan orang.  Anak  Angkat  adalah  anak  yang  haknya  dialihkan  dari  lingkungan  kekuasaan  keluarga  orangtua,  wali  yang  sah,  atau    orang  lain  yang  bertanggungjawab  atas  perawatan,  pendidikan, dan membesarkan anak  tersebut,  ke  dalam  lingkungan  keluarga  orang  tua  angkatnya  berdasarkan  putusan  atau  penetapan  pengadilan  (UU  No.  23  Tahun  2002  tentang  Perlindungan  Anak)  Anak  Asuh  adalah  anak  yang  diasuh  oleh  seseorang  atau  lembaga,  untuk  diberikan bimbingan, pemeliharaan,  perawatan,  pendidikan,  dan  kesehatan,  karena  orang  tuanya  atau  salah  satu  orang  tuanya  tidak  mampu  menjamin  tumbuh  kembang anak secara wajar. (UU No.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 5 
  11. 11. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  23  Tahun  2002  tentang  Perlindungan Anak).  Anak  Balita  adalah  anak  usia  0‐5  tahun,  berada  dalam  tahap  perkembangan  manusia  yang  disebut  masa  emas  (golden years).  Anak  dengan  Kecacatan  adalah  seseorang yang berusia di bawah 18  tahun  yang  mengalami  hambatan  fisik  maupun  mental  yang  menggangu  tumbuh  kembangnya  secara wajar, sehingga memerlukan  pemenuhan  kebutuhan,  pengembangan,  dan  penanganan  khusus  sesuai  dengan  kondisi  dan  derajat  kecacatannya,  yang  terdiri  dari  penyandang  cacat  fisik,  penyandang  mental,  penyandang  cacat fisik dan mental.   Anak  dengan  Orang  Tua  Tunggal adalah  mereka  yang  hidup  dengan  hanya  orang  tua  dan  orang  tua  satunya  diketahui  meninggal  atau  tidak  mampu  mengasuh  anak  itu.  (Kebijakan  Pemerintah  RI,  tentang  Anak  terpisah,  anak  tidak  terdampingi,  dan  anak  dengan  orang  tua  tunggal  dalam  keadaan  darurat, 2005)  Anak  Jalanan  adalah  anak  yang  melewatkan  atau  memanfaatkan  sebagian  besar  waktunya  untuk  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 6 
  12. 12. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  melakukan  kegiatan  sehari‐hari  di  jalanan  termasuk  di  lingkungan  pasar,  pertokoan  dan  pusat‐pusat  keramaian lainnya.   Anak  Korban  Perdagangan  (child  trafficking  )  adalah  anak  korban  penipuan,  pemindahtanganan  dan  eksploitasi  untuk  tujuan‐tujuan  tertentu  yang  sifatnya  merugikan  kepentingan anak.   Anak  Nakal  adalah  a).  anak  yang  melakukan  tindak  pidana  atau  b).  anak  yang  melakukan  perbuatan  yang  dinyatakan  terlarang  bagi  anak  baik  menurut  peraturan  perundang‐undangan  maupun  menurut  peraturan  hukum  yang  lain  yang  hidup  dan  berlaku  dalam  masyarak  at  yang  bersangkutan  (UU  No.  3  Tahun  1997  tentang  Pengadilan Anak).   Anak  Negara  adalah  anak  yang  berdasarkan  putusan  hakim  diserahkan  kepada  negara  untuk  dididik  dan  ditempatkan  di  lapas  anak paling lama berumur 18 tahun.   Anak  Pidana  adalah  Anak  yang  berdasarkan  putusan  hakim  menjalani  pidana  di  Lapas  anak  paling  lama  sampai  berumur  18  (delapan belas) tahun.   Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 7 
  13. 13. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Anak  Putus  Sekolah  adalah  anak  sekolah  yang  gagal  sebelum  menyelesaikan  sekolahnya  tidak  memiliki  ijazah  atau surat tanda tamat belajar.   Anak  Sipil  adalah  anak  yang  atas  permintaan  orang  tua  atau  walinya  memperoleh  penetapan  pengadilan  untuk  dididik  di  lapas  anak  paling  lama sampai umur 18 tahun.   Anak Telantar adalah a). Menurut UU No.  4  Tahun  1979  tentang  Kesejahteraan  Anak  adalah  anak  yang  karena  suatu  sebab  orang  tuanya  melalaikan  kewajibannya,  sehingga  kebutuhan  anak  tidak  dapat  terpenuhi  secara  wajar  baik  secara  rohani,  jasmani  maupun  sosial.  b).  (UU  No.  23  Tahun  2002)  anak    yang  tidak  terpenuhi  kebutuhannya  secara  wajar,  baik  fisik,  mental,  spiritual,  maupun  sosial.   Anak  Terpisah  adalah  anak‐anak  yang  berumur  dibawah  18  tahun  yang  terpisah  dari  orang  tua,  atau  wali  sahnya,  dan  atau  pengasuh  resminya,  yang  diakibatkan  oleh  kejadian bencana.  Anak  Terpisah  adalah  seseorang  yang  berusia 18 tahun yang terpisah dari  kedua orang tua atau dari pengasuh  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 8 
  14. 14. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  utama  menurut  hukum  atau  adat  mereka sebelumnya.   Anak  yang  Berhadapan  dengan  Hukum  adalah  anak  yang  terpaksa  berkontak  dengan  sistem  peradilan  pidana  karena,  1)disangka,  didakwa,  atau  dinyatakan  terbukti  bersalah  melanggar  hukum,  atau  2)telah  menjadi  korban  akibat  perbuatan pelanggaran hukum yang  dilakukan  orang/kelompok  orang/lembaga  /negara  terhadapnya  atau,  3)telah  melihat,  mendengar,  merasakan,  atau  mengetahui  suatu  peristiwa  pelanggaran hukum.     Anak  yang  Berkonflik  dengan  Hukum  adalah  anak  yang  termasuk  pada  kategori  anak  nakal,  pelaku  tindak  pidana  yang  berdasarkan  hasil  penyelidikan/pemeriksaan  aparat  penegak  hukum  membutuhkan  pembinaan di panti sosial anak.   Anak yang Membutuhkan Perlindungan  Khusus  adalah  anak  yang  mengalami  permasalahan  kelangsungan  hidup,  tumbuh  kembang,  perlindungan  dan  partisipasi  sebagai  akibat  kekurangan  gizi  dan  tanpa  perumahan  yang  layak,  tanpa  bimbingan,  sakit  dan  tanpa  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 9 
  15. 15. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  perawatan  medis,  diperlakukan  salah secara fisik, eksploitasi.  Anak  yang  Memiliki  Keunggulan  adalah  anak  yang  mempunyai  kecerdasan  luar  biasa,  atau  memiliki  potensi  dan/atau  bakat  istimewa.  (UU  No.  23 tahun 2002 tentang Perlindungan  Anak)  Anak  yang  Mempunyai  Masalah  adalah  anak  yang  antara  lain  tidak  mempunyai orang tua dan terlantar,  anak  terlantar,  anak  yang  tidak  mampu,  anak  yang  mengalami  masalah  kelakuan,  dan  anak  cacat.  (PP No. 2 Tahun 1988 tentang Usaha  Kesejahteraan  Anak  bagi  Anak  yang  mempunyai masalah).  Anak  yang  Mempunyai  Masalah  adalah  anak  yang  antara  lain  tidak  mempunyai orang tua dan terlantar,  anak  terlantar,  anak  yang  tidak  mampu,  anak  yang  mengalami  masalah  kelakuan  dan  anak  cacat.  (PP  No.  2    Tahun  1988  tentang  Usaha Kesejahteraan Anak)  Anak  yang  Mengalami  Masalah  Kelakuan  adalah  anak  yang  menunjukkan  tingkah  laku  menyimpang  dari  norma‐norma  masyarakat.  (UU  No.  4  Tahun  1979  tentang Kesejahteraan Anak).    Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 10 
  16. 16. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Anak  yang  Menyandang  Cacat  adalah  anak  yang  mengalami  hambatan  fisik  dan/atau  mental  sehingga  mengganggu  pertumbuhan  dan  perkembangannya  secara  wajar.  (UU  No.  23  Tahun  2002  Tentang  Perlindungan Anak)  Anak­anak  tanpa  Pendamping  adalah  anak‐anak  yang  telah  terpisah  dari  kedua  orang  tuanya  maupun  keluarga  lainnya  dan  tidak  berada  dalam  pengasuhan  seseorang  dewasa  yang  menurut  hukum  atau  adat  bertanggung  jawab  untuk  mengasuhnya.   Analisis  Dampak  Sosial  adalah  telahaan  atau  kajian  sistematis  dan  komprehensif  tentang  kehidupan,  keadaan  sosial,  tindakan,  atau  aktivitas  pembangunan  untuk  melihat  sejauh  mana  akibat  sosial  baik  yang  bersifat  positif  maupun  negatif  yang  timbul  bilamana  tindakan  atau  aktivitas  pembangunan tersebut dilakukan.  Ancaman Bencana adalah suatu kejadian  atau  peristiwa  yang  bisa  menimbulkan  bencana.  (UU  No.  24  Tahun  2007  tentang  Penanggulangan Bencana)  Angka  Harapan  Hidup  (Life  Expectancy)  adalah  angka  rata‐rata  lamanya  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 11 
  17. 17. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  penduduk  suatu  kelompok  atau  negara  untuk  dapat  bertahan  hidup.  Anti  Retroviral  (ARV)  adalah  obat  untuk  menekan  jumlah  virus  HIV  dalam  darah.  Anti  Retroviral  Therapy  (ART)  adalah  sebuah  terapi  bagi  Orang  dengan  HIV‐AIDS  (ODHA)  dengan  mengkonsumsi  ARV  secara  rutin  dan  teratur  untuk  seumur  hidup,  agar  jumlah  virus  di  dalam  darah  bisa  ditekan  hingga  mencapai  kondisi  tidak  terdeteksi  oleh  tes  laboratorium.  Anti  Sosial  adalah  tindakan  melawan,  menentang,  memusuhi  atau  melanggar  norma  hukum,  adat  dan  agama  yang  berlaku  dalam  suatu  kelompok masyarakat tertentu.  Aquired  Immuno  Deficiency  Syndrome  (AIDS)  adalah  kumpulan  gejala  penyakit  yang  disebabkan  menurunnya/hilangnya  sistem  kekebalan  tubuh  manusia  oleh  karena  terinfeksi  virus  HIV,  rusaknya  sistem  kekebalan  tubuh  mengakibatkan penyakit yang tidak  berbahayapun dapat berakibat fatal  bagi  orang  yang  telah  terinfeksi.  (Kepmensos RI No. 23/HUK/1996).  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 12 
  18. 18. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Asas  Akuntabilitas  adalah  dalam  setiap  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  harus  dapat  dipertanggungjawabkan  sesuai  dengan  ketentuan  peraturan  perundang‐undangan.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan  Sosial)  Asas  Keadilan  adalah  dalam  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  harus  menekankan  pada  aspek  pemerataan,  tidak  diskriminatif  dan  keseimbangan  antara  hak  dan  kewajiban.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan Sosial)  Asas  Keberlanjutan  adalah  dalam  menyelenggarakan  kesejahteraan  sosial  dilaksanakan  secara  berkesinambungan,  sehingga  tercapai  kemandirian.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan  Sosial)  Asas  Kemanfaatan  adalah  dalam  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  harus  memberi  manfaat  bagi  peningkatan  kualitas  hidup  warga  negara.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang Kesejahteraan Sosial)  Asas  Kemitraan  adalah  dalam  menangani  masalah  kesejahteraan  sosial  diperlukan  kemitraan  antara  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 13 
  19. 19. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  pemerintah  dan  masyarakat,  pemerintah  sebagei  penanggung  jawab  dan  masyarakat  sebagai  mitra pemerintah dalam menangani  permasalahan  kesejahteraan  sosial  dan  peningkatan  kesejahteraan  sosial.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang Kesejahteraan Sosial)  Asas  Kesetiakawanan  adalah  dalam  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  harus  dilandasi  oleh  kepedulian  sosial  untuk  membantu  orang  yang  membutuhkan  pertolongan  dengan  empati  dan  kasih sayang. (UU No.11 tahun 2009  tentang Kesejahteraan Sosial)  Asas  Keterbukaan  adalah  memberikan  akses  yang  seluas‐luasnya  kepada  masyarakat  untuk  mendapatkan  informasi  yang  terkait  dengan  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang Kesejahteraan Sosial)  Asas  Keterpaduan  adalah  dalam  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  harus  mengintegrasikan  berbagai  komponen  yang  terkait  sehingga  dapat  berjalan  secara  terkoordinir dan sinergis. (UU No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan  Sosial)  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 14 
  20. 20. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Asas  Partisipasi  adalah  dalam  setiap  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  harus  melibatkan  seluruh  komponen  masyarakat.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan  Sosial)  Asas  Profesionalitas  adalah  dalam  setiap  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  kepada  masyarakat  agar  dilandasi  dengan  profesionalisme  sesuai dengan lingkup tugasnya dan  dilaksanakan  seoptimal  mungkin.  (UU  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan Sosial)  Asertif  adalah  suatu  kemampuan  untuk  mengkomunikasikan  apa  yang  diinginkan  dan  dipikirkan  kepada  orang  lain  namun  tetap  menjaga  dan  menghargai  perasaan  pihak  lain.   Asesmen  adalah  proses  pengungkapan  dan  pemahaman  permasalahan,  kebutuhan,  dan  potensi  klien,  serta  sumber  yang  dapat  digunakan  untuk  mengatasi  permasalahan  klien. (Kepmensos No. 10/HUK/2007  tentang  Pembinaan  Teknis  Jabatan  Fungsional Pekerja Sosial)    Asimilasi  adalah  Proses  perubahan  pola  kebudayaan  untuk  menyesuaikan  diri dengan mayoritas.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 15 
  21. 21. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Asistensi  Sosial  adalah  bentuk  perlindungan sosial yang  bertujuan  memberi  bantuan  kepada  orang‐ orang  yang  mengalami  kesulitan,  termasuk  didalamnya  bantuan  secara  umum  atau  bantuan  yang  diberikan  untuk  orang‐orang  miskin;  bantuan  untuk  orang‐orang  jompo,  tuna  netra,  orang‐orang  cacat  dan  anak  terlantar;  asuhan  di  dalam  lembaga  untuk  orang  jompo,  tuna  netra  dan  cacat  yang  miskin  yang  tidak  dapat  tinggal  di  keluarganya.  Asosial  adalah  tidak  mempunyai  rasa  santun  dalam  hidup  bermasyarakat  hanya  ingat  akan  keuntungan  diri  sendiri  saja  tidak  mengindahkan  kepentingan  atau  kebutuhan  orang  lain.  Asuhan  adalah  berbagai  upaya  yang  diberikan  kepada  anak  yang  tidak  mempunyai  orang  tua  dan  telantar,  anak  telantar  dan  anak  yang  mengalami  masalah  kelakuan,  yang  bersifat  sementara  sebagai  pengganti  orang  tua  atau  keluarga  agar  dapat  tumbuh  dan  berkembang  dengan  wajar  secara  rohani,  jasmani  maupun  sosial.  (PP  No.  2  tahun  1988  tentang  Usaha  Kesejahteraan  Anak  bagi  Anak  yang  mempunyai Masalah)  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 16 
  22. 22. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Asuransi  Kesejahteraan  Sosial  (ASKESOS)  adalah  a).  Menurut  UU  Nomor  11  Tahun  2009  Tentang  Kesejahteraan  Sosial  adalah  asuransi  yang  secara  khusus  yang  diberikan  kepada  warga  negara  yang  tidak  mampu  dan  tidak  terakses oleh sistem asuransi sosial  pada  umumnya  yang  berbasis  pada  kontribusi  peserta;  b).  Menurut  Panduan  Manajemen  Askesos,  Dit.  Jamkesos  –  Ditjen  Banjamsos  Depsos  RI  2007,  sistem  perlindungan  sosial  untuk  memberikan  jaminan  pertanggungan  dalam  bentuk  pengganti pendapatan keluarga bagi  pencari  nafkah  utama  sebagai  Pekerja  Mandiri  dan  pekerja  dan  pekerja di sektor informal terhadap  resiko  menurunnya  tingkat  kesejahteraan  sosial  akibat  mendrita  sakit,  kecelakaan  dan/atau meninggal dunia.   Asuransi  Sosial  adalah    mekanisme  pengumpulan  dana  yang  bersifat  wajib  yang  berasal  dari  iuran  guna  memberikan  perlindungan  atas  resiko  sosial  ekonomi  yang  menimpa peserta dan/atau anggota  keluarganya. (UU No. 40 Tahun 2004  tentang  Sistem  Jaminan  Sosial  Nasional)   Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 17 
  23. 23. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Audit  Sosial  adalah  audit  yang  menyangkut  pemantauan,  penilaian  dan pengukuran prestasi organisasi  atau  lembaga  dan  keterlibatannya  dengan masalah‐masalah sosial.  Autis adalah suatu kondisi seseorang sejak  lahir ataupun saat masa balita, yang  membuat  dirinya  tidak  dapat  membentuk  hubungan  sosial  atau  komunikasi  yang  norma.  Anak  tersebut terisolasi dari manusia lain  dan  masuk  dalam  dunia  repetitif,  memiliki  aktifitas  dan  minat  yang  obsesif.   B Badan  Koordinasi  Kegiatan  Kesejahteraan  Sosial  (  BK3S  )  adalah  organisasi  yang  mempunyai  fungsi  koordinasi  terhadap  organisasi‐organisasi  yang  menyelenggarakan  kesejahteraan  sosial di tingkat provinsi.  Badan  Narkotika  Kabupaten/Kota  (BNK)  adalah  lembaga  pemerintah  non  departemen  di  tingkat  kabupaten/kota  yang  menangani  pencegahan,  pemberantasan,  penyalahgunaan  dan  peredaran  gelap Narkoba.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 18 
  24. 24. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Badan Narkotika  Nasional  (BNN) adalah  lembaga  pemerintah  non  departemen  di  tingkat  pusat  yang  menangani  pencegahan,  pemberantasan,  penyalahgunaan  dan peredaran gelap Narkoba.  Badan  Narkotika  Provinsi  (BNP)  adalah  lembaga  pemerintah  non  departemen  di  tingkat  provinsi  yang  menangani  pencegahan,  pemberantasan,  penyalahgunaan  dan peredaran gelap Narkoba.  Badan  Nasional  Penanggulangan  Bencana  (BNPB)  adalah  Lembaga  Pemerintah  Non  Departemen  setingkat  menteri  yang  meliputi  unsur  pengarah  penanggulangan  bencana  dan  pelaksana  penaggulangan bencana.   Badan  Nasional  Penempatan  dan  Perlindungan  Tenaga  Kerja  Indonesia  (BNP2TKI  )  adalah  Lembaga  Pemerintah  Non  Departemen  yang  berada  di  bawah  dan  bertanggungjawab  kepada  Presiden  dan  mempunyai  fungsi  pelaksanaan  kebijakan  di  bidang  penempatan  dan  perlindungan  Tenaga  Kerja  Indonesia  di  luar  negeri  secara  terkoordinasi  dan  terintegrasi (Perpres RI No. 81 tahun  2006  tentang  Badan  Nasional  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 19 
  25. 25. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Penempatan  Dan  Perlindungan  Tenaga Kerja Indonesia)  Badan Penanggulangan Bencana Daerah  (BPBD)  adalah  Badan  Pemerintah  Daerah  yang  melakukan  penyelenggaraan  penanggulangan  bencana  (PP  No.  21  Tahun  2008  Tentang  Penyelenggaraan  Penanggulangan Bencana)  Balai  Besar  Pendidikan  dan  Pelatihan  Kesejahteraan  Sosial  (BBPPKS)  adalah Unit Pelaksana Teknis (UPT)    di bawah  Badan  Pendidikan  dan  Penelitian  Kesos  yang  Melaksanakan  pendidikan  dan  pelatihan  kesejahteraan  sosial  bagi  tenaga  kesejahteraan  sosial  pemerintah dan masyarakat  Balai  Besar  Penelitian,  Permasalahan  dan  Pengembangan  Kesejahteraan  Sosial  (B2P3KS)  adalah Unit Pelaksana Teknis (UPT)  di  bawah  Badan  Pendidikan  dan  Penelitian  Kesos  yang  berfungsi  Melaksanakan  penelitian  dan  pengembangan  pelayanan  kesejahteraan sosial  Balai  Besar  Rehabilitasi  Sosial  Bina  Daksa  (BBRSBD)  adalah  Unit  Pelaksana  Teknis  (UPT)  di  bawah  Direktorat  Jenderal  Pelayanan  dan  Rehabilitasi  Sosial  yang  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 20 
  26. 26. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  melaksanakan  pelayanan  dan  rehabilitasi  sosial,  resosialisasi,  penyaluran,  dan  bimbingan  lanjut  bagi  penyandang  cacat  tubuh  agar  mampu  berperan  dalam  kehidupan  bermasyarakat,  rujukan  nasional,  pengkajian,  dan  penyiapan  standar  pelayanan,  pemberian  informasi,  dan koordinasi.  Balai  Besar  Rehabilitasi  Sosial  Bina  Grahita  (BBRSBG)    adalah  Unit  Pelaksana  Teknis  (UPT)  di  bawah  Direktorat  Jenderal  Pelayanan  dan  Rehabilitasi  Sosial  yang  melaksanakan  pelayanan  dan  rehabilitasi  sosial,  resosialisasi,  penyaluran,  bimbingan  lanjut  bagi  penyandang  cacat  mental  retardasi  agar  mampu  berperan  dalam  kehidupan  bermasyarakat,  rujukan  nasional, pengkajian dan penyiapan  standar  pelayanan,  pemberian  informasi dan koordinasi.  Balai  Besar  Rehabilitasi  Vokasional  Bina Daksa (BBRVBD) adalah Unit  Pelaksana  Teknis  (UPT)  di  bawah  Direktorat  Jenderal  Pelayanan  dan  Rehabilitasi  Sosial  yang  melaksanakan  rehabilitasi  vokasional  tingkat  lanjutan,  pelatihan,  pengkajian,  dan  pengembangan  rehabilitasi  penyandang cacat tubuh.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 21 
  27. 27. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Balai  Penerbitan  Braille  Indonesia  (BPBI)  adalah  Unit  Pelaksana  Teknis  (UPT)  di  bawah  Direktorat  Jenderal Pelayanan dan Rehabilitasi  Sosial  yang  melaksanakan  tugas  untuk  pencetakan  dokumen‐ dokumen  maupun  arsip  kedalam  huruf Braille.  Bantuan  Darurat  Bencana  adalah  upaya  memberikan  bantuan  untuk  memenuhi    kebutuhan  dasar  pada  saat  keadaan  darurat.  (UU  No.24  tahun  2007  tentang  Penangulangan  Bencana)   Bantuan  Iuran  adalah  iuran  yang  dibayar  pemerintah  bagi  fakir  miskin  dan  orang tidak mampu sebagai peserta  program  jaminan  sosial.  (UU  No.  40  Tahun  2004  Sistem  Jaminan  Sosial  Nasional)  Bantuan  Kesejahteraan  Sosial  Permanen  (BKSP)  adalah  pelayanan  sosial  berupa  pemberian  biaya  hidup    minimal  bagi  penyandang  masalah  kesejahteraan  sosial  non  potensial  terlantar    yang  dilakukan secara berkelanjutan.  Bantuan Langsung Berkelanjutan adalah  bantuan  yang  diberikan  secara  terus‐menerus  untuk  mempertahankan  taraf  kesejahteraan  sosial  dan  upaya  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 22 
  28. 28. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  untuk  mengembangkan  kemandirian. (UU No.11 tahun 2009  tentang Kesejahteraan Sosial)  Bantuan  Langsung  Pemberdayaan  Sosial  (BLPS)  adalah  kegiatan  dalam rangka memberdayakan fakir  miskin  yang  dilaksanakan  melalui  pemberian  bantuan  modal  usaha  ekonomis  produktif  (UEP)  melalui  kelompok  usaha  bersama  (KUBE)  yang  penyalurannya  melalui  mekanisme perbankan.  Bantuan  Langsung  Tunai  (BLT)  adalah  bantuan  langsung  tunai  kepada  rumah tangga sasaran dalam rangka  kompensasi  pengurangan  subsidi  Bahan  Bakar  Minyak  (BBM)  (Inpres  RI  No.  3  Tahun  2008  Tentang  Pelaksanaan  Program  Bantuan  Langsung  Tunai  Untuk  Rumah  Tangga Sasaran)  Bantuan Sosial Adalah Semua upaya yang  diarahkan  untuk  meringankan  penderitaan,  melindungi,  dan  memulihkan  kondisi  kehidupan  fisik,  mental,  dan  sosial  (termasuk  kondisi  psikososial,  dan  ekonomi)  serta memberdayakan potensi yang  dimiliki  agar  seseorang,  keluarga,  kelompok  dan/atau  masyarakat  yang  mengalami  guncangan  dan  kerentanan sosial dapat tetap hidup  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 23 
  29. 29. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  secara wajar. (UU No. 11 tahun 2009  tentang Kesejahteraan Sosial)  Bantuan  Sosial  bagi  Lanjut  Usia  Adalah  Upaya  pemberian  bantuan  yang  bersifat  tidak  tetap  agar  lanjut  usia  potensial  dapat  meningkatkan  taraf  kesejahteraan  sosialnya.  (UU  No.13  Tahun  1998  tentang  Kesejahteraan  lanjut Usia)  Bantuan  Sosial  bagi  Penyandang  Cacat  adalah  pemberian  bantuan  kepada  penyandang  cacat  yang  tidak  mampu  yang  bersifat  tidak  tetap,  agar  mereka  dapat  meningkatkan  taraf  kesejahteraan  sosialnya.  (UU  No.4  Tahun  1997  tentang  Penyandang Cacat)   Bekas  Narapidana  /Bekas  Warga  Binaan  Pemasyarakatan  adalah  seseorang  yang  telah  selesai  menjalani  masa  hukuman  yang  dijatuhkan  kepadanya  berdasarkan  keputusan  pengadilan  yang  telah  mempunyai  kekuatan  hukum    yang  tetap.  Bekas  Penyandang  Penyakit  Kronis  adalah seseorang yang secara medik  telah dinyatakan sembuh dari suatu  penyakit  kronis  yang  dinilainya  memerlukan  pengobatan  yang  sangat  lama  (menahun)  dan  telah  sembuh  dengan  atau  tanpa  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 24 
  30. 30. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  menimbulkan kecacatan pada tubuh  yang  dapat  menganggu  fungsi  sosialnya.  Bencana  adalah  peristiwa  atau  rangkaian  peristiwa  yang  mengancam  dan  mengganggu  kehidupan  dan  penghidupan  masyarakat  yang  disebabkan  baik  oleh  faktor  alam  dan/atau  faktor  non  alam  maupun  faktor  manusia  sehingga  mengakibatkan  timbulnya  korban  jiwa  manusia,  kerusakan  lingkungan,  kerugian  harta  benda,  dan dampak  psikologis. (UU No. 24  Tahun    2007  Tentang  Penangulangan Bencana)   Bencana  Alam  adalah  bencana  yang  diakibatkan  oleh  peristiwa  atau  serangkaian  peristiwa  yang  disebabkan  oleh  alam  antara  lain  berupa        gempa  bumi,  tsunami,  gunung meletus, banjir, kekeringan,  angin  topan,  tanah  longsor.  (UU  No.24  Tahun    2007  tentang  Penangulangan Bencana)   Bencana  non  Alam  adalah  bencana  yang  diakibatkan  oleh  peristiwa  atau  rangkaian  peristiwa  non  alam  yang  antara  lain  berupa  gagal  teknologi,  gagal  modernisasi,  epidemi,  dan  wabah  penyakit.  (UU  No.24  tahun  2007  tentang  Penangulangan  Bencana)   Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 25 
  31. 31. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Bencana  Sosial  adalah  bencana  yang  diakibatkan  oleh  peristiwa  atau  serangkaian  peristiwa  yang  diakibatkan  oleh  manusia  yang  meliputi  konflik  sosial  oleh  antar  kelompok  atau  antar  komunitas  masyarakat,  dan  teror.  (UU  No.  24  Tahun 2007 tentang Penangulangan  Bencana)   Bermain  Peran  (role  playing)  adalah  salah  satu  teknik  pekerjaan  sosial  yang  diterapkan  dalam  menangani  masalah  klien  dengan  cara  memainkan peran orang lain.   Bimbingan adalah tuntunan, bantuan atau  pertolongan  yang  diberikan  kepada  individu,  kelompok,  atau  masyarakat  untuk  mencegah  atau  mengatasi  kesulitan‐kesulitan  di  dalam  kehidupannya  agar  mereka  mencapai kesejahteraan.  Bimbingan  Fisik  adalah  bimbingan  untuk  pemeliharaan  pertumbuhan  dan  perkembangan jasmani klien.  Bimbingan  Kelompok  adalah  bimbingan  yang  ditujukan  untuk  mengembangkan  potensi  dan  kemampuan  klien  dalam  mengatasi  masalah  maupun  memenuhi  kebutuhannya melalui kelompok.  Bimbingan  Keterampilan  Kerja  adalah  proses  pemberian  pelayanan  yang  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 26 
  32. 32. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  ditujukan  untuk  mengembangkan  pengetahuan dan kemampuan klien  dalam  keterampilan  kerja  sebagai  bekal  untuk  kehidupannya  di  tengah‐tengah masyarakat.  Bimbingan  Keterampilan  Sosial  adalah  serangkaian  kegiatan  untuk  menumbuhkembangkan  keterampilan  sosial  klien  agar  mampu memenuhi kebutuhan dasar  hidup.  Bimbingan  Lanjut  adalah  rangkaian  kegiatan  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial  sebagai  upaya  untuk  lebih  memantapkan  kemandirian  klien,  baik  berupa  konsultasi,bantuan  ulang,  bimbingan  peningkatan/pengembangan/pema saran  maupun  petunjuk  lain  untuk  memperkuat  kondisi  kehidupan  bermasyarakat.  Bimbingan  Lingkungan  Sosial  adalah  bimbingan  yang  diberikan  kepada  lingkungan  asal  klien,  dengan  tujuan  agar  klien  memperoleh  kembali  dukungan  dari  keluarga  dan masyarakat.  Bimbingan  Mental  adalah  bimbingan  yang  menumbuhkan  dan  mengembangkan  rasa  percaya  diri,  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 27 
  33. 33. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  harga diri , serta memperbaiki sikap  hidup klien.   Bimbingan  Sistem  Isyarat  Bahasa  Indonesia  (SIBI)  adalah  program  pelayanan  yang  diberikan  kepada  penyandang  cacat  rungu  wicara  agar  dapat  mengembangkan  keterampilannya  dalam  berkomunikasi  menggunakan  SIBI  sambil berbicara.  Bimbingan Sosial adalah berbagai bentuk  kegiatan  pelayanan  yang  dilakukan  oleh  pekerja  sosial  untuk  membantu  klien  baik  individu,  kelompok,  maupun  masyarakat  dalam  meningkatkan  kemampuannya  untuk  memenuhi  kebutuhan,  memecahkan  masalah,  serta  menjalin  dan  mengendalikan  hubungan‐hubungan  sosial  mereka  dalam lingkungan sosialnya.  Bimbingan  Sosial  Individu  adalah  seni  yang  mempergunakan pengetahuan  tentang  ilmu  relasi  manusia  dan  keterampilan  dalam  mengadakan  hubungan  untuk  memobilisir  kemampuan dalam diri individu dan  sumber‐sumber  yang  tersedia  dalam  masyarakat  guna  penyesuaian  yang  lebih  baik  antar  klien  dengan  keseluruhan  atau  sebagian dari lingkungan.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 28 
  34. 34. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Bimbingan  Sosial  Kelompok  adalah  metode  intervensi  pekerjaan  sosial  untuk  membantu  individu‐individu  dengan  menggunakan  kelompok  sebagai  alat  untuk  membantu  mengembangkan kepribadian, serta  memecahkan  masalah‐masalah   personal maupun keluarga.  Bimbingan  Sosial  Masyarakat  adalah   suatu  proses  dimana  masyarakat,  baik  sebagai  individu  maupun  perwakilan‐perwakilan  kelompok,  bekerja  sama  untuk  menentukan  kebutuhan‐kebutuhan  kesejahteraan sosial, merencanakan  cara‐cara  memenuhi  kebutuhan  tersebut,  serta  memobilisasi  sumber‐sumber  yang  diperlukan  yang  ada  di  dalam  masyarakat  tersebut dengan berlandaskan pada  prinsip partisipasi sosial.   Bimbingan  Spiritual  adalah  bimbingan  untuk  meningkatkan  pengetahuan,pemahaman  klien  tentang  agama  yang  diyakininya,  sehingga  dapat  menerapkannya  ke  dalam kehidupannya.  Bina  Wicara  adalah  tindakan  atau  perlakuan  agar  para  penyandang  cacat  rungu  wicara  memiliki  kecakapan  berkomunikasi  dengan  sesama  manusia  dengan  menggunakan media wicara.   Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 29 
  35. 35. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Broker  Adalah  salah  satu  peran  pekerja  sosial  untuk  melakukan  penjalinan  hubungan  dan  pemeliharaan  jalur  komunikasi  dengan  berbagai  pihak  yang  mendukung  pelaksanaan  penyelenggaraan  kesejahteraan  sosial.   Buta  adalah  kecacatan  penglihatan  seseorang  yang  menyebabkan  ketajaman  penglihatan  kurang  dari  3/60  (5/100,  2/40,  0,005)  atau  derajat  ketajaman  penglihatannya  pada  jarak  terbaik  setelah  koreksi  maksimal  tidak  lebih  dari  pada  kemampuan  untuk  menghitung  jari  pada jarak 3 meter.  C Cacat  adalah  keadaan  hilang  atau  berkurangnya fungsi anggota badan  yang  secara  langsung  atau  tidak  langsung  mengakibatkan  hilang  atau  berkurangnya  kemampuan  untuk  menjalankan  pekerjaan.  (UU  No.  4  tahun  1997  tentang  Penayandang  Cacat,  atau  PP  43  tahun  1998  tentang  Upaya  Peningkatan  Kesejahteraan  Sosial  Penyandang Cacat)  Cacat  Bawaan  Kecacatan  yang  terjadi  ketika  anak  masih  dalam  kandungan  yang  disebabkan  ibu  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 30 
  36. 36. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  mengalami  gangguan  penyakit  atau  metabolisme, kelainan kromosomal,  gangguan  genetik,  kekurangan  gizi  atau sebab lain yang tidak diketahui  yang  mempengaruhi  tumbuh  kembang janin.  Cacat  Bekas  Penyandang  Penyakit  Kronis  adalah  seorang  yang  secara  medis telah dinyatakan sembuh dari  suatu  penyakit  menahun  dengan  atau  tanpa  menimbulkan  kecacatan  pada tubuh yang dapat mengganggu  fungsi sosialnya.  Cacat  Fisik  adalah  kecacatan  yang  mengakibatkan  gangguan  pada  fungsi  tubuh,  antara  lain  gerak  tubuh,  penglihatan,  pendengaran  dan kemampuan bicara. (UU Nomor  4  Tahun  1997  tentang  Penyandang  Cacat)  Cacat  Fisik  Dan  Mental  (Cacat  Ganda)  adalah  keadaan  seseorang  yang  menyandang  dua  jenis  kecacatan  sekaligus. (UU Nomor 4 Tahun 1997  tentang Penyandang Cacat)  Cacat  Mental  adalah  kelainan  mental  dan/atau  tingkah  laku,  baik  cacat  bawaan  maupun  akibat  dari  penyakit.  (UU  Nomor  4  Tahun  1997  tentang Penyandang Cacat)  Cacat  Mental  Psikotik  adalah  seseorang  yang  mengalami  gangguan  jiwa  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 31 
  37. 37. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  yang  disebabkan  oleh  faktor  organ  biologis  maupun  fungsional  yang  mengakibatkan  perubahan  dalam  alam  pikiran,  alam  perasaan  dan  perbuatan  sehingga  memiliki  masalah  sosial  tidak  dapat  mencari  nafkah  dan  kesulitan  dalam  kegiatan bermasyarakat.  Cacat  Netra  adalah  kecacatan  yang  menyebabkan  ketajaman  penglihatan  seseorang  lebih  kecil  dari 6/18 atau 6/20.  Cacat  Rungu  adalah  kecacatan  yang  disebabkan oleh kerusakan alat dan  organ  pendengaran  yang  mengakibatkan  kehilangan  kemampuan  menerima  atau  menangkap bunyi atau suara.   Cacat  Rungu  Wicara  adalah  ketidakmampuan  dalam  memproduksi  suara  dan  berbahasa  yang  disebabkan  karena  kerusakan  alat  dan  organ  pendengaran  sehingga  seseorang  tidak  mengenal  cara  mempergunakan  organ  bicara  dan tidak mengenal konsep bicara.   Cacat setelah lahir adalah kecacatan yang  terjadi  pada  saat  proses  kelahiran  bayi  yang  disebabkan  oleh  kesalahan  penanganan  pada  waktu  persalinan,  atau  terinfeksi  suatu  penyakit, bakteri, virus, kekurangan  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 32 
  38. 38. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  gizi  atau  mengalami  kecelakaan  yang menyebabkan kecacatan.  Cacat  Tubuh    adalah  gangguan  yang  menurut  ilmu  kedokteran  dinyatakan  mempunyai  kelainan/gangguan  pada  alat  gerak  yang  meliputi  tulang,  otot,  dan  persendian  baik  dalam  struktur  atau  fungsinya,  sehingga  dapat  merupakan  rintangan  atau  hambatan  baginya  untuk  melaksanakan  kegiatan  secara  layak.  Cacat  Wicara  adalah  kecacatan  yang  disebabkan  oleh  kerusakan  atau  kehilangan  kemampuan  berbahasa,  mengucapkan  kata‐kata,  ketepatan  dan  kecepatan  berbicara  serta  produksi suara.   Capacity  Building  (Pengembangan  Kapasitas)  adalah  upaya  yang  dilakukan  untuk  meningkatkan  kemampuan  baik  individu,  kelompok,  masyarakat  maupun  lembaga  sosial    dari  aspek  pengetahuan, keterampilan maupun  sikap dan perilaku.  Case  Conference  (Pembahasan  Kasus)  adalah  pertemuan  antara  beberapa  profesi  untuk  membicarakan  satu  kasus  dalam  kaitannya  dalam  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 33 
  39. 39. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  penanganan  /  pemecahan  masalah  klien.  Catatan  Kasus  adalah  catatan  tentang  fakta,  data  dan  informasi  tertulis  mengenai  situasi  dan  kondisi  masing‐masing  klien  dan  orang‐ orang yang terkait.  Charity  adalah motivasi untuk membantu  orang  lain  yang  membutuhkan   dengan  tujuan  derma,  kebajikan,  amal  dan  rasa  belas  kasihan,  serta  kemurahan hati.  Child  Trafficking  adalah  perdagangan  anak, lihat di Perdagangan Anak.  Codein    adalah  alkaloida  yang  terkandung  dalam  opium  sebesar  0,7  –  2,5  %,  merupakan  opioida  alamiah  yang  banyak  digunakan  untuk  keperluan  medis.  Community  Organization  and  Community  Development  (CO/CD),  lihat  Pengembangan  Masyarakat.  Conditional  Cash  Transfer  (Bantuan  Tunai  Bersyarat)  adalah  program  pengentasan  kemiskinan  melalui  pemberian  bantuan  tunai  kepada  rumah  tangga  sasaran  (keluarga  miskin)  yang  digunakan  secara  bersyarat  untuk  pendidikan    anak  dan  kesehatan  ibu.  Program  ini  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 34 
  40. 40. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  diwujudkan  dalam  Program  Keluarga Harapan (PKH).  Corporate  Social  Responsibility  (CSR)  atau  Tanggung  Jawab  Sosial  Perusahaan  adalah  komitmen  perusahaan  dalam  melakukan  kegiatan  operasional  dengan  memperhatikan  aspek  ekonomi,sosial  dan  lingkungan  serta  menghargai  kepentingan  para  pemangku  kepentingan,  yaitu  investor,  pelanggan,  karyawan,  rekan  bisnis,  penduduk  setempat,  lingkungan dan masyarakat umum.    Crack    adalah  bentuk  baru  berupa  kristal  seperti  kerikil,  merupakan  saripati  kokain  yang  mempunyai  dampak  ketergantungan lebih kuat daripada  kokain.  D Daerah  Kumuh  adalah  daerah  atau  lingkungan  yang  tidak  memenuhi  persyaratan  lingkungan  secara  teknis,  kesehatan  dan  sosial  sebagai  tempat  tinggal  yang  layak  bagi  kehidupan dan penghidupan sosial.  Dalam  Pemukiman  adalah  model  pelayanan  dan  rehabilitasi  sosial  bagi  penyandang  cacat  bekas  penderita penyakit kronis/kusta dan  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 35 
  41. 41. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  keluarganya  dengan  menggunakan  berbagai  fasilitas  atau  wahana  pada  lokasi  masyarakat  tertentu  yang  berdekatan  dengan  pemukiman  penduduk  pada  umumnya,  diselenggarakan  oleh  pemerintah  dan  atau  masyarakat  dimana  di  dalamnya  dipersiapkan  sarana  dan  prasarana  rehabilitasi  sosial  secara  utuh.  Dampak  Sosial  adalah  pengaruh  atau  akibat  dari  suatu  kejadian,  keadaan,  kebijakan  sehingga  mengakibatkan  perubahan  baik  yang  bersifat  positif  maupun  yang  bersifat  negatif  bagi  lingkungan  sosial  dan  keadaan  sosial.  Dana  Jaminan  Sosial  adalah  dana  amanat  milik  seluruh  peserta  yang  merupakan  himpunan  iuran  beserrta  hasil  pengembangannya  yang  dikelola  oleh  Badan  Penyelenggara  Jaminan  Sosial  untuk  pembayaran manfaat kepada peserta  dan  pembiayaan  operasional  penyelenggaraan  program  jaminan  sosial. (UU No. 40 tahun 2004 Sistem  Jaminan Sosial nasional)  Dana  Kesejahteraan  Sosial  adalah  sumbangan  yang  diterima  dari  masyarakat  baik  langsung  maupun  tidak  langsung  yang  diperuntukkan  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 36 
  42. 42. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  bagi  kepentingan  pelaksanaan  kegiatan usaha kesejahteraan sosial  Data  Kesejahteraan  Sosial  adalah  informasi atau bahan yang berkaitan  dengan  Penyandang  Masalah  Kesejahteraan  Sosial  (PMKS)  dan  Potensi Sumber Kesejahteraan Sosial  (PSKS)  dalam  bentuk  angka,  huruf,  gambar  yang  diperoleh  dari  sumber  yang  dipercaya  dan  dapat  dijadikan  dasar kajian.  Day  Care  Center  (Pusat Layanan  Harian)  adalah  Pusat  atau  tempat  dilaksanakannya  kegiatan    layanan  harian bagi lanjut usia dan bagi anak  balita  tempat  ini  disebut  Taman  Penitipan Anak (TPA).  Day  Care  Services  (Layanan  Harian)  adalah suatu model pelayanan sosial  yang  disediakan  bagi  lanjut  usia  bersifat  sementara,  dilaksanakan  pada siang hari, di dalam atau di luar  panti  dalam  waktu  tertentu  (maksimum  8  jam)  dan  tidak  menginap  yang  dikelola  oleh  pemerintah  atau  masyarakat  secara  profesional.  Daya  Beli    adalah  kemampuan  seseorang,  keluarga  atau  masyarakat  untuk  memperoleh suatu barang/jasa guna  memenuhi kebutuhan hidup.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 37 
  43. 43. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Daya Tampung Lingkungan Sosial adalah  kemampuan  manusia  dan  kelompok  penduduk  yang  berbeda‐beda  untuk  hidup  bersama‐sama  sebagai  satu  masyarakat  secara  serasi,  selaras,  seimbang,  rukun,  tertib,  dan  aman.  (UU  No.  10  tahun  1992  tentang  Perkembangan  Kependudukan  dan  Pembangunan Keluarga Sejahtera)  Debil  adalah  berdaya  pikir  rendah  atau  berkemampuan  berfikir  tidak  lebih  daripada  daya  pikir  anak  yang  berumur 12 tahun.   Depresan adalah jenis obat yang berfungsi  mengurangi  aktifitas  fungsional  tubuh  sehingga  membuat  pemakai  merasa  tenang  dan  bahkan  membuatnya  tertidur  atau  tidak  sadarkan diri.  Depresi  adalah  keadaan  jiwa  seseorang  yang  sedang  mengalami  stress  dengan  ciri‐ciri  retardasi  motorik  dan  mental,  kemurungan  tidak  ada  aktivitas  sama  sekali  sehingga  memperlihatkan  gejala‐gejala  perasaan tertekan.    Derajat  Kecacatan  adalah  tingkat  berat  ringannya  keadaan  cacat  yang  disandang  seseorang.  (UU  Nomor  4  Tahun  1997  tentang  Penyandang  Cacat PP No. 43 Tahun 1998 tentang  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 38 
  44. 44. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Upaya  Peningkatan  Kesejahteraan  Sosial Penyandang Cacat)  Desa  Berketahanan  Sosial  adalah  kondisi  desa  mapan  yang  dicapai  melalui  pemberdayaan pranata sosial. dalam  mengelola  modal  sosial,  mampu  menggerakkan  dan  memobilisasi  anggota  komunitas  lokal  dalam  memberikan  dan  meningkatkan  :1)  perlindungan  sosial  bagi  kelompok  rentan,  2)  mendorong  partisipasi  masyarakat  dalam  berorganisasi  sosial,  3)  mengendalikan  konflik  sosial,  4)  kearifan  lokal  dalam  memelihara  sumber  daya  sosial  dan  alam  Deteksi  Dini  adalah  usaha‐usaha  untuk  mengetahui  ada  tidaknya  kelainan  atau  kerusakan  fisik  atau  gangguan  perkembangan  mental  atau  perilaku  anak  yang  menyebabkan  kecacatan  secara  dini  dengan  menggunakan  metode perkembangan anak.  Dewan  Nasional  Indonesia  untuk  Kesejahteraan  Sosial  (  DNIKS  )  adalah  organisasi  yang  mempunyai  fungsi  koordinasi  terhadap  organisasi‐organisasi  yang  menyelenggarakan  kesejahteraan  sosial di tingkat nasional.  Diagnosis  Sosial  adalah  suatu  proses  mengidentifikasi  dan  menganalisis  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 39 
  45. 45. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  masalah  klien  dari  hasil  asesmen  untuk    menemukan  dan  merumuskan  rencana  penanganan  masalah.  Difable  adalah  sebutan  bagi  penyandang  cacat  yang  merupakan  singkatan  dari  kata  bahasa  Inggris  Different  Ability  People    yang  artinya  Orang  yang  Berbeda  Kemampuan  .  Istilah  Diffable  didasarkan  pada  realita  bahwa  setiap  manusia  diciptakan  berbeda.   Dinamika  Kelompok  adalah  salah  satu  teknik  yang  digunakan  untuk  merangsang  suatu  kondisi  interaksi  yang  dinamis  antar  individu  dalam  suatu kelompok.   Dinamika  Sosial  adalah  gerak  masyarakat  secara  terus  menerus  yang  menimbulkan  perubahan  dalam  tata  hidup  masyarakat  yang  bersangkutan.  Dinamisator  adalah  orang  yang  berusaha  untuk  mengadakan  perubahan‐ perubahan  dan  pengembangan‐ pengembangan  yang  dapat  diterima  oleh  perorangan,  keluarga,  kelompok,  dan  organisasi  di  masyarakat.  Disability  (Kecacatan)  adalah  ketidakmampuan  melaksanakan  suatu  aktivitas/kegiatan  tertentu  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 40 
  46. 46. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  sebagaimana layaknya orang normal  yang  disebabkan  oleh  kondisi  impairment  (kehilangan  atau  ketidakmampuan)  yang  berhubungan  dengan  usia  dan  masyarakat  dimana  seseorang  berada.  Disfungsi  Sosial  adalah  kondisi  seseorang  tidak  mampu  melaksanakan  peran  sosial  sesuai  dengan  tugas  dan  tanggung  jawabnya,  dan  sesuai  dengan harapan orang lain.  Disintegrasi  adalah  keadaan  tidak  bersatu  padu,  terpecah  belah,  hilangnya  keutuhan  atau  persatuan,  perpecahan.  Disintregrasi  Sosial  adalah  :  keadaan  sosial  yang  masing‐masing  individu  atau  kelompok  dalam  suatu  masyarakat ingin tampil dengan cara  memisahkan  diri  dari  kelompok  besar  sebagai  akibat  dari  lunturnya  semangat  dan  nilai‐nilai  kesetiakawanan sosial dan integritas  nasional.  Diskresi  adalah  otoritas  legal  polisi  untuk  bertindak dalam kondisi atau situasi  tertentu  berdasarkan  kebijaksanaan  atau berkonflik dengan hukum.   Diskriminasi  adalah  setiap  pembatasan,  pelecehan,  atau  pengucilan  yang  langsung  ataupun  tidak  langsung  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 41 
  47. 47. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  didasarkan  pada  pembedaan  manusia atas dasar agama, suku, ras,  etnik,  kelompok,  golongan,  status  sosial, status ekonomi, jenis kelamin,  keyakinan  politik  yang  berakibat  pengurangan,  penyimpangan  ataupun  penghapusan  pengakuan,  pelaksanaan  ataupun  penggunaan  hak  asasi  manusia  dan  kebebasan  dasar  dalam  kehidupan  baik  individual  maupun  kolektif  dalam  bidang  politik,  ekonomi,  hukum,  sosial,  budaya  dan  aspek  kehidupan  lainnya.  (UU  No,  39  Tahun  1999  tentang Hak Azasi Manusia)  Disorganisasi  Sosial  adalah  keadaan  kehidupan sosial di dalam kelompok  masyarakat yang terpecah.  Displacement  (Pengalihan)  adalah  perilaku  yang  menunjukkan  ketidakcocokkan  antara  permasalahan  dengan  waktu  dan  tempat  mengklarifikasikannya  misalnya:  masalah‐masalah  yang  dihadapi di kantor dibawa pulang ke  rumah  dan  sebaliknya  masalah‐ masalah  yang  dihadapi  di  rumah  dibawa ke kantor.  Distorsi adalah pemutarbalikkan fakta atau  aturan,  sehingga  terjadi  penyimpangan  untuk  memperoleh  keuntungan dari padanya.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 42 
  48. 48. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Diversi  adalah  pengalihan  dari  proses  pidana  formal  sebagai  alternatif  terbaik  dalam  penanganan  terhadap  anak yang berkonflik dengan hukum.   Domestic  adoption  adalah  pengangkatan  anak antar warga negara Indonesia.  Donasi  adalah  sumbangan  tetap  (berupa  uang)  dari  penderma  kepada  perkumpulan/yayasan.   Donatur  adalah  orang  yang  secara  tetap  memberikan  sumbangan  berupa  uang kepada suatu perkumpulan dan  sebagainya.   Dunia  Usaha  adalah  Usaha  Mikro,  usaha  kecil,  Usaha  Menengah  dan  Usaha  Besar  yang  melakukan  kegiatan  ekonomi  di  indonesia  dan  berdomisili di Indonesia.  (UU  No.  20  tahun  2008  tentang  Usaha  Mikro,  Kecil dan Menengah)  E Ekologi  sosial  adalah  ilmu  yang  mempelajari  tentang  hubungan  timbal  balik  yang  bersifat  adaptif  diantara  lingkungan  alamiah  dan  sosial.   Ek­situ  adalah  pola  penanganan  dalam  pemberdayaan  komunitas  adat  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 43 
  49. 49. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  terpencil  yang  dilakukan  di  lokasi  baru.  Eksploitasi adalah  Tindakan dengan atau  tanpa  persetujuan  korban  yang  meliputi  tetapi  tidak  terbatas  pada  pelacuran,  kerja  atau  pelayanan  paksa,  perbudakan,  atau  praktek  serupa  perbudakan,  penindasan,  pemerasan,  pemanfaatan  fisik,  seksual,  reproduksi  atau  secara  melawan  hukum  memindahkan  atau  mentransplantasi  organ  dan/atau  jaringan  tubuh  atau  memanfaatkan  tenaga  atau  kemampuan  seseorang  oleh  pihak  lain  untuk  mendapatkan  keuntungan  baik  material  maupun  immaterial.  (UU  No.21  Tahun  2007  Tentang  Pemberantasan  Tindak  Pidana Perdagangan Orang)  Elijibilitas  adalah  proses  untuk  menentukan  seorang  calon  klien  memenuhi  persyaratan  atau  tidak  untuk  mendapatkan  pelayanan  sosial  Emosi  adalah  keadaan  dan  reaksi  psikologis  dan  fisiologis  seperti  kegembiraan,  kesedian,  keharuan,  kecintaan.  Empati  adalah  keadaan  mental  yang  membuat  seseorang  merasa  atau  mengidentifikasi  dirinya  dalam  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 44 
  50. 50. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  keadaan perasaan atau pikiran yang  sama  dengan  orang  atau  kelompok  lain.   Evakuasi  adalah  kegiatan  memindahkan  korban bencana dari lokasi bencana  ke  tempat  yang  aman  dan/atau  penampungan  pertama  untuk  mendapatkan tindakan penanganan  lebih lanjut.  Evaluasi  adalah  suatu  proses  penilaian,  pengukuran  dan  perbandingan  dari  hasil‐hasil  pekerjaan  yang  dicapai  dengan  hasil  yang  seharusnya  dicapai.   F Fakir  Miskin  adalah  orang  yang  sama  sekali  tidak  mempunyai  sumber  mata  pencaharian  dan  tidak  mempunyai kemampuan memenuhi  kebutuhan  pokok  yang  layak  bagi  kemanusiaan  atau  orang  yang  mempunyai  sumber  mata  pencaharian  tetapi  tidak  dapat  memenuhi  kebutuhan  pokok  yang  layak  bagi  kemanusiaan.  (Kepmensos RI No. 23/HUK/1996).  Family  Preservation  (Perlindungan  Keluarga)  adalah  program  yang  didesain  untuk  keluarga  yang  mengalami  krisis  (families  in  crisis)  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 45 
  51. 51. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  dimana anak‐anak mereka beresiko  ditelantarkan  atau  terpisah  dari  keluarga  dan (sedang) ditempatkan  di  pengasuhan  di  luar  keluarganya  atau  pengasuhan  alternatif,  seperti  di Panti Asuhan Anak.  Family  Support  (dukungan  Keluarga)  adalah  pelayanan  berbasis  masyarakat  yang  membantu  orang  tua/keluarga  inti  menjalankan  perannya  dalam  pengasuhan  anak,  memperkuat  kapasitas  orang  tua  dalam  menghadapi  masalah  untuk  mengurangi  terjadinya  perlakuan  salah dan penelantaran anak.  Fasilitator  adalah    peran  yang  dilakukan  Pendamping  Sosial  dalam  membantu  dan  mendorong  pihak  terkait  dalam  masyarakat  untuk  terwujudnya keserasian sosial.   Forum  Keluarga  Dengan  Anak  Cacat  (FKDAC) adalah lembaga kerjasama  (pertukaran  informasi  dan  keterampilan)  antar  para  keluarga  yang  memiliki  anak  penyandang  cacat.   Forum  Komunikasi  Fungsional  Pekerja  Sosial  Indonesia  (FKFPSI)  adalah  wadah  bagi  fungsional  pekerja  sosial  di  lingkungan  direktorat  jenderal  pelayanan  dan  rehabilitasi  sosial  sebagai  ajang  silaturahmi,  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 46 
  52. 52. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  komunikasi,  tukar  informasi  dan  peningkatan kompetensi.  Forum  Komunikasi  Karang  Taruna,  adalah  sarana  kerjasama,  pertukaran  pengalaman,  dan  informasi antar karang taruna.   Forum  Komunikasi  Pekerja  Sosial  Masyarakat (FKPSM) lihat PSM   Foster  Care  (Keluarga  Asuh)  merupakan  suatu pelayanan kesejahteraan anak  yang  menyediakan  pengasuhan  melalui  keluarga  pengganti  yang  direncanakan  untuk  periode  tertentu  atau  jangka  panjang  dimana  orang  tuanya  tidak  mampu  mengasuhnya  atau  tidak  dapat  menjamin  tumbuh  kembang  anaknya  secara  wajar,  baik  fisik,  mental,  spiritual  maupun  sosialnya.  Keluarga  pengganti  dimaksud  adalah keluarga yang tidak memiliki  keterkaitan darah dengan anak atau  lembaga  yang  melakukan  pengasuhan terhadap anak.  Fungsi  Keluarga  adalah  tugas‐tugas  kehidupan  yang  seharusnya  dilakukan  agar  keluarga  dapat  menata  dan  memelihara  kehidupan  agar  dapat  tumbuh  secara  wajar,  mencakup fungsi reproduksi, afeksi,  perlindungan,  sosialisasi  dan  pendidikan,  keagamaan,  sosial  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 47 
  53. 53. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  budaya,  ekonomi  dan  lingkungan.   (UU  No.10  tahun  1992  tentang  Pembangunan Keluarga Sejahtera)  Fungsi  Peningkatan  Masyarakat  adalah  satu  fungsi  pekerja  sosial  masyarakat  (PSM)  untuk  menciptakan  perubahan‐perubahan  sosial  dan  pengembangan‐ pengembangan  sosial  secara  terencana  dan  terarah  yang  menyentuh struktur dan kehidupan  masyarakat.  G Gangguan Jiwa adalah ketidakseimbangan  jiwa yang mengakibatkan terjadinya  ketidaknormalan sikap atau tingkah  laku.   Ganja  adalah  salah  satu  jenis  narkotika  berasal  dari  tumbuhan  perdu  liar  yang  lebih  dikenal  dengan  nama  cimeng, kanabis, marijuana, pot, tai,  sick,  gass,  gelek,  rasta,  dope,  weed,  mary jane, sinsemilla.   Garis Kemiskinan adalah a). Menurut BPS  adalah  jumlah  rupiah  yang  diperlukan  oleh  setiap  individu  untuk  makanan  setara  2.100  kalori  per  orang/hari  (garis  kemiskinan  makanan)  dan  untuk  memenuhi  kebutuhan  non  makanan  berupa  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 48 
  54. 54. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  perumahan,  pakaian,  kesehatan,  pendidikan,  transportasi  dan  aneka  barang/jasa  (garis  kemiskinan  non  makanan),  b).  Menurut  PBB  adalah  jumlah  uang  setara  1  USD  ‐2  USD  yang  diperlukan  untuk  memenuhi  kebutuhan  hidup  minimal  per  orang/hari.  Gelandangan  adalah  orang‐orang  yang  hidup  dalam  keaadaan  yang  tidak  sesuai  dengan  norma  kehidupan  yang  layak  dalam  masyarakat  setempat,  serta  tidak  mempunyai  tempat  tinggal  dan  pekerjaan  yang  tetap di wilayah tertentu dan hidup  mengembara  di  tempat  umum  (PP  No.  31  tahun  1980  tentang  Penanggualangan  Gelandangan  dan  Pengemis).  Gempa  Bumi  adalah  semua  gerakan  kulit  bumi,  yang  ringan  maupun  yang  berat.   Gender  adalah  sifat  yang  melekat  pada  kaum  laki‐laki  maupun  perempuan  yang  di  konstruksi    secara  sosial  dan kultural.  Gerakan  Anti  Narkotika  (GRANAT)  adalah  suatu  organisasi  sosial  masyarakat  yang  bertujuan  untuk  menggerakkan  masyarakat  dalam  pencegahan  penyalahgunaan  NAPZA.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 49 
  55. 55. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Gerakan Indonesia Anti Madat (GERAM)  adalah  suatu  organisasi  sosial  masyarakat  yang  bertujuan  untuk  menggerakkan  masyarakat  dalam  pencegahan  penyalahgunaan  NAPZA.  Guncangan  Dan  Kerentanan  Sosial  adalah  keadaan  tidak  stabil  yang  terjadi  secara  tiba‐tiba  sebagai  akibat  dari  situasi  krisis  sosial,  ekonomi,  politik,  bencana  dan  fenomena alam.  H Hak  Anak  adalah  bagian  dari  hak  asasi  manusia  yang  wajib  dijamin,  dilindungi,  dan  dipenuhi  oleh  orangtua,  keluarga,  masyarakat,  pemerintah  dan  negara.  (UU  No.  23  tahun  2002  tentang  Perlindungan  Anak).      Hak  Asasi  Manusia  (H  A  M)  adalah  seperangkat hak yang melekat pada  hakikat  dan  keberadaan  manusia  sebagai  makhluk  Tuhan  Yang  Maha  Esa  dan  merupakan  anugerah‐Nya  yang  wajib  dihormati,  dijunjung  tinggi,  dan  dilindungi  oleh  negara,  hukum,  pemerintah,  dan  setiap  orang  demi  kehormatan  serta  perlindungan  harkat  dan  martabat  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 50 
  56. 56. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  manusia.  (UU  No.  26  Tahun  1999  dan UU No. 21 Tahun 2001).  Halusinogen  adalah  gejala  kejiwaan  yang  menunjukkan  seseorang  mendengar  atau  melihat  atau  mer  (Menimbulkan  Kesan  Palsu  atau  Halusinasi)  adalah  obat  alamiah  atau  sintetik  yang  mengubah  persepsi  dan  pikiran  seseorang  yang menyalahgunakan NAPZA.    HAN  adalah  Hari  Anak  Nasional  yang  diperingati setiap tanggal 23 Juli  Handicap adalah kesulitan atau kesukaran  dalam  kehidupan  pribadi,  keluarga,  dan  masyarakat,  baik  di  bidang  sosial,  ekonomi,  maupun  psikologis  yang  dialami  seseorang  yang  disebabkan oleh ketidakharmonisan  psikis, fisiologis, maupun tubuh dan  ketidakmampuannya  melaksanakan  kegiatan hidup secara normal.  HANI  adalah  Hari  Anti  Narkotika  Internasional  yang  diperingati  setiap tanggal 26 Juni.  HARGANAS adalah Hari Keluarga Nasional  yang  diperingati  setiap  tanggal  29  Juni.  Hari  HIV/AIDS  yang  diperingati  setiap  tanggal 5 Desember.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 51 
  57. 57. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Hari  Kesetiakawanan  Sosial  Nasional  (HKSN)  adalah  hari  penggalangan  kesetiakawanan  sosial  nasional  yang  diperingati  setiap  tanggal  20  Desember.    Hari  Pahlawan  adalah  hari  peringatan  untuk  mengenang  jasa‐jasa  pahlawan  setiap  tanggal  10  November.  Heroin,  adalah  oipioda  semi  sintetis  berupa  serbuk  putih  yang  berasa  pahit.  Di  pasar  gelap  heroin  dipasarkan  dalam  ragam  warna  karena dicampur dengan bahan lain  seperti  gula,  coklat,  tepung,  susu,  dan  lain‐lain  dengan  kadar  sekitar  24%.diasetilmorfin  adalah  opoida  semi  sintetis  berupa  serbuk  putih  yang berasa pahit  HIPENCA  adalah  Hari  Internasional  Penyandang  Cacat  yang  diperingati  setiap  tanggal  1  Desember.  HIPSI  (  Himpunan  Pekerja  Sosial  Indonesia)  adalah asosialsi pekerja  sosial Indonesia.  HLUN  adalah  Hari  Lanjut  Usia  Nasional  yang  diperingati  setiap  tanggal  29  Mei  Home  Care  adalah  bentuk  pelayanan  pendampingan  dan  perawatan  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 52 
  58. 58. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  sosial  di  rumah,  sebagai  wujud  perhatian  terhadap  klien  dengan  mengutamakan  peran  masyarakat  berbasis keluarga.   Home  Visite  adalah  kunjungan  oleh  pekerja  sosial  ke  tempat  tinggal  klien  untuk  melihat  keadaan  klien  yang sebenarnya.  Hukum  adat  adalah  aturan  atau  norma  tidak  tertulis  yang  hidup  dalam  masyarakat  hukum  adat,  mengatur,  mengikat  dan  dipertahankan,  serta  mempunyai  sanksi.  (UU  No.  21  Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus  bagi Papua)     Human  Immune  Deficiency  Virus  (HIV)  adalah  virus  yang  menyerang   sistem  kekebalan  tubuh  manusia  dan kemudian menimbulkan AIDS.  Huruf  Braille  Negatif  adalah  huruf  yang  belum  dapat  diraba  (ditulis  dengan  reglette).   Huruf  Braille  Positif  adalah  huruf  yang  telah dapat diraba hasil dari negatif  dan atau ditulis dengan mesin ketik  braille serta papan huruf.       Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 53 
  59. 59. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  I Identifikasi  adalah  kegiatan  untuk  mengumpulkan  dan  mengenal  tentang  permasalahan yang  dialami  oleh  penerima  pelayanan,  serta  sumber  pendukung  dan  penghambat  dalam  pelaksanaan  program  pelayanan  kesejahteraan  sosial   Idiot adalah tingkat kecacatan mental yang  paling  berat,  dengan  IQ  0  –  25,  sehingga  yang  bersangkutan  tidak  mampu  latih  dan  tidak  mampu  didik.  Ikatan  Pekerja  Sosial  Profesional  Indonesia  (IPSPI)  adalah  organisasi  atau  lembaga  profesi  pekerja sosial profesional    Ikatan  Pendidikan  Pekerja  Sosial  Indonesia  (IPPSI)  adalah  perkumpulan  lembaga  pendidikan  tinggi  pekerjaan  sosial  dan  kesejahteraan sosial   IKS  (Iuran  Kesejahteraan  Sosial)  adalah  simpanan  uang  dari  sebagian  hasil  keuntungan  usaha  ekonomi  produktif  melalui  kelompok  usaha  bersama  (KUBE)  yang    digunakan   untuk  kepentingan  sosial  kelompok  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 54 
  60. 60. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  dalam  bentuk  santunan  bagi  anggota yang mengalami musibah.  Imitasi  adalah  proses  peniruan  perilaku  yang  dilakukan  seseorang  dari  orang lain.  Impairment  adalah  suatu  keadaan  kehilangan  atau  ketidaknormalan  baik  psikologis,  fisiologis  merupakan  kelainan  struktur  atau  fungsi anatomis.   In  Service  Tranining  adalah  latihan  yang  bertujuan  untuk  meningkatkan  mutu,  keahlian,kemampuan  dan  ketrampilan dalam kedinasan  Indeks  Pembangunan  Manusia  (IPM)  /  Human  Development  Index  (HDI)  adalah  pengukuran  perbandingan  dari  harapan  hidup  ,  melek  huruf  ,  pendidikan  dan  standar  hidup  untuk semua negara seluruh dunia.   Indikator  Kemiskinan  adalah  serangkaian  data  statistik  yang  diturunkan  dan  disusun  untuk  menggambarkan  suatu  keadaan  atau  kecenderungan  kemiskinan  yang  menjadi  pokok  perhatian  atau  usaha pembangunan masyarakat.   Individualisasi  adalah  prinsip  dalam  melayani  klien  yang  didasarkan  kepada  potensi,  kemampuan  dan  keunikannya.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 55 
  61. 61. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Individualisasi  adalah  salah  satu  prinsip  pekejaan  sosial  untuk  memperluakukan  klien  sebagainindividu  yang  unik  (berbeda satu sama lain)  Indoor  Training    adalah  kegiatan  pelatihan  yang  dilaksanakan  di  dalam kelas.  Infeksi  Menular  Seksual  (IMS)  adalah  infeksi  yang  menular  melalui  hubungan  seksual  sebagai  akibat  hubungan seksual dengan berganti‐ ganti pasangan, baik melalui vagina,  oral maupun anal.  Infrastruktur  Sosial  adalah  Prasarana  pelayanan kesejahteraan sosial  In­situ  adalah  pola  penanganan  dalam  pemberdayaan  komunitas  adat  terpencil  yang  dilakukan  pada  lokasi setempat.  Instalasi  Produksi  adalah  fasilitas  dalam  panti  pelayanan  rehabilitasi  sosial  penyandang  cacat  sebagai  upaya  memantapkan  kemampuan  dan  keterampilan  yang  bersifat  ekonomis  produktif  dalam  rangka  mempercepat  kemandirian  penyandang  cacat  pasca  bimbingan  rehabilitasi.  Instansi  Sosial  adalah  lembaga  atau  organisasi  pemerintah  yang  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 56 
  62. 62. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  melaksanakan  tugas  pemerintah  di  bidang  sosial,  baik  di  tingkat  pusat,  provinsi maupun kabupaten/kota.  Institusi  Lokal  adalah  kelembagaan  masyarakat lokal yang mengandung  sistem  sosial  dan  budaya  setempat  dengan maksud mengaktualisasikan  diri.  Institusi  Sosial  adalah  sistem  nilai  dan  norma  yang  berlaku  dalam  masyarakat  untuk  mewujudkan  pelaksanaannya  dibentuk  organisasi  sebagai  wadah  bagi  berbagai  pihak  yang  terkait  dalam  menjalankan  perannya  masing‐ masing  sebagai  bagian  jaringan  sistem tersebut .   Intake Process adalah kegiatan permulaan  yang  dilaksanakan  untuk  menjajagi  menggali  klien  yang  akan  dibantu  mengenai  persyaratan  untuk  diberi  bantuan atau tidak.  Integrasi  Sosial  adalah  proses  dan  atau  keadaan yang menunjukkan adanya  penyesuaian  antara  unsur‐unsur  yang saling berbeda yang ada dalam  kehidupan  sosial,  sehingga  menghasilkan  pola  kehidupan  yang  bersama,  harmonis,  serasi  selaras,  dan  seimbang  bagi  kehidupan  sosial.  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 57 
  63. 63. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  Interaksi  Sosial  adalah  hubungan  timbal  balik  antara  dua  orang  atau  lebih  yang saling mempengaruhi.  Intercountry  adoption  adalah  pengangkatan  anak  warga  negara  Indonesia oleh warga negara asing.  Intervensi  Dini  adalah  salah  satu  bentuk  perlakuan  atau  campur  tangan  pihak  luar  pada  obyek  sasaran  pelayanan  dalam  kerangka  pelayanan  atau  pertolongan  yang  dilakukan  segera  setelah  diduga  adanya gangguan/permasalahan.  Intervensi  Kesejahteraan  Sosial  adalah  serangkaian  kegiatan  yang  dilakukan oleh pekerja sosial dalam  upaya  membantu  memecahkan  masalah  baik  secara  individu,  maupun  kelompok  dalam  angka  mewujudkan kesejahteraan sosial.  Intoksikasi adalah suatu kondisi peralihan  yang  timbul  akibat  penggunaan  NAPZA  sehingga  gangguan  kesadaran  fungsi  kognitif,  persepsi,  emosi,  perilaku  atau  respon  psikologis lainnya.  J Jaminan  Kesehatan  Masyarakat  (Jamkesmas)  adalah  perlindungan  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 58 
  64. 64. Glosarium Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial | 2009  bagi  masyarakat  miskin  untuk  mengakses pelayanan kesehatan  Jaminan  Kesejahteraan  Sosial  adalah  sistem  perlindungan  sosial  dalam  bentuk  bantuan  dan  asuransi  kesejahteraan  sosial  kepada  individu,  keluarga,  kelompok,  dan  komunitas  yang  dikategorikan  sebagai  penyandang  masalah  kesejahteraan sosial.  Jaminan  Sosial  adalah  skema  yang  melembaga  untuk  menjamin  seluruh  rakyat  agar  dapat  memenuhi  kebutuhan  dasar  hidupnya  yang  layak  (UU  No.11  tahun  2009  tentang  Kesejahteraan  Sosial).  Jaminan Sosial Lanjut Usia adalah sistem  perlindungan  dalam  bentuk  bantuan  uang  terhadap  lanjut  usia  yang  memenuhi  persyaratan  dalam  rangka  memenuhi  kebutuhan  dasarnya.  Jaminan Sosial Penyandang Cacat adalah  sistem  perlindungan  sosial  dalam  bentuk  bantuan  uang  terhadap  penyandang  cacat  berat  yang  memenuhi  persayaratan  dalam  rangka  memenuhi  kebutuhan  dasarnya   Janda/Duda  Perintis  Kemerdekaan  adalah  janda/duda  yang  sah  dari  Glosarium Penyelenggaran Kesejahteraan Sosial |2009   Halaman 59 

×